27, 28 dan 1


Alhamdullillah dipanjatkan syukur kepada Allah kerana memberikan kesempatan untuk masih lagi bernyawa, boleh berkata-kata, dapat melihat dan dapat menggunakan pancaindera dengan sempurna walaupun kita ini dari kalangan orang yang sangat kurang bersyukurnya.


Alhamdulillah, 27 Februari 2009 ialah hari dalam sejarah. Buat kali pertama aku bersama rakan-rakan IQ Class Management dapat dan berjaya menganjurkan satu pertemuan diskusi antara IQCM, NICE dan KEC juga adik-adik pimpinan dari PEPIAS Pusat. Alhamdulillah semunya berjalan lancar. Aku dapat merasakan kehangatannnya sehinggakan beban dakwah itu terasa berat dibahuku dan aku yakin dan percaya semua yang hadir berperasaan begitu.Inilah yang aku impikan, mempunyai rakan taulan dan lingkungan yang memahami, menyelami serta bersungguh-sungguh dalam meneruskan tanggungjawab agama, amanah dan pesanan Nabi Muhammad s.a.w. Kerana aku tidak sempurna melainkan dengan sokongan, dokongan dan dorongan dari mereka semua.


Pada 25 Februari yang lalu aku menghadiri 'post mortem' InsKePs dengan pelbagai harapan dan impian. Untuk melihat kerja-kerja dakwah ini dapat digunapakai dan diberikan pelbagai ilham untuk berdepan dengan pelbagai mehnbah dan tribulasi dunia hari ini. Ternyata, ia memberikan pembelajaran yang baru buatku, Allah tidak pernah menghampakan permintaan hambanya. Alhamdulillah, aku belajar, belajar bahawa, setiap manusia ini pasti akan melakukan kesalahan dan kelemahan, pasti dan yang hebat lagi Allah mampu untuk mengubah kita tetapi adakah kita mampu menerima perubahan itu?


Alhamdulillah, hari ku diteruskan dengan perjalanan ke De' Congkak Forest. Berprogram bersama anak-anak SK Seri Anggerik. 91 orang. Pada mulanya hati tenang dan bersahaja. Alah, budak kecik, sedang je nak urus. Setibanya di sana bersama teman seperjuangan zaki dan Jo, datang juga bersama kami adik-adik FaDelaT dan seorang fasilitator, Yaya, Hanif dan Maya. Wah, bila lihat adik-adik ini kami gembira, dengan harapan merekalah bakal pengganti kami.


Alhamdulillah, program pun berlangsung dengan baik dan lancar. Namun, kegelisahan mula terbit dari hatiku apabila melihat adik-adik FaDelaT ku seolah-olah hilang taring dan tidak menyengat ketika persembahan mereka sebagai fasilitator. Benarlah kata orang, kemahiran jika tidak diasah akan tumpul. Maka pelbagai perkara bermain diminda, peserta adalah mad'u yang tidak boleh dilepaskan dan mereka mesti diberikan perhatian serius. Maka pembetulan demi pembetulan dibuat.


Alhamdulillah, aku semakin pasti dengan perencanaan dan perananku. Sepanjang proram ini berlangsung dapat aku simpulkan beberapa perkara sebagai seorang jurulatih atau fasilitator atau sesiapa sahaja yang mengendalikan apa-apa sekalipun bentuk latihan, maka mereka perlu persiapkan diri mereka dari segi;


1. Menetapkan Matlamat dan Halatuju Diri selaras dengan Objektif Latihan.
Ia akan memandu tindakan, perbincangan serta pelakuan kita sepanjang bersama dengan peserta serta memudahkan kita untuk membuat kesimpulan bertepatan dengan apa yang dibincangkan.


2. Membuat persiapan aktiviti walaupun hanya beberapa aktiviti kecil.
Ini kerana, setiap saat masa kita bersama peserta adalah peluang dan ruang untuk kita sampaikan yang terbaik untuk mereka. Perancangan ini akan membantu menaikkan semangat pembelajaran mereka kerana ia sesuai dan terancang. Pembelajaran mereka juga akan mudah untuk sampai kepada objektif sebenar latihan.


3. Menaikkan keyakinan serta saling lengkap-melengkapi.
Manusia punya kelemahan dan kelemahan dapat ditutup dengan kekuatan orang lain. Banyakkan perbincangan dan tolak-ansur. Biasakan diri untuk bekerja dalam pasukan dan kumpulan.


Semoga program-program akan datang akan dapat diperbaiki dan dijadikan lebih baik dari sebelumnya. Terima kasih.

No comments: