ARAH TUJU MAHASISWA S.M.A.R.T


Alhamdulillah, masih berada di bumi Allah ini. KAMZ amat mengharap semua usaha yang dijalankan hanyalah untuk mencari keredhaan Allah s.w.t. Pada 2 November lalu, KAMZ sempat berkunjung ke UPSI untuk bertemu dengan Rakan Studi Islam dalam satu slot ceramah motivasi anjuran mereka.

Peluang untuk berhadapan dengan pelajar-pelajar yang juga dikenali sebagai mahasiswa dan mahasiswi ini begitu dinantikan. Berkongsi semangat dan cita-cita besar untuk melihat bangsa dan agama ini dibina seiring dan melahirkan generasi yang mampan dalam mendepani masa depan yang semakin pantas dan sukar.

Apa tidaknya, KAMZ berpeluang untuk memberikan latihan kepada mereka, tetapi setiap kali berjalan, penyertaannya sedikit mendukacitakan. Namun, dalam kamus hidup kita sebagai Muslim, tidak sepatutnya wujud perasaan sudah cukup atau putus asa. Ia perlu juga diteruskan supaya kerja-kerja dakwah ini berterusan.

Mungkin yang melakukannya terkorban, tetapi itu lebih mulia berbanding kita korbankan masa depan generasi pewaris kita itu sendiri. Peluang ini seoalah-olah membuka lembaran lebih luas buat KAMZ dan kawan-kawan untuk menyatakan pandangan tentang bagaimana mahasiswa dan mahasiswi hari ini dirosakkan matlamat hidup besar mereka dan hanya mengejat sebahagian kecil dunia sahaja.

Hari ini, manusia berebut-rebut mengejar dan menghabiskan usia mereka untuk mendapatkan gaji yang termahal serta gaya hidup yang terhebat tanpa pernah terdetik dan terfikir di dalam fikiran mereka, bagaimana Rasulullah s.a.w. telah mengorbankan dirinya untuk pembinaan generasi selepas Baginda.

Para sahabat menjadi contoh dan bercahaya seperti bintang-bintang di langit yang memberikan petunjuk kepada musafir di dalam perjalanan mereka sepanjang kegelapan malam. Para ilmuwan yang lahir dari generasi mahasiswa dan mahasiswi yang hanya mementingkan sijil dan meletakkan kejayaan mereka kepada bilangan markah mereka, akhirnya terpedaya dan terlupa hasrat besar serta amanah tanggungan yang akan dipersoalkan Allah s.w.t. kepada mereka.

Ilmu datang bersama peranan dan dakwah. Umur diberi untuk menambah kebaikan. Pangkat diserah untuk dilaksana dengan amanah. Harta bertambah untuk meningkatkan rasa syukur dan menyerah pada Allah s.w.t. Apa yang boleh dilihat, pemuda-pemudi yang menjadi harapan bangsa ini semakin sibuk dengan dunia mereka. Dunia kemewahan dan keselesaan dalam pada pejuang agama serta para pendakwah dipijak dan dihina baik mereka yang telah meninggalkan kita atau yang sedang disesksa dan dihina.

Peluang KAMZ bersama pelajar UPSI cuba dimanfaatkan. Biasalah bila kita dalam majlis ilmu, tidaklah ramai, seperti yang selalu KAMZ sebutkan, pada hari ini, benda baik belum tentu menjadi pilihan ramai, tetapi yang tidak baik sering dirindu mereka. Jangan melihat kepada siapa yang berkata, tetapi lihatlah kepada apa yang dikatakan. Masa kita suntuk untuk berbicara tentang orang lain, maka eloklah kita berbicara tentang diri kita. Ke syurga kah atau ke neraka?

"Ya Allah, ujian-Mu bertambah, tidak berkurang, kasih sayang-Mu bertambah, tidak berkurang, nikmat-Mu bertambah tidak berkurang, namun pada ku sabar itu semakin kurang, cinta kepada-Mu semakin jauh dan syukur ku tidak terhias pada amal. Ya Allah, ampunkanlah aku, tingkatkanlah sabarku, suburkanlah cinta ku pada Mu dan lebarkanlah rasa syukur ku kepada Mu."


No comments: