HARI-HARI SEBELUM 24 JANUARI 2011


24 Januari 2011 bersamaan 19 Safar 1432. Perjalanan hidup ini, alhamdulillah Allah s.w.t. berikan dan aku masih menjadi pilihan DIA untuk berhadapan dengan kesengsaraan. Hidup ini adalah kesengsaraan. Maka, mengejar kehidupan adalah sesuatu yang pasti akan sampai ke penamatnya. Bahkan makin panjang hidup maka makin sengsara kita tambahan pula kita tidak pernah berusaha untuk berbuat apa-apa.

Aku dengan sahabat-sahabat seangkatan IQCM dah berjalan agak jauh juga selama hampir 5 tahun kami bersama. Baru-baru ni, hari Sabtu (22 Januari) kami telah bergerak ke SK Cochrane Perkasa untuk satu sesi ceramah 1 jam sahaja. Pendek. Tahun 2011 ini telah memungkinkan untuk aku memberikan ceramah dalam apa jua situasi, baik 1 jam, 2 jam bahkan pada 14 Januari yang lalu, aku telah berceramah selama 1 jam untuk 500 orang pelajar. Aku pun tak sangka. Tetapi celiknya hati ini, aku rasa, walau berapa pun masa yang Allah bagi kat aku, kena ambil cepat untuk memperbanyakkan zikir dan bersedekah. Untuk bekal aku. Bukan kejar kesengsaraan hidup, tetapi melalui dan mengharungi kesengsaraan hidup untuk menjadi bekal ketika hidup yang tidak akan ada kematian lagi.

Habis di sekolah, kami berborak dengan Cikgu Yaziz, ramah dan komited orangnya. Berlari ke sana ke mari untuk memenuhi tuntutan tanggungjawabnya sebagai guru dan pentadbir sekolah. Ada satu perkara yang aku terfikir ketika berborak dengannya, mengapa komitmen itu diberikan dengan penuh kesungguhan? Jawapannya mudah, iaitu kerisauan. Kerisauan kepada masa depan anak bangsanya. Wah, aku kagum betul pada hari Sabtu ni, aku berjumpa dengan guru-guru yang komited. Lepastu sambung melepak di Masjid Al-Azim pandan indah dengan budak-budak PEPIAS. Hafiz Shamon dengan Ayu jadi trainer. Diorang ni masih dalam training untuk jadi trainer.

Ternyata aku dah tua. Ramai anak muda yang bersemangat, ada kesungguhan dan rasa ingin berbakti yang menyertai aktiviti ini. Ya Allah, adakah aku ini contoh yang terbaik buat mereka? Aku berborak dengan Jo, ketika dalam perjalanan nak ke SAM Tanjong Karang semalam (23 Januari). Jo ada sebut, semangat bila tengok diorang ni. Rupanya, Jo boleh pegi semula ke sana lepas balik ke puncak alam dan tidur dengan adik-adik tu kat sana malamnya. Allahu Akbar, kagum aku. Mungkin ada 2 je sebabnya, semangat untuk bersama anak muda atau hati yang makin lama makin mekar dengan perasaan dakwahnya. Kedua-duanya hebat.

Sambil borak-borak dengan Jo tu, terpancul dari mulut dan benak fikir aku ni, adakah ini mehnah yang disebutkan berasa selamat di dalam buku Mustafa Masyhur tu? Rasa selamat apabila melihat ramai lagi orang muda yang berkumpul dan berfikir tentang kerja agama. Perasaan selamat apabila sudah tiada yang dirisaukan kepada PEPIAS sepertimana sebelum-sebelum ini? Jika mati tu Jo selalu cakap, "What If", sekarang ni aku sentiasa fikir, "What Next?" Pertemuan aku dan Jo bersama adik-adik di SAM Tanjong Karang juga mendatang banyak input positif dan kerja berat untuk dilaksana. Aku harap, dengan masa yang Allah s.w.t. panjangkan pada aku ni, sempatlah untuk berbuat sesuatu bagi membangunkan generasi pendakwah muda yang baru dan komited di daerah tempat tinggal aku ini. Mudah-mudahan Allah s.w.t. mudahkan perjalanan ini, amin.

No comments: