SEDAR DARI KELENAAN DAN KELALAIAN


Lenanya manusia apabila dibuai dengan rasa senang dan tenang. Kebiasaannya kelenaan manusia dikaitkan dengan tidur yang panjang serta tiada gangguan. Begitulah juga dengan kehidupan sebenar manusia. Apabila semakin lama kehidupan ini berada di dalam keadaan senang dan tenang, maka kehidupan itu akan mula diulik mimpi yang menjadikan manusia itu lena dengan kehidupannya. Akhirnya manusia semakin melihat dunia sebagai kehidupan yang kekal dan perlu dibangunkan dengan kekayaan dan kemewahan.

Kelenaan ini, akan menghasilkan manusia yang lalai dalam kehidupannya, termasuklah kelalaian kepada agama mereka. Inilah perkara yang perlu kita sedari disebalik kelenaan dan kelalaian kita. Perkara yang menjadi tuntutan utama untuk kita bangunkan dalam diri kita ialah Islam. Islam menjadikan seorang manusia itu sejati dan benar dalam kehidupan mereka. Islam jelas memberikan kita jalan bagaimana kehidupan ini boleh menjadi yang terbaik.

Kembalinya kesedaran kita dari kelenaan dan kelalaian ini, mestilah berpaksikan Islam yang perlu sentiasa ditegakkan di dalam diri berdasarkan 5 rukun yang telah digariskan. Sabda Nabi Muhammad s.a.w apabila datang Malaikat Jibril kepadanya;

"Ceritakan padaku (wahai Muhammad) tentang Islam," Rasulullah s.a.w. menjawab: "Kau mengakui tiada Tuhan selain Allah, Muhammad adalah hamba-Nya dan Rasulullah, mendirikan sembahyang, mengeluarkan zakat, berpuasa dibulan Ramadhan serta menunaikan haji ke Baitullah jika engkau mampu".
Maka, sebagai seorang Muslim yang sedar, marilah kita bersama muhasabahkan diri kita tentang tanggungjawab kita serta perlakuan kita terhadap kerukunan Islam kita sendiri. Allah telah menyusun kehidupan manusia dengan sebaiknya dan DIA-lah yang Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hambanya. Kesibukan, kelalaian dan kelenaan kita selama hari ini, telah berjaya dihasut dan sesungguhnya syaitanlah yang menjadi penasihat utamanya. Firman Allah s.w.t dalam surah Al-Imran ayat 190 yang bermaksud;

“Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang Yang berakal.”
Allah telah rencanakan kisah hidup manusia dengan sebaik-baiknya. Tugas kita adalah untuk menjalankan tanggungjawab dengan menuruti segala perintah-NYA dan menjauhi setiap larangan-NYA. Tugas kita haruslah sentiasa taat dan setia kepada kehendak-NYA. Bimbinglah jiwa dan hawa nafsu kita agar sentiasa berusaha menghampiri Allah s.w.t. Kelenaan dan kelalaian adalah berpunca daripada hawa nafsu yang dilatih oleh syaitan yang hanya ingin memenuhi keperluan dunia yang sementara dan menjauhkannya dari keutamaan akhirat. Rasulullah s.a.w yang bermaksud;

“Tidak beriman seseorang dari kamu sehingga hawa nafsunya mengikuti apa yang telah ku bawa.” (An- Nawawi)

Apabila kehidupan kita sebagai manusia, menjadikan syahadah sebagai pernyataan misi (mission statement) kehidupan, nescaya, setiap tingkahlaku kita dalam keadaan sedar, sedang dilihat dan dinilai. Jika solat pula, sebagai waktu rehat dan peringatan diri (tazkirah), maka, pasti kita akan sentiasa berserah dan mengadu kepada Allah s.w.t dalam setiap kesukaran dan kepayahan yang ditempuh. Puasa pula bagi seorang Muslim, seharusnya menjadi alat latihan penunduk nafsu, bukan sekadar menahan lapar dan dahaga bahkan kemahuan lain serta menginsafi kesusahan orang lain. Keinsafan itulah, yang menjadikan seorang Muslim bertanggungjawab serta tidak senang melihat kesusahan yang dihadapi oleh Muslim yang lain. Mak, berzakatlah mereka, bersedekahlah mereka ke jalan Allah s.w.t. Kemuncak keberkatan, dan hidayah Allah kepada seorang Muslim adalah dengan menunaikan haji ke Baitullah.

Fikirkanlah, adakah kita telah jadikan syahadah sebagai misi utama kita? Adakah solat berjaya merehatkan serta melapangkan dada kita? Adakah puasa kita menjadikan kita orang yang sabar? Adakah kita dikalangan orang yang menginfakkan harta ke jalan Allah? Sekiranya kita dipelawa menjadi tetamu Allah ke Baitullah, persoalannya adakah kita bersedia menjadi hamba-NYA yang terbaik?

No comments: