ALLAH ADALAH PEMILIK KITA


Perjalanan hidup ini amat rumit dan sukar rasanya, sehinggakan ada di antara kita yang mengakhirkan kehidupan mereka sendiri, ada yang gila atau sakit jiwa, bahkan ramai sekali yang merasa tertekan dengan kehidupan ini. Serba-serbi kekurangan jika dibandingkan dengan orang lain. Macam-macam yang tiada, tiada rumah, tiada kereta, tiada alat komunikasi canggih dan macam-macam tiada lagi.


Kekurangan upaya untuk memiliki, mempunyai ini menyebabkan manusia mendapat tekanan berlebihan yang dipanggil stres. Pada manusia, nafsunya mendorong untuk memiliki setiap apa yang dipunyai oleh orang lain. Apabila kita melihat si kaya dengan kereta ferarinya, kita akur dan memujuk hati, tentulah, pendapatannya jauh langit dengan bumi berbansing dengan kita. Rendah diri, rasa kecil, bagus sekali. Tetapi apabila te,an sekerja atau jiran tetangga yang punyai sesuatu lebih dari kita mahu dibanding-bandingkan pula, mengapa? Itu petanda mendorong nafsu kita dan menafikan akal. Apabila menafikan akal maka, akal tidak akan dipandu oleh wahyu. Firman Allah s.w.t di dalam surah Al-Baqarah ayat 29 yang bermaksud;

'Dia lah (Allah) yang menjadikan untuk kamu segala yang ada di bumi, kemudian Ia menuju dengan kehendakNya ke arah (bahan-bahan) langit, lalu dijadikannya tujuh langit dengan sempurna; dan Ia Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.' (Al-Baqarah 2:29)

Nah, Allah itu Maha Tahunya. Dia yang menjadikan segala apa yang di dunia. Dia Maha Kaya. Dialah pemberi segalanya, maka Dialah pemilik kita. Dia beri pinjam, maka adalah menjadi tanggungjawab peminjam untuk memulangkan. Tetapi adakah Allah memerlukannya? Sudah pasti itu hanya perkara kecil pada Allah s.w.t, maka usahlah kita persoal atau membandingkan diri dengan orang yang lebih kaya, apabila pemilik kita Maha Kaya, maka mintalah kekayaan dari Nya, tetapi bukan untuk kemegahan di dunia, tetapi untuk melabur membina mahligai di hadapan Allah, pemilik kita.

No comments: