SEGALANYA KEMBALI KEPADA ALLAH

Apabila kita berada dalam keadaan senang, maka bandinglah diri kita dengan mereka yang lebih memerlukan midah-mudahan itu akan menyebabkabkan kita ingat bahawa semuanya datang dari Allah dipinjamkan untuk memudahkan perjalanan kita sebagai musafir di atas kehidupan yang sementara ini. Firman Allah s.w.t yang bermaksud;


'Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar.' (Al-Baqarah 2:155)

Bagi sebahagian kita Allah akan datangkan perasaan takut. Hati ini milik Allah s.w.t kerana itu, kita dapat melihat, ada sebahagian manusia apabila di datangkan musibah mereka seolah-olah hilang kebergantungan kepada Allah yang akhirnya menjadikan mereka terlalu marah, terlalu sedih dan ada sebahagiannya sanggup untuk membunuh diri dan keluarga mereka sebagaimana berita di dada akhbar yang dapat kita baca dan mengambil ibrahnya.

Peribadi yang sabar, hampir dengan Allah pada ketika musibah menimpa, mereka dapat menangani hati mereka dengan baik. Maka, tekanan atau stres itu mereka rasakan seperti keadaan biasa harian cuma di datangkan sedikit ujian dan lidah mereka tidak putus-putus menyebut;

'(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."' (Al-Baqarah 2:156)

Jom kita semak diri kita di kala Allah datangkan kesusahan semestinya ia adalah perasaan. Jika tidak, bagaimana seseorang yang berpendapatan 10k, menjadi gundah gulana dan berasa tidak cukup apabila pendapatannnya hanya tinggal 5k? Bagaimana kita tangani perasaan kita? Sesungguhnya segalanya datang dari Allah, maka kembalikanlah ia kepada Allah, Dia Maha Mengetahui.

No comments: