BELAJAR DARI PETUNJUK

Kehidupan kita semakin hari semakin menegang keadaannya. Semakin sesak dan semakin memerlukan perhatian yang tinggi. Ramai yang berpandangan kehidupan hari ini amat sofistikated. Mungkin juga. Tetapi kehidupan hari ini berada dalam dunia yang serba kepantasan dan segera. Apa sahaja yang dilakukan manusia pasti akan berusaha mencari perkara yang paling ringan, mudah dan segera. Tengok sahaja contoh tol di jalanraya. Dulu KAMZ sendiri tak pernah terfikir untuk memiliki kad 'TouchNGo', hari ini, sampai nak beli 'SMARTTag'. Bila ditanya penting sangat kah? Jawapannya, "cepat sikit", "tak payah bukak tingkap" dan pelbagai lagi.


Sedar atau tidak, inilah dunia yang kita diami hari ini. Perjalanan yang serba tangkas dan cepat ini segera memenatkan kita dalam banyak perkara. Jika dikenang kisah-kisah purba atau cerita-cerita nenek dan moyang kita, bagaimana kehidupan mereka begitu berkisar kepada kehidupan keluarga, masyarakat dan setempat mereka, ya jawapannya, mereka tidak disibukkan dengan kerja yang serba pantas seperti hari ini. Tidak mengejar masa, tiada rasa penat kerana berkejaran yang akhirnya kehidupan mereka sempurna sosial dan rohani. Bagaimana kita pada hari ini? Pulang bekerja, penat dan katillah cita-cita. Tidak ada lagi hasrat untuk berada di surau atau masjid. Kurang masa bersama keluarga dan kadangkala anak-anak rasa terabai oleh ayah dan ibu mereka.

Itulah petunjuk yang Allah s.w.t. berikan kepada kita bahawasanya, masa kita semakin singkat hari demi hari. Ramai yang tidak perasan, bahawa tubuh badan kita hari ini sudah mula menangis kerana sudah hampir masa untuk kembali kepada Allah s.w.t.. Apabila rambut beruban, maka itulah tangisannya untuk kembali, apabila badan sakit, maka itulah tangisannya untuk kembali, apabila mata rabun, telinga sudah semakin tidak dengar, maka itulah tanda mereka menangis untuk kembali.

Namun dalam kesibukan ini, kita semakin lupa dan leka akan kewajiban ini. Kita biarkan masa berlalu pergi tanpa kita hitung dan hisab apakah yang telah kita manfaatkan darinya. Aidilfitri kali ini telah membawa KAMZ untuk bertemu dengan teman-teman serta sanak-saudara yang membuka mata dan minda KAMZ untuk berfikir tentang manfaat diri ke atas modal yang telah Allah berikan kepada kita. Melihat anakkecil yang menangis dan merangkak, ketawa dan bergembira, KAMZ terfikir, adakah diri ini akan mampu berjasa kepada mereka dan adakah mereka akan mendapat manfaat dari hidup KAMZ yang juga sementara ini? Atau adakah mereka akan sengsara kerana kelekaan KAMZ hari ini? Ya Allah, Engkaulah yang Maha Pemberi Petunjuk, jadikanlah kami ini contoh baik yang dilihat anak bangsa kami, perkataan yang baik keluar dari mulut kami untuk mereka serta ilmu yang dapat dimanfaatkan oleh mereka.

No comments: