BINALAH NILAI TANGGUNGJAWAB PADA DIRI REMAJA

Pembinaan nilai tanggungjawab di dalam diri anak remaja bukan satu tugas mudah. Mudah untuk berkata tetapi belum tentu mudah untuk diterjemah dalam kerja buatnya. Remaja termasuk dalam kelompok belia yang secara kasarnya seramai lebih dari 7 juta penduduk di Malaysia tergolong dikalangan belia yang berusia antara 15 hingga 30 tahun. Sebahagian mereka masih dibawah tanggungan ibu bapa mereka dan sebahagian lagi sudah mula hidup berdikari, sebahagian mereka sudah bekerja dan tidak kurang juga masih belajar dan menuntut di IPT sama ada swasta atau kerajaan. Menurut mata pandang kita sebagai rakyat Malaysia yang prihatin, mereka adalah generasi yang akan mewarisi kekayaan dan keamanan negara ini dan merekalah harapan kita untuk terus membawa Malaysia ke persada dunia, dikenali dan dihormati. Kerja ini amat berat dan perlu dimulakan oleh sesiapa sahaja yang bergelar golongan dewasa. Pembinaan nilai tanggungjawab dalam diri remaja harus dipupuk bukan hanya oleh ibu bapa mereka bahkan para pekerja dari pengutip sampan sehinggalah pensyarah dan profesional. Mereka pasti akan memerhati dan mengambil contoh dari kita.

Oleh sebab yang demikian, tidak kira kita berada dimana sekalipun, sedarlah ada mata anak remaja yang sedang memerhatikan kita. Tingkah laku kita akan menjadi ingatan buat mereka. Jangan sangka makian dan cacian ketika kita memandu tidak memberikan kesan kepada anak remaja sedangkan mereka mendengar dan melihatnya. Perbuatan orang yang berada di dalam kaca televisyen sudah tentu lebih menjadi perhatian mereka. Bermula dari seorang pengacara, ahli panel, penceramah sehinggalah kepada pelakon walaupun hanya pelakon 'extra', anda ada peranan membentuk jati diri anak remaja negara kita ini. Nilai tanggungjawab ini tidak akan berjaya kita terjemahkan sekiranya, kita sebagai orang dewasa sendiri gagal untuk membuktikan keupayaan kita untuk menjadi seorang dewasa yang bertanggungjawab. Janganlah kita mengharapkan apabila mereka dewasa kelak mereka akan faham, bahkan sepatutnya kita tidak boleh membenarkan walaupun satu kesilapan sebagai tontonan untuk mereka. Oleh itum untuk membina remaja yang bertanggungjawab perlu menjadi kerja kita bersama bukan hanya mereka yang hampir dengan mereka.

Membangunkan negara ini adalah tanggungjawab mereka akan datang. Generasi muda dahulu telah memulakan usaha pembangunan ini dan kini mereka sudah menjadi generasi yang akan meninggalkan legasi kepimpinan itu. Seharusnya, generasi muda membuat persiapan untuk terus membangunkan negara ini dan kemudian nanti akan tiba giliran mereka untuk memikirkan generasi pengganti buat diri mereka semula. Namun, kerja pembangunan dan penyediaan pelapis masa hadapan ini bukan kerja berasingan malah seharusnya berjalan seiringan. Remaja merupakan pelapis kepimpinan masa hadapan yang seharusnya punyai idea kreatif dan inovatif. Mereka mesti memiliki idealisme tersendiri. Perlu punyai keberanian menghadapi zaman dengan segala macam cabaran dan mehnah diluar jangkaan. Keberanian zaman adalah keupayaan untuk meninggalkan kebiasaan-kebiasaan lama yang tidak berkait dengan kepercayaan. Memiliki kebijaksanaan dalam menangani pembaharuan tersebut bukan hanya dengan semborono sehingga mencederakan hati dan perasaan generasi terdahulu. Keberanian zaman juga bermaksud bersedia untuk menghadapi pelbagai cabaran mendatang dengan besar jiwa dan dengan persiapan. Kita tidak boleh membina generasi muda yang hanya menunggu dan mengharap bahkan mereka seharusnya dipersiapkan. Remaja sebagai pelapis kepimpinan perlu disiapkan dari sudut keupayaan untuk belajar dan diajar. Mereka seharusnya menjadikan ilmu sebagai satu budaya baru kehidupan. Kaya itu tahu bukan kerana mahu.

Kekayaan ilmu pengetahuan dan kemahiran juga penting disebabkan remaja juga akan menjadi tenaga kerja terpenting negara. Aset utama yang perlu dikembangkan adalah ilmu, kemahiran dan kemahuan untuk terus belajar. Pemilikan khazanah terbesar ini akan menjadikan golongan remaja ini dapat berada di dalam masyarakat bersama agenda pemulihan yang mampan dan berterusan akibat dari pembentukan pemikiran yang lebih luas dan terbuka. Bahkan mereka juga akan berupaya untuk bersaing dengan pelbagai kemajuan di luar dan menjadikan mereka berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah dengan negara-negara maju. Oleh sebab yang demikian, para pelapis negara kita ini akan memiliki pengalaman yang lebih luas dan praktikal kepada pembangunan negara. Perkembangan maklumat akan semakin tinggi dan akan mampu diadaptasi ke dalam negara kerana dengan keluasan ilmu tadi juga kita mampu melahirkan remaja yang menjadi warganegara yang bijak untuk kelangsungan kehidupan. Selaku rakyat Malaysia, harus mereka dakapi keadaan kemajmukan Malaysia ini sebagai salah satu ciri penting negara ini yang tidak dapat dipisahkan. Sewajarnya, remaja tidak tersekat pada pemikiran sempit kebangsaan serta keagamaan yang boleh menatijahkan pergaduhan dan pertelingkahan berpanjangan. Kebijakan ini juga seharusnya diterjemahkan melalui penglibatan generasi muda dalam aktiviti yang menyumbang bakti kepada masyarakat. Penglibatan secara aktif mereka bersama masyarakat akan membuka pelbagai pintu lapang dada serta tolak ansur. Mereka akan berupaya untuk berfikir dengan pemikiran yang jelas terlihat ke dalam.

Secara kesimpulannya, dua keutamaan dalam pembinaan nilai tanggungjawab dalam diri remaja bermula dari pembudayaan ilmu yang tiada had perkembangannya. Menghadkannya samalah ibarat kita mencantas mereka sebelum sempat berkembang dan membesar. Sejarah Hang Nadim akan berulang, sejarah Tun Perak akan berulang dan akhirnya para pemimpin akan dikelilingi oleh watak-watak seperti Si Kitol dan Raja Mendeliar. Pembodohan generasi muda dengan sogokan hidup penuh dengan hiburan yang melalaikan akan menghilangkan jati diri agama dan bangsa mereka sendiri. Oleh sebab itulah, penuhkan pemikiran mereka dengan ilmu dan hidupkan jiwa mereka dengan kebijaksanaan emosi yang tinggi. Hidup adalah untuk memberi hidup. Terbina di dalam diri mereka nilai keinsanan yang tinggi dan wajar dipuji demi kelangsungan kehidupan masa hadapan yang bersinar.

Comments