Hariku 17 Ramadhan 1430... ke SMK Telok Panglima Garang



Bermula seawalnya pagiku dengan bersahur bersama ahli keluarga yang tercinta. Agak penat untuk bangun seawal pagi ini apabila pulang lewat semalamnya. Pada 16 Ramadhan, aku bersama isteri tercinta dan adikku Atiqah telah berbuka bersama keluarga di Saujana Impian Kajang. Alhamdulillah, permulaanku dengan Ramadhan kali ini menyuarakan hasrat untuk majlis berbuka di rumah ibu bapa di Gombak membakar semangat saudara-saudara yang lain untuk turut mempelawa sanak saudara bersama berbuka dan berterawih di rumah mereka masing-masing.


Semalam, kami berbuka di rumah sepupuku Abang Man dan majlis berjalan dengan lancar. Tiba kami bertiga ke rumah di Kuala Selangor hampir jam 1.00 pagi dan sudah pastinya terus melelapkan mata tanda keletihan perjalanan. Memulakan hari ku pada Ramadhan yang ke 17 mendatangkan makna lagi buat diriku yang masih mencari kekuatan dan pengalaman dalam usaha menjalankan kerja dakwah. Kagum aku dengan penemuan hari ini dan berharap dapat diteruskan perjuangan ini kerana salah satu perkara yang Allah sukai pada ummat manusia adalah mereka yang istiqamah dalam amalan kebaikan mereka.


Aku meninggalkan teratak di Kuala Selangor tepat jam 8.00 pagi memandu bersendirian ke SMK Telok Panglima Garang. Program Ihya' Ramadhan anjuran ABIM Kuala Langat dan ABIM Selangor ini dianjurkan bersama 68 orang peserta dari Sekolah Maahad Tahfiz Jugra dan SMK Telok Panglima Garang. Kagumku tiba apabila menetapkan kaki di SMK Telok Panglima Garang, aku bertemu dengan Cikgu Radin dengan bersalaman dan berpelukan tanda ukhuwah.


"Bang, macamana semua ok? Siapa lagi yang ada?" sapa ku.
"Ok, abang je lah yang ada. Ni pun 'last minute' sangat ni." jawab Cikgu Radin ringkas tetapi penuh bermakna.


Aku tertanya di dalam hati, apakah yang menjadi dorongan diri mereka ini untuk begitu istiqamah dalam tugasan mereka, bukan sekadar sebagai aktivis di dalam ABIM bahkan guru yang cemerlang di sekolah mereka.


"Eh, bang, takkan sorang je?" sapa ku ringkas.
"Ustaz Azman sampai kejap lagi untuk imam kan solat sunat dhuha dan tasbih, kau, pastu ada la fasi-fasi budak syabab." jawabnya lagi.


SubhanAllah, hebatnya mereka ini. Begitulah serba sedikit perbualan yang dapat aku catatkan yang ingat-ingat lupa juga tapi begitulah lebih kurang. Aku mengharap aktivism mereka ini akan dapat memberikan kesan serba sedikit kepadaku untuk terus bergiat denga cergas di Kuala Selangor. Aku perlu terus belajar dan melihat bagaimana mereka merencana dengan baik perjalanan dakwah yang menjadi kewajipan kepada diri ku ini.


Aku perlukan cita-cita dan matlamat yang besar untuk menggerakkan misi dakwah ku di Kuala Selangor. Mengenali persekitaran dan belajar untuk memahami keperluan serta keutamaan kerja dakwah di daerah Kuala Selangor ini. Aku tidak dapat membantu banyak program bersama Cikgu Radin, tetapi aku tidaklah mengajar apa pun dari mereka sebaliknya aku yang belajar dan aku nak belajar dan terus belajar lagi. Aku tidak boleh berhenti. Inilah persembahan (dalam bentuk ceramah) ku buat kali pertama sepanjang Ramadhan kali ini. Tidak seperti sebelum ini, agak sibuk, tetapi kali ini, masa ku lebih banyak untuk memuhasabahkan dan diri dan mempersiapkan alat gempur cabaran untuk 11 bulan lagi yang akan datang. Semoga diberkati Allah.


Gambar1: Peserta sedang bertadarus Al-Quran



Gambar2: Peserta sedang mendengar ceramah dengan penuh perhatian.


p/s: Tahniah buat Cikgu Radin atas keberjayaan perlaksanaan Program Ihya' Ramadhan ABIM Kuala Langat serta Ustaz Azman yang mengetuai solat sunat Dhuha dan Tasbih dengan berkesan dan penuh dedikasi (kagum juga dengan semangat dalam diri mantan-mantan pimpinan ABIM Mesir ni, tawakkal tinggi).

No comments: