POLITIK MUAL MALAYSIA

Kesianlah anak bangsa kita. Cucu cicit kita. Apalah yang pemimpin negara ni sibukkan. Pasal videolah, bakal PMlah, macam-macam. Tengok berita, anak pun tengok berita. Dia pun tanya, semburit tu apa? Panas hati aku ni jadinya. Apa ke jadahnya yang mereka ni nak? Sudah ditampuk kuasa, nak yang super power pulak. Menurut mata kasar aku ni, semua peel dinasor politik ni, penamatnya adalah keruntuhan daya fikir, daya pimpin, daya yakin diri generasi baru kita. Sekarang sudah ada pemimpin yang malas nak fikir, jangan kata memimpin orang, pimpin diri pun terkial-kial ditambah pulak keyakinan diri yang datang disebabkan sokongan, memang habislah semuanya.

Bukan nak katalah, tapi aku tuliskan, dari yang berserban sampai yang dah beruban, semua sibuk mencari laba untuk sendiri lagi. Apa saja yang keluar dari mulut, susah betul nak dipercayai. Nak kata aku kenal hati budi, memang tak lah, tapi engkau pemimpin kepada yang rakyat marhaen ni, kau cerita soal kemiskinan dalam parlimen berair cond, yang marhaen ni, terus berpanas lagi!

Sebab tu lah politik Malaysia ni memualkan, sampai dah tak mahu fikir. Apa jadi pada negara kita jika cerdik pandai berhati mulia dah tak nak berpolitik? Tinggallah yang memang tak pernah fikir ni berpolitik. Untuk mereka yang tidak pernah berfikir nak fikirkan pasal masa depan umat? Sorrylah, takde dalam agenda hidup beb! Keyakinan dia hanya bergantung pada sokongan, bukan ilmu pengetahuan. Bila bercakap, babi pun boleh terbang.

Apa sebenarnya yang berlaku? Semua yang aku tulis kat atas tu, perasaan aku, bila dengar berita pasal semburit, pasal pendakwah dikecam bila dinyatakan pandangan dengan hujah mengenai politik tidak termasuk dalam akidah, pasal mengamuk kat masjid dsn banyak pasal lagi.

Aku fasilitator, aku banyak tinggalkan pesan, pada orang yang aku jumpa. Aku nak pesanlah juga kali ni, hai pemimpin, yang berhak atas kepimpinan kamu itu Allah, jangan sombong dengan Allah. Kami takkan mampu membalas kesombonganNya nanti. Letaklah dalam hati kamu bahawa, jawatan, kedudukan, pengikut dan semua sokongan itu adalah pakaian yang akan ditanggalkan. Pakaian yang tidak akan dipakai selama-lamanya.

Buat netizen yang sayang, kasih, pada umat, pada generasi akan datang. Kitalah sebenarnya penentu pemimpin bagaimana yang akan dilahirkan. Tambahlah ilmu pengetahuan,  jangan biarkan amarah kita terbakar hanya kerana cerita dan pergaduhan pemimpin politik kita. Mereka yang bergaduh, kenapa kita diajak join sekali? Berhentilah melayan media yang sentiasa jadi batu api. Sudahlah. if you are true Muslim, than you are meant to be better. Ada claim mengatakan, agama punca kepada pecah belah, tetapi agama sebenarnya ada undang-undang dan peraturan kehidupan. Politik sebenarnya punca pecah belah di Malaysia, kerana bagi orang politik tiada manaana agama pun yang boleh mengatasi peraturan agama politik mereka. Bahkan kerap kita lihat, tiada peraturan dalam politik.

Kuasa itu pakaian kebesaran
Memakainya rasa besar
Memakainya seolah-olah kita telah diangkat darjat
Dari pejuang rakyat kepada pemikul amanah rakyat

Kuasa itu pakaian kebesaran
Memakainya tiba-tiba rasa mulia
Tiba-tiba rasa diri itu penting dan berjasa
Dari asalnya hanya insan biasa, kini menjadi penguasa

Kuasa itu pakaian kebesaran
Memakainya dirasakan tahu segala perkara
Rasa tahu untuk selesaikan semua masalah rakyat
Jadi tak perlu tanyalah rakyat, kerana pakaian itulah punca penyelesaiannya

Kuasa itu pakaian kebesaran
Memakainya itu merasakan kita betul dan boleh semua
Bercakap tentangnya apa yang kita tahu
Sebab kita tidak duduk ditempatnya

Kuasa itu pakaian kebesaran
Pakaian yang dipakaikan oleh rakyat kepada pemakainya
Pakaian yang dipakai dengan izin dari Tuhan
Dia boleh pakaikan dan tanggalkan bila-bila masa

Berjasalah sepanjang hidup bukan kerana pakaian ini, tetapi kerana peluang kita diberi hidup. Peluang hidup itu sahaja akan ditanya, ditambah lagi dengan amanah yang seperti ini. Sanggup kita pakaian ini dan lakukan perkara yang pemakai dan pemiliknya amanahkan?