KENALI ANAK KITA

Adakah kita benar-benar mengenali siapa anak kita? Kerapkali dalam urusan untuk kita membesarkan anak-anak, kita menganggap mereka serupa sahaja baik anak yang pertama kedua atau ketiga. Hakikatnya, itu adalah tidak benar. Kita tidak melihat perkembangan mereka dari aspek yang pelbagai. Jom kenali anak-anak kita. Pertama, dari aspek fizikalnya. Adakah mereka sihat atau sakit? Kuat atau lemah atau mereka berasa rendah diri kerana badan yang gemuk atau terlalu kurus? Fizikal adalah penampilan diri mereka. Ia tidak ubah seperti kulit mereka, jika ia berkurap, maka itu amat memalukan. Fizikal anak terbangun dari bahan makanan yang dibekalkan kepada mereka. Seharusnya seimbang dan memberikan manfaat terbaik pada seluruh tubuh baik luaran dan juga dalaman.

Kedua, dari aspek kognitif mereka. Ada anak, akademiknya maju sedikit berbanding yang lain dan mungkin ramai yang kognitifnya hebat tetapi seorang atau 2 orang anak kita lebih kepada amali dalam pendidikan mereka. Pernah kita tahu adakah anak kita itu minat membaca atau membaca kerana terpaksa? Pembelajaran itu amat penting maka memberikan mereka kefahaman mengenai kepentingan itu adalah sebahagian dari usaha pembangunan kognitif mereka. Belajar bukan untuk peperiksaan tetapi belajarlah untuk ilmu pengetahuan. Sebab itu, galakkan membaca harus lebih banyak berbanding melakukan latihan untuk menjawab soalan-soalan akademik sekolah. Pastikan mereka ada jadual membaca yang baik.

Ketiga, soal aspek emosi mereka. Seringkali dimarahi tanpa tahu mengapa mereka dimarahi. Bahkan ada yang ibu atau bapanya sombong sampaikan kadangkala anak yang bertanya juga dimarah. Luangkan masa kualiti dengan mereka. Masa paling kualiti adalah semasa makan bersama. Sembang, tinggalkan pesanan bahkan sentiasa bertanya keadaan diri mereka. Gembira, sediah atau keliru.  Keempat, aspek tingkahlaku. Ia merujuk kepada contoh ibu bapa mereka sendiri. Bak kata Saiyidina Ali, mendidik anak ada 3 fasa, fasa pertama bermula dari hari pertama lahir hingga berumur 7 tahun. Tatanglah mereka umpama minyak yang penuh. 7 tahun hingga 14 tahun, didiklah tingkahlaku mereka. 

Kelima, aspek sosial. Bebaskan mereka berkawan, tetapi dalam kebebasan perlu ada pantauan dan pemerhatian. Ramai kawan itu baik tetapi perlu diajarkan kepada mereka baik buruk dalam berkawan. Ada boleh dan tidaknya dalam melakukan sesuatu dengan kawan-kawan. Keenam, aspek kerohanian mereka. Ini aspek yang kerapkali kita lupakan. Kerana ia seolah tidak penting sedangkan inilah tunjang anak-anak apabila mereka masuk ke fasa ke tiga iaitu selepas berumur 14 tahun. Pastikan yang paling utama dapat ditegakkan iaitu solat bagi yang Muslim. Ketaatan pada Tuhan adalah perlambangan mereka mempunyai nurani yang bersih dan jauh dari sifat tercela.

Comments