PERSIAP DIRI DAN BENTENGINYA DENGAN IMAN


PERSIAP DIRI DAN BENTENGINYA DENGAN IMAN

Teringat KAMZ sewaktu menghadiri pertemuan tertutup dengan Pak Syuhada’, Ketua Umum, Dewan Dakwah Indonesia (DDI). Katanya, DDI sekarang sedang merencana dan menggerakkan satu usaha untuk melahirkan 1000 Da’i ummat. Mengapalah usaha ini begitu besar nilainya agaknya? Isu terkini JAIS yang menyerbu premis gereja di Damansara Utama menjadi tanda tanya dan bualan ramai pihak. Bagaimana mereka yang Muslim boleh berada di gereja pada tika dan waktu ramai ummat Islam yang sedang menghidupkan malam dengan solat berjemaah dan tarawih? Mengapa 1000 da’i menjadi perkara dan usaha yang kuat oleh DDI di dalam masyarakat nusantara yang Islamnya dikatakan amat sebati dengan kemelayuannya?

Isu serbuan JAIS tersebut bukanlah sesuatu yang perlu dipersoalankan kerana mereka hanya menjalankan tugas yang diamanahkan mereka. Ia hanya satu petanda kecil untuk setiap ummat Islam Malaysia ini berfikir tentang kesan serta faktor-faktor yang mendatang. Apabila berita ini dipaparkan, KAMZ merasa terpanggil untuk berfikir dan sama-sama membincangkan tentang kuatkah kelompok gereja ini sehingga mampu menarik minat mereka yang Islam atau kerana kita yang semakin lemah?

Jom kita bersama melihat sejarah, bagaimana iman yang diperkukuhkan dengan aqidah jitu bersama Rasulullah, gagal digoyah walaupun diseksa, dipisahkan dari keluarga mahupun dihina dan dicaci oleh kelompok yang hampir dengan mereka. Bahkan, kelompok beriman ketika zaman Nabi s.a.w. ini berjaya mendatangkan perasaan tidak senang puak Quraisy yang menyebabkan mereka merencana dan menyediakan pelbagai sajian dan hidangan untuk menarik minat golongan beriman ini untuk kembali menyembah agama nenek moyang mereka. Benarlah kata-kata Allah s.w.t. bahawa, mereka itu (Yahudi dan Nasrani) tidak akan sekali-kali menerima agama Allah melainkan kita berada di pihak mereka.

Sebuah kisah yang diceritakan oleh Pak Syuhada’, apabila seorang protege da’inya dihantar ke sebuah kampung yang nun jauh di pelusuk kampung untuk melakukan tugasan amalinya. Ia merupakan satu usaha untuk memberikan latihan kepada pemuda-pemuda itu agar tidak goyah serta diperkuatkan keyakinan mereka terhadap Allah s.w.t. KAMZ amat terkejut apabila beliau memaklumkan, kampung tersebut miskin, bahkan kemiskinannya sehinggakan seluruh kampung tersebut memakan daunan sehingga tiada makanan untuk mereka. Subhanallah, mungkin tidak akan kita temui di negara kita. Lantas kata Pak Syuhada’ dikirimkan berita kepada pemuda itu diambil pulang dan di tempatkan di kawasan yang lebih baik. Apa katanya, “Jangan pak, jangan jauhkan aku dari Allah!”.

Benteng iman ummat kita di Malaysia ini masih rapuh dan mudah terpengaruh. Masih jauh dari pegangan akar tunjang yang mantap. Tambahan pula bila melihat, pejuang agama yang bergerak untuk menegakkan agama ini, lemah dan tidak bermaya (KAMZ sendiri la ni). Manakan tidaknya, pemuda-pemuda pejuang agama ini, takut diuji, lari dari jalan juang, gusar dengan nikmat yang mungkin Allah tidak berikan sebagaimana rakan-rakan mereka terima dan senang berasa senang tanpa mereka sedari bahawa senang itu adalah satu ujian bukan kemasyhuran. Jika benteng ummat kita ini bergantung sahaja kepada undang-undang ia tidak memadai, maka ia perlu juga dibina benteng-bentangnya dari iman. Maka, disinilah pentingnya untuk melahirkan 1000 Da’i untuk ummat.

Imam Al-Ghazali telah memulai usaha memperbaiki diri bermula dari hati seorang manusia yang semakin hari semakin merosak dan dikotori. Perubahan diri ini perlu dijadikan azam dan usaha jitu para pendokong dakwah agar ia bermula dengan usaha yang benar sebelum masuk ke fasa dakwah fardiyah dan harakah islamiyah. Namun, ia tidak bermakna meningggalkan semuanya, tetapi pada firasat dan pengalaman sedikit yang KAMZ ada, ia mesti bergerak seiringan dan ia mesti berterusan. Jika kita ingin menjadi sebahagian dari kejayaan Islam pada akhir zaman ini. Apa yang berlaku kini, ia adalah fitnah zaman yang pernah diperingatkan oleh Ar-Rasul s.a.w. Persiapkan dirimu wahai ummat (KAMZ juga) dan bentengilah dirimu dengan kekuatan iman!

12.01 pagi
Kuala Selangor

No comments: