Malu dan Keutamaannya

Pelbagai perasaan yang memenuhi hati serta menyerang minda kita hari ini apabila melihat paparan-paparan akhbar dan media massa tentang gejala-gejala yang menular dikalangan ahli masyarakat kita. Isu- isu seperti gejala seks rambang, bersekedudukan tanpa pernikahan yang sah, main kayu tiga, buang anak, anak luar nikah, penderaan wanita dan kanak-kanak dan tidak kurang juga dengan kes pembunuhan menjadikam manusia pada hari ini semakin takut kepada persekitaran mereka mahupun dalam ahli keluarga mereka sendiri. Bagaimana keadaan sebegini boleh berlaku?

Daripada Abi Mas'ud al-Badri berkata, Rasulullah S.A.W bersabda yang bermaksud:

“Sesungguhnya di antara ucapan kenabian pertama (Adam) yang didapati manusia (daripada generasi ke generasi) adalah, “Jika engkau tidak malu maka perbuatlah apa yang engkau inginkan.” (Hadis Riwayat Bukhari)

Jelas sekali di dalam hadis ini, sebutan, “jika engkau tida malu maka perbuatlah apa yang engkau inginkan” bukanlah suatu ayat galakan untuk tidak perlu ada perasaan malu. Sebaliknya ia lebih kepada suatu sindiran atau kata-kata yang memberikan peringatan bahawa perasaan malu itu satu keperluan bahkan, sekiranya tidak ada perasaan malu maka manusia akan melakukan apa sahaja yang ingin mereka lakukan.

Nah, inilah natijahnya apabila tidak ada perasaan malu pada hari ini. Anak-anak kita di luar sana sudah tidak ada perasaan malu untuk berpegangan tangan antara lelaki dan perempuan, minum arak, berjudi dan sebahagiannya mengeluarkan kata-kata kesat kepada orang yang memberikan nasihat kepada mereka. Anak muda lelaki sudah hilang adab dan tatasusila mereka, bagi mereka yang perempuan pula, sudah tidak penting adat ketimuran mahupun sopan santun yang akhirnya melahirkan generasi yang hilang dari dalam jiwa mereka malu. Hadis Nabi Muhammad S.A.W ada menyatakan bahawa:

“Sesungguhnya sopan santun dan keimanan adalah saling berkaitan, jika salah satunya dikeluarkan, yang satu lagi juga akan hilang serentak.” (Hadis Riwayat Baihaqi)

Adalah jelas dimaksudkan oleh hadis di atas bahawa, apabila hilang pada diri seorang manusia itu sopan santun, yang membawa erti akhlak, perasaan malu atau hormat kepada orang lain, maka akan hilanglah iman mereka juga, begitu jugalah sebaliknya. Jika iman itu hilang dari jiwa manusia, maka akan hilanglah sifat sopan santun mereka. Apa lagi yang hendak kita kupaskan tentang isu gejala sosial hari ini? Bak kata pepatah melayu, sudah terang lagikan bersuluh. Namun, ia seperti dilupakan masyarakat dan tidak langsung diendahkan.

Malu menurut Kamus Dewan Edisi Ketiga bermaksud berasa aib, hina dan rendah kerana membuat sesuatu yang salah atau yang tidak sopan. Pada ketikan ini, perkataan tidak sopan atau membuat salah perlu diperjelaskan semual dipelbagai peringkat, baik di sekolah, IPT mahupun dikalangan mereka yang berjawatan tinggi dan berpendidikan. Sabda Nabi Muhammad S.A.W lagi yang bermaksud;

“Apabila seorang itu terbabit dengan perzinaan, dia bukan lagi beriman, apabila seseorang itu mencuri, dia bukan lagi seorang beriman, apabila seseorang itu meminum arak, dia bukan lagi seorang beriman, apabila seseorang itu menyeleweng selepas diberi amanah oleh orang lain, dia bukan lagi seorang beriman, dan apabila seseorang di antara kamu menipu, dia bukan lagi seorang beriman, oleh itu berjaga-jagalah.”

Rasulullah S.A.W menujukan hadis ini tidak kepada mana-mana peringkat umur secara khusus tetapi apa yang pasti bagi kita semua adalah mereka yang telah melepasi tahap mumayyiz umur mereka. Pada tahap ini, mereka sudah mengetahui mana baik dan mana yang buruk dan kebiasaannya pada lingkungan umur 3 hingga 10 tahun. Namun disinilah bermulanya sedikit kelemahan pada apa yang mereka terima.

Menurut Imam Nawawi di dalam kitabnya Riyadhus Salihin bab 84, malu itu ada yang baik dan ada yang jelek. Kefahaman tentang apa yang betul dan apa yang salah ketika mereka belajar diperingkat rendah, akan menjadi pakaian mereka sehinggalah ketika dewasa. Menyalahtafsirkan istilah malu itu memberikan implikasi negatif dalam kehidupan mereka. Pada hari ini perasaan malu itu timbul apabila hendak melakukan kebaikan tetapi hilang malu mereka apabila mereka melakukan kemaksiatan. Dari Abu Hurairah R.A, katanya: Rasulullah S.A.W bersabda:

"Keimanan itu ada tujuh puluh lebih - tiga sampai sembilan - atau keimanan itu cabangnya ada enam puluh lebih - tiga sampai sembilan. Seutama-utamanya ialah ucapan La ilaha illallah dan serendah - rendahnya ialah menyingkirkan apa-apa yang berbahaya - semacam batu, duri, lumpur, abu kotoran dan Iain-Iain sebagainya - dari jalanan. Sifat malu adalah suatu cabang dari keimanan itu." (Muttafaq 'alaih)

Kepudaran sifat malu ini bermula sejak kecil lagi. Individu yang dibesarkan dengan cara yang kurang tepat hasil pilihan ibu dan ayah. Kadangkala, mereka ini juga adalah disebabkan oleh rakan sepergaulan serta persekitaran tempat kerja atau tempat tinggal mereka. Bermula dari seorang anak yang meninggikan suara terhadap kedua ibu bapa mereka. Apabila dia menjadi suami, maka menjadi suami yang hilang malunya untuk berada di tempat-tempat maksiat. Apabila mereka menjadi isteri. Maka mereka menjadi wanita yang sentiasa tidak bersopan dikhalayak ramai. Namun, dalam menjadikan diri ini tidak jahil dan keluar dari keadaan tidak tahu, maka malu itu ada batasnya. Bak kata pepatah melayu, malu bertanya sesat jalan. Dari Abu Said al-Khudri r.a., katanya;

"Rasulullah S.A.W itu lebih sangat sifat malunya daripada seorang perawan dalam tempat persembunyiannya - yakni perawan yang baru berkahwin dan berada dalam biliknya dengan suami yang belum pernah dikenalnya. la amat sangat malu kepada suaminya itu. Jikalau beliau S.A.W melihat sesuatu yang tidak disenangi, maka kita dapat melihat itu tampak di wajahnya." (Muttafaq 'alaih)

Para alim-ulama ada berkata;

"Hakikat sifat malu itu ialah suatu budipekerti yang menyebabkan seseorang itu meninggalkan apa-apa yang buruk dan menyebabkan ia tidak mahu berlengah untuk menunaikan haknya seseorang yang mempunyai hak."

Sebahagian dari riwayat Abul Qasim al-Junaid rahimahullah, katanya;

"Malu ialah perpaduan antara melihat berbagai macam kenikmatan atau kurnia dan melihat adanya kelengahan, lalu tumbuhlah di antara kedua macam sifat yang di atas tadi suatu keadaan yang dinamakan sifat malu."

“Setiap agama mempunyai kriteria dan kriteria (agama) Islam adalah sifat malu.” (Hadis Riwayat Ibnu Majah)

Dari Imran bin Hushain radhiallahu 'anhuma, katanya; "Rasulullah s.a.w. bersabda;

"Sifat malu itu tidak mendatangkan sesuatu melainkan kebaikan." (Muttafaq 'alaih)

Apa yang perlu kita perbincangkan dan perjelaskan dalam hal ini adalah bagaimana malu ini perlu diterapkan menjadi sebahagian dari kehidupan dan pembudayaan hidup kita ummat Islam pada hari ini. Diriwayatkan daripada Anas bin Malik, Rasulullah SAW bersabda bermaksud:

“Apabila seseorang menyertakan keghairahan atau tarikan berahi kepada setiap perkara yang dilakukannya, ia akan menjadi keburukan, dan apabila malu disertakan dalam setiap perbuatan ia akan menjadi indah.” (Hadis Riwayat al-Imam at-Tirmizi)

Pertama, dalam setiap perbuatan atau tingkahlaku kita, usahlah kita terlalu ghairah atau mengikut kehendak hawa nafsu semata-mata. Ingatlah, bahawasanya Allah sedang melihat dan mengawasi kita. Itulah malu yang paling agung iaitu malu kepada Allah S.W.T.

Kedua, ingatlah. Allah menggantungkan kebahagiaan dan kejayaan insan kepada kemampuannya menjaga kehormatannya. Tidak ada jalan menuju kebahagiaan dan kejayaan tanpa menjaga kehormatan. Jagalah penghormatan diri sendiri jangan sehingga dimalukan dan memalukan orang lain. Allah berfirman bermaksud:

“Sesungguhnya beruntunglah orang beriman. (Yaitu) orang yang khusyuk dalam solatnya dan orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna, orang yang menunaikan zakat, orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki, maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela. Barang siapa mencari yang di balik itu, maka mereka itulah orang yang melampaui batas.” (Surah al-Mukminun, ayat 1-7)

Ketiga, jadikanlah malu sebagai benteng keimanan yang utuh berdasarkan pengawalan diri dan mengelakkan diri dari melakukan maksiat sebagaimana pendapat Imam Ibnu Qayyum al Jauzi katanya;

“Barang siapa yang mampu menjaga empat perkara ini, dia menyelamatkan agamanya. Al-Lahazhat (pandangan pertama), al-Khatharat (fikiran melintas di benak), al-Lafazhat (lidah dan ucapan), al-Khathawat (langkah nyata untuk sesuatu perbuatan).

Rasulullah S.A.W memerintahkan kita memelihara diri daripada perbuatan dibenci Allah. Diriwayatkan daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah S.A.W bersabda bermaksud;

“Malu adalah cabang iman dan iman di dalam syurga dan kurang sopan itu adalah sebahagian daripada kekerasan hati, kekerasan hati adalah di dalam api neraka.” (Hadis Riwayat Imam Ahmad dan at-Tirmizi)









Sumber Rujukan
1. Buku Riyadhus Salihin – Taman Orang-orang Yang Shalih (Bab 84) – Imam Nawawi
2. Berita Harian – 25 Mei 2007 oleh Endok Sempo M Tahir

No comments: