APABILA INSAN TELAH HILANG SEMANGAT KEBAKTIANNYA


Alhamdulillah, hari ini adalah hari yang memenatkan buat KAMZ dan isteri. KAMZ telah membantu isteri merealisasikan program anjuran pejabatnya semenjak semalam. Program yang mensasarkan hampir 500 orang penduduk kampung akhirnya tamat dan diselesaikan pada jam 2.00 petang tadi.

Jelas terpancar keseronokan pada wajah mereka yang dijemput hadir memeriahkan serta yang merasmikan. Terkejut dengan sambutannya. Ramai dan nampak meriah. Alhamdulillah, KAMZ pun tumpang gembira tetapi itulah, kegembiraan yang disambut atas penat lelah dan kesusahan orang lain. Inilah pengalaman singkat yang KAMZ dapat walaupun tidaklah apa sangat, tetapi besar kesannya kepada orang seperti KAMZ dan isteri ini. Kami sama-sama pernah bekerja melaksanakan pelbagai program, termasuk hari ini. Tetapi, ia amat berbeza. Ini bukan kali pertama, tetapi ini kali pertama buat KAMZ.

Subhanallah. Kalaulah ada yang bertanya dengan KAMZ, "Rajin Encik Kamarul menolong isteri?" Sudah tentu jawapan KAMZ, "Alhamdulillah, saya menolong ni moga-moga dapat pahala, tapi kalau tidak menolong pun tidak ada salahnya, banding setengah kita, kalau tidak buat mungkin berdosa, sebab itu amanah dia."

Kasar juga bunyinya, nasib baik tidak ada yang bertanya. Bukan orang-orang itu tidak kenal KAMZ. Hanya seorang suami kepada isteri yang bekerja di situ. Tetapi apa KAMZ buat di situ? Seperti yang KAMZ jawab tadi, hanya menolong. Tetapi macam itu program KAMZ pula jadinya. Sibuk ke sana ke mari dan sibuk mengalahkan orang yang dibayarkan gaji untuk mereka. KAMZ pun terfikir, apa sudah jadi dengan mereka ini? Mengapa mereka ini? Apa sebenarnya berlaku?

Ya, sebenarnya mereka sudah hilang semangat untuk membantu. Hilang semangat untuk berbakti dan membuat kerja-kerja sukarela. Hilang jauh tercampak dari hati mereka. Nah, di sini mereka lupa bahawa kerana semangat kebaktian inilah kita merasai keamanan dan keselesaan hidup hari ini. Dek kerana pengorbanan para sukarelawan bangsa lah, hari ini negara terus melangkah maju. Tetapi, mereka ini hanya wujud pada zaman datuk nenek dan moyang kita dahulu sahaja bukan hari ini.

Hari ini, ramai pekerja yang bekerja dan dibayar gaji khususnya pekerja disektor kerajaan hanya bekerja untuk cucuk duit hujung bulan. Mereka lupa, tiada pengorbanan, bahaya besar menanti anak cucu mereka. Pernah sahabat Nabi s.a.w. bertanya tentang akhir zaman. Antara jawapan yang diberikan oleh Baginda Rasulullah s.a.w. anak-anak perempuan kita akan hilang maruah, anak-anak lelaki kita akan tinggalkan amanah dan kita sudah berhenti berjihad (berkorban dan berjuang). Macam mana? Patutkan negara kita hari ini berlaku sebagaimana yang kita ketahui? Bila KAMZ lihat apa yang berlaku hari ini, tidak syak lagi, memang layaklah.

KAMZ berharap, suburkanlah semangat sukarela dan berbuat kerja bakti kepada masyarakat kita. Bukan untuk kita, tetapi untuk anak-anak kita. Sebagaimana yang telah didahului oleh datuk, nenek dan moyang kita. KAMZ bukan apa, risau jika satu hari nanti, anak-anak kita hilang arah kerana tunjuk ajar salah ibu dan ayah mereka. Kita dapat gaji, tentu nak yang halal, maka pastikan ia sesuai dengan kerja yang kita buat. Atau paling tidak pun bersedekahlah dengan amal yang baik, sebab kadangkala ada dikalangan kita gajinya tidak seberapa. KAMZ ada catatkan sedikit gurindam yang boleh kita fikirkan bersama;

Apabila dikalangan kita,
sudah hilang semangat sukarela,
hidup pentingkan diri sentiasa,
kerja yang dibuat hanya untuk nama,
tidak mahu diri di dalam bahaya,
prinsipnya biar orang susah tapi bukan kita,
semangatnya juga hanya untuk kita-kita sahaja,
sehingga mereka lupa hidup bukan untuk kita sahaja,
buat ikut suka tanpa hirau kenapa,

Maka ingatlah wahai manusia,
pasti ada yang terluka,
tenteram jiwa sudah tiada,
Tuhan pasti murka,
sediakanlah jawapan nanti di sana.

Ini hanyalah luahan hati KAMZ. Semoga dijadikan iktibar buat kita semua. KAMZ bercakap dengan isteri KAMZ, inilah susahnya bila kita buat kebaikan, tidak boleh bercerita takut hilang pahala. Tetapi KAMZ rasa ia perlu dikongsi bersama agar sama-sama kita sentiasa ingat-mengingatkan.

No comments: