NIKMAT ADALAH HAK MUTLAK ALLAH


Pembelajaran ku pada minggu ke 30 dalam tahun 2010 amat besar maknanya. Ramai kita menganggap apa yang kita ada itu adalah kita punya, tanpa kita merenung sejenak, bahawa setiap yang kita ada adalah pinjaman sementara sahaja. Bayangkan, ketika aku tamat berceramah di sebuah sekolah, aku telah diberikan bayaran dalam sampul oleh guru yang bertanggungjawab melaksanakan tugas tersebut. Alhamdulillah dalam hatiku, hari ini, aku diberikan rezeki dari Allah. Aku masukkan sampul tadi ke dalam poket.

Sedang leka bersembang dan makan di kantin, seorang kerani sekolah sampai ke kantin dan memanggilku serta guru tadi bertemu dengan guru besar sekolah. Aku tidak berfikir panjang, terus bergerak dan berbesar hati untuk bertemunya. Sampai ke pejabat guru besar, dia berang dan marah kepada gurunya kerana tidak membawa ku berjumpa dengannya sebelum berceramah. Kemudian dia menyambung, cek akan diberikan kemudian sebab invoisnya baru dia terima.

Aku dengan penuh keyakinan memaklumkan kepada guru besar yang bayaran telah diterima. Bertambah berang dia dan bertanya kepada gurunya bagaimana dia ingin membuat tuntutan nanti? Dia meminta agar aku memulangkan semula sampul tadi. Sambil senyum dan ketawa (di dalam hati) aku pulangkan dan dengan senang hati aku kata tidak mengapa. Wah, sampul itu sudah berada dalam poket, masih bukan milikku. Subahanallah, Maha Suci Allah, Engkau lah yang Maha Berkuasa menggerakkan hati manusia.

Perjalanan minggu itu juga berakhir dengan sejarah besar. Program Menuju Puncak Kecemerlangan yang dianjurkan dengan kehadiran seramai 10 orang peserta bersama 7 orang fasilitator UNISEL. Allahu Akbar, apa yang patut aku belajar kali ini? Allah uji aku lagi agaknya, dengan tenang aku harus hadapi tekanan ini dan demi Allah, aku perlu istqamah dalam melaksanakan tugas ini. Aku baru memulakan langkahku berprogram atas nama ABIM di Kuala Selangor, dan Allah berikan jalan yang sebegini. Mudah-mudahan, ia adalah permulaan yang baik untukku.

Nikmat, perancangan, kehendak akhirnya akan terletak pada kuasa Allah juga, samalah dengan apa yang aku lalui minggu ini. Semoga minggu yang berikutnya akan menjadikan aku lebih matang dan istiqamah dalam menulusuri jalan dakwah ini, InsyaAllah.

No comments: