PERINGATAN DALAM DUKACITA


‘PERINGATAN DALAM DUKACITA’
Oleh: Kamarul Azami bin Mohd Zaini (KAMZ)


Allah itu Maha Besar. Syukur rasanya apabila sehingga ke saat ini, aku masih dapat berdiri, berjalan, melakukan tugas harian seperti biasa dan masih segar ingatan-ingatan semalam. Bermain dengan anak-anak, bermanja dengan si isteri dan dapat pula keluar dengan keluarga tersayang. Ya Allah, apakah yang Kau mahukan dari segala kesenangan ini Ya Allah? Aku faham dan aku sedar, aku tahu dan aku ingat, inilah pemberian yang Allah tidak pernah berhenti memberi kepada setiap makhluk-Nya, namun setiap nikmat yang datang, yang akan aku kembalikan kepada Al-Khaliqadalah dosa.

Pada tanggal 18 September yang lalu, aku bersama isteri dan beberapa orang ahli keluarga yang lain mendapat jemputan kenduri kahwin di Gemas. Perjalanan yang panjang itu membuat diriku penat namun rasa berbaloi, dapat bersua dengan sanak saudara jauh dan dekat. Tika dalam perjalanan pulang ku, kami berhenti singgah di Rembau. Suasana sibuk bersiap dan bersalaman untuk kami berangkat pulang ke Putrajaya.

“Kring, kring...”, telefon isteriku berbunyi. Lalu diangkatnya. “Hello, assalamualaikum”, dia memulakan bicara. Kami mula bergerak untuk keluar dari rumah tersebut. “Hah, macamana boleh jadi macam tu?! Astaghfirullahal’azim”, terdengar isteriku dengan suara terkejut dan cemas. “Kenapa?”, tanyaku kebingungan. “Hafizi jatuh dalam kolam ikan rumah mak, lemas, Izan bagitau”, jawab isteriku. Tersentap darah naik terus ke kepala, Ya Allah, apakah ujian mu ini? Berdebar rasa jantung, timbul rasa risau dan pelbagai perkara yang difikir. Terbayang dalam lubuk fikiran ku wajah anak kecil ini bertatih berjalan.

“Dah besar ke budaknya?” tanya Mak Andak Azizah. “Kecik lagi, baru setahun 3 bulan”, jawab isteriku. Aku membayangkan, dalam keadaan cemas aku dan isteriku, bagaimanalah keadaan Husna dan Edli? Emak dan Ayah kandungnya sendiri? Ya Allah, betapa hebat ujian yang Engkau timpakan kepada keluarga mereka. Tentu tinggi kasih sayang Mu terhadap mereka sehingga ujian nyawa yang Kau berikan kepada mereka.

Semalam (20 September), dalam sibuk aku mempersiapkan kerja yang bertangguh akibat menyambut hari raya berlebihan (sepatutnya 1 Syawal aje), hadir lagi berita yang mendebarkan apabila adik ipar aku yang sarat mengandung telah dimasukkan ke hospital dan dijangka akan melahirkan anak. Ya Allah, ini ujian besar untuknya. Anak pertama, bukan senang orang kata. Aku, belum ada pengalaman bahkan tidak akan ada pengalaman melaluinya sendiri. Bertarung nyawa untuk satu nyawa yang lain. Sampai sahaja berita kepada ibu mertuaku, sibuklah dia mengajak ke hospital untuk temankan anaknya. Aku bersedia, “Jomlah bu, boleh je...”, jawab ku selamba.

“Toing...”, bunyi mesej pesanan ringkas telefon bimbitku berbunyi. “Salam, saudara Engku Azri telah kembali ke ramatullah pada jam 11.15 pagi tadi, Al-Fatihah...”, tersentak dan tergamam aku sebentar. Ya Allah betul ke apa yang aku baca? Aku tatap sekali lagi dan aku pun mula membalas, “siapa ni?”. “Anwar bang, betul, abang boleh call hp dia, adik dia pegang, dia kebumi kat terengganu”, balas pesanan itu tadi. Ya Allah, bertimpa-timpa peringatan Allah kepada ku. Apa persiapan aku? Aku tidak dapat cara lain melainkan sebarkan berita ini kepada orang lain. Macam berita Hafizi juga, aku hantarkan pesanan kepada seramai yang mungkin, harapan ku agar ia dapat melegakan perasaan Husna dan Edli, dan pada masa yang sama, ramai yang akan mendoakan aruah Abang Azri.

Setiap yang hidup pasti akan merasai mati. Perginya abang Azri, pada hari yang sama Allah lahirkan Nayla anak Izan yang juga anak buah ku. Ya Allah Yang Maha Agung, kau buktikan kuasa Mu dengan pelbagai perkara dihadapan mata. Tetapi mengapa aku masih selalu lupa dan alpa? Bagaimana kalau aku yang menjadi tugasan seterusnya Izrail? Setiap kesakitan, kematian, pasti ada yang terbaik yang telah Allah sediakan. Engku Azri meninggalkan isteri dan anak-anaknya pada usia yang baru mencecah 38 atau 39 tahun. Subhanallah. Ujian ini terlalu berat untuk sesiapa pun. Tetapi siapa yang dapat menghalang? Siapa yang boleh hentikan? Tiada siapa, bahkan kita tidak akan mampu merancang untuk menjauhkan diri dari kematian dan kesakitan. Tidak upaya.

Pengajaran yang paling besar buatku adalah, Allah telah menunjukkan sesuatu padaku. Perkara yang kita fikirkan ya, boleh, ok tetapi Allah boleh pindahkan sekelip mata. Kejadian Hafizi, perginya Abang Azri ke rahmat Allah. Tiada siapa yang dapat fikirkan ia akan berlaku. Pada hari yang sama, aku diberikan makluman bahawa 2 harapan pendapatanku Allah sekat, Allah tidak lorongkan buat ku. Mungkin sebab aku lupa dan aku tidak berdoa dan bersyukur. Bila bercakap meninggi diri dan bila berbuat sesuatu dengan niat bukan kerana Mu Ya Allah.

Abu Hurairah r.a. meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud; “Allah s.w.t. berfirman, ‘Aku sesuai dengan prasangka hamba-Ku kepada diri-Ku.’” (Riwayat al-Bukhari)

Rasulullah s.a.w. bersabda, maksud hadis riwayat Muslim; “Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan kamu berbaik sangka dengan Allah.” Seorang hamba yang bersangka baik dengan Allah;

1. Apabila melakukan sebarang ibadah, dia bersangka baik bahawa Allah kan menerima ibadahnya itu dan membalas dengan sebaik-baik ganjaran pahala.
2. Apabila berdoa dia tahu bahawa Allah akan memakbulkan doanya.
3. Apabila dia berdosa, segera bertaubat dan bersangka baik bahawa Allah pasti menerima taubatnya dan mengampunkan dosanya.
4. Apabila ditimpa musibah, dia akan bersangka baik bahawa di sebalik ujian itu ada hikmahnya.

Apa yang berlaku dalam hidup ku adalah takdir Allah s.w.t. yang tidak boleh diubah. Namun, ambillah iktibar. Kematian, kemalangan dan kesakitan ada di mana-mana. Ia akan menjauh dari kita hanya dengan izin dari-Nya dan ia datang serta menyerang kita juga adalah dengan izin-Nya. Janganlah bersangka bahawa jika tidak kepada kita, maka kita dikasihi-Nya sedangkan Allah memberikan ujian itu bersebab. Nabi Muhammad s.a.w. bersabda, “Tidak ada satu musibah kesusahan pun yang menimpa seorang Muslim melainkan Allah s.w.t. akan mengampunkan dosanya disebabkan musibah itu, termasuklah sekadar duri yang dipijaknya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Doakanlah keselamatan Hafizi, kesihatan Izan dan Nayla serta kesejahteraan keluarga Abang Azri. Hadiahkan al-fatihah untuk mereka, TUNE-lah diri kita.




Selasa, 21 September 2010
Rumah PKNS, Kuala Selangor
10.29 pagi




Penulis juga adalah;
Perunding Utama Latihan dan Motivasi IQ Class Management
(http://iqclassmanagement.blogspot.com)

Bendahari Agung Brigeb Bakti Malaysia (BBMP)
Setiausaha ABIM Cawangan Selangor (http://abimselangor.blogspot.com)
YDP ABIM Cawangan Kuala Selangor (http://abimdks.blogspot.com)

No comments: