MELATIH HINGGA LETIH


Alhamdulillah, KAMZ bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana sentiasa diberikan ruang berbakti dan menyampaikan perkara baik kepada ramai orang. Beberapa hari sebelum hari ini, KAMZ sempat bermuzakarah panjang dengan JO, kenalan seangkatan, sepejabat, setempat belajar dan secita-cita untuk kembali bersatu demi agama Islam yang tercinta.

Peringatan demi peringatan diberikan. KAMZ terkesima. Mana taknya, banyak benar perkara yang KAMZ terlepas pandang dalam menelusuri jalan dakwah dan berusaha menjadi seorang da'i. KAMZ terlupa kepada pembinaan ukhuwah dan nilai ta'aruf dalam memulakan usaha dakwah. KAMZ terlupa nilai infak, yang mana dibuntukan oleh pemberian kewangan dan bantuan dalam usaha-usaha dakwah yang akhirnya membantut dan melumpuhkan sistem utama yakni penyerahan diri dalam bentuk masa, idea dan material untuk Islam.

KAMZ diingatkan tentang keutuhan persahabatan dan ukhuwah para sahabat Ar-Rasul yang sekukuh gunung-ganang yang menjadi pasak bumi. KAMZ diingatkan tentang kelekaan bantuan kewangan seperti yang diperbincangkan di dalam usrah mengenai penyelewengan kerja dakwah yang akhirnya, gerakan itu menjadi lembu yang ditarik hidungnya.



Namun, berlinang airmata KAMZ apabila membincangkan tentang perkembangan, kelemahan serta kepincangan yang berlaku di dalam jamaah. Mana tidaknya, KAMZ pada beberapa kesempatan yang Allah berikan 2, 3 minggu lepas, pertamanya berkesempatan untuk memberikan ceramah atau bengkel pengurusan strategik jamaah. Di sana, baru KAMZ sedar bahawa ahli jamaah ini telah sedikit tersasar dari landasan kerja dakwah yang sebenar. Tidak memahami erti dakwah yang sebenar dan ingin bergelar pendakwah tetapi pada masa yang sama segan-segan untuk menyatakan yang hak dan benar.


Kemudian, Allah s.w.t. pilih KAMZ bersama BOB dan AZALI ke Kem Kepimpinan dan Kepengurusan Dakwah bersama bekas pelajar dan ahli BBNK di CFS IIUM. Terbaik. Sekali lagi, KAMZ diberikan pencerahan dalam fikiran bahawa, anasir-anasir soleh yang sepatutnya diuruskan oleh jamaah gagal dikumpulkan dan gagal digerakkan. Apabila berpeluang pula berborak dengan Fazril ketika bersama mereka, menjadikan KAMZ tertanya-tanya pula, apa lagi yang perlu KAMZ lakukan selepas ini,? Ya Allah, hanya kepada Engkaulah, KAMZ sepatutnya mengharap dan meminta pertolongan.



Terakhir, KAMZ dipilih Allah s.w.t. bersama dengan latihan fasilitator bersama adik-adik jamaah. Kehadiran menyedihkan, namun jauh di dalam hati KAMZ menyatakan, inilah kebenarannya, jamaah ini kuat dari segi sejarahnya, tetapi hari ini lemah dari segi kaderisasi serta perkembangan dakwahnya. Mereka perlu dibangunkan semula dan KAMZ sendiri perlu bangkit memperbaiki diri sendiri pula.

Baru semalam, KAMZ habiskan program 2 hari bersama pelajar tingkatan 5, asnaf zakat daerah Kuala Selangor dan Sabak Bernam. Sedih bila dengar JO kata yang lebih kurang maksudnya, "Adik-adik dah makin berjaya, berkembang sayapnya, bahkan mungkin lebih berjaya dari abang-abang (kami) yang pernah programkan adik-adik ni, tapi abang-abang ni, adik-adik masih boleh jumpa dalam tugas yang sama seperti mana mereka jumpa 5 atau 6 tahun dulu."

Bergenang airmata KAMZ bila dengar kata-kata bisa dari mulut sahabat ni. KAMZ juga sedar, betullah kata dia, kami masih lagi membuat program untuk pelajar-pelajar sekolah manakala adik-adik yang kami programkan dulu, latih jadi fasi hari ini dah menghampiri kejayaan dalam hidup mereka.

Tetapi bila melihat keadaan adik-adik di dalam jamaah ini, kegusaran, risau itu datang menyerang dan menjadikan KAMZ tidak dapat tidur malam. Adakah benar ini perasaan yang perlu ada atau sekadar hasutan dan gangguan yang datang bermusim? Ya Allah, tunjukkanlah daku jalan yang benar. Dari situah datangnya istilah, melatih hingga letih, kerana dari keletihan itu KAMZ mengharapkan akan ada kepuasan, bukan kepuasan dunia tetapi di akhirat kelak. Melatih bukan ertinya kami berada di atas tetapi kami sentiasa akan berusaha untuk berada bersama membangun dan menjadi generasi yang dinantikan.

Mudah-mudahan, Allah campakkan ketabahan, istiqamah dan keikhlasan di dalam jiwa insan kerdil yang dikenali sebagai KAMZ ini.

No comments: