RAHSIA KEJAYAAN BAHAGIAN 2

Kejayaan telah kita bincangkan sebelum ini, bermula dengan kehendak yang kuat untuk berjaya dan ia haruslah bermula dengan diri sendiri. Maka diri kita perlu jelas dengan kehendak dan keupayaan akal kita. Kadangkala kita tertipu dengan diri kita sendiri. Inginkan kejayaan, tetapi maklumat kejayaan itu tidak sampai kepada seluruh tubuh badan kita yang menyebabkan tindakan kita tidak mengarah kepada kejayaan tadi. Begitu juga dan prinsip membantu membangunkan, sama ada untuk diri atau untuk orang di sekeliling kita, selalu kita terkhilaf antara membantu hidup atau membunuh orang lain. Kekhilafan ini bukan sekadar boleh menyebabkan diri kita tidak berjaya bahkan kita juga akan mengakibatkan orang yang berada disekeliling kita juga akan turut tidak berjaya dalam kehidupan mereka.

Maka, selain dari kehendak, perlulah pula kita datangkan usahanya. Orang yang berkehendak mesti berusaha untuk menanam kehendak yang sama kepada mereka yang bersamanya. Perkongsian yang kita mahukan berikan bukan hanya perkongsian hasilnya tetapi turut sama perkongsian rasa dan cara untuk mendapatkan hasil itu. Sebab itulah, apabila berkehendak, perlu adakan usahanya. Antara usaha awal yang perlu kita lakukan adalah dengan mengenalpasti serta mendatangkan minat dan melahirkan keseronokan dalam perkara yang kita lakukan khususnya yangterkait dengan proses pembelajaran. Sebagai individu tidak kiralah sama ada kita pelajar atau pekerja, sangat penting untuk menghormati guru yang mengajar, membimbing dan membangunkan kita. Adalah menjadi satu kesalahan yang besar jika ada dalam benak fikir kita bahawa setiap usaha yang kita lakukan dan berhasil hanya semata-mata datang dari usaha kita tanpa henti tanpa mengambil kira pendidikan yang datang kepada kita oleh Tuhan melalui pengalaman, cakap orang, tingkah laku orang, pesanan atau teguran orang. Tiada kejayaan yang akan terhasil buat mereka yang tidak mahu belajar dan belajar pastinya akan ada guru sama ada secara formal atau tidak formal.

Usaha kita akan menjadi lebih mudah apabila mempunyai disiplin, peraturan dan adab-adab dan semuanya kita patuhi dengan baik. Disiplin adalah petanda konsisten kita terhadap apa yang diusahakan. Konsisten pada tindakan, cara berfikir, perkataan dan percakapan serta usaha-usaha yang dijalankan. Kadangkala ia dinilai sebagai satu tindakan yang konservatif, menghalang kreativiti serta kesenian dalam mencorak kehidupan. Namun, walaubagaimana kompleks sekali kehidupan mahu pun benda hidup yang Tuhan ciptakan, semuanya memiliki disiplin tertentu sehingga mereka dengan mudah dapat difahami dan dikenali oleh manusia yang mengkajinya. Segalanya ada peraturan yang wajar dipatuhi. Begitulah juga dengan segala bentuk usaha yang hendak kita jayakan misinya.

Kita perlu membuat pelbagai persiapan dan persediaan. Ini adalah sebahagian dari usaha yang penting. Persediaan sebelum melakukan apa kerja sekalipun serta menyusun bagaimana strategi mencipta kejayaan. Namun, kadangkala kita juga perlu tahu bagaiamana untuk berhadapan dengan cabaran dan tekanan untuk menghadapi kejayaan itu. Sejarah telah membuktikan, setiap kejayaan yang besar bermula dari perancangan yang tersusun, kemas dan berlapang dada dengan apa sahaja kemungkinan yang perlu dihadapi. Sebagaimana seorang individu yang merancang untuk pergi bekerja pada keesokan harinya. Pasti, hari ini persiapan dilakukan bermula dari apa yang akan dipakai, kenderaan yang dinaiki sehinggalah pada jam berapa perlu meninggalkan rumah untuk sampai ke destinasi seperti yang diidamkan. Semua ini akan mengukur sejauhmana kita berusaha dan kejayaan hanya akan dirasai oleh orang yang berusaha. Usaha adalah tangga kepada kejayaan.

Kesimpulannya, untuk berjaya tidak mudah. Perlu bermula dengan kehendak dan kehendak itu biarlah juga memberi manfaat kepada persekitaran kita. Jika kehendak yang hanya memenuhi kemahuan peribadi, akan berubah kehidupan kepada insan yang tamak dan individualistik. Susuli kehendak dengan usaha melalui kehidupan yang berdisiplin dan mengikut peraturan. Jika tidak, masakan ada pepatah, sikit-sikit, lama-lama jadi bukit. Pesanan ini fokus kepada kerja yang berdisiplin dan berterusan. Jangan lupa pada setiap perjalanan itu perlu ada persediaan yang rapi. Pernah ada yang berjaya tanpa persediaan, tetapi kejayaannya amat singkat dan amat sementara. Berhati-hatilah.

Comments