7, 8, 9; Pengalaman Baru Ku

Jam 4.00 petang, 6 Januari 2009. aku mendapat panggilan telefon. Ada program rupanya. Aku tergamam. "Alamak, macam mana ni?" dalam hatiku berbisik. Aku dah susun jadual, esok pukul 3.50 ada ceramah di PTPL, bahan dah sedia. Lusa pulak, pagi-pagi ada ceramah di SK La Salle Sentul. Hmm, ini akan mengundang masalah ni.


Mala itu aku pening kepala dengan hati yang berbelah bagi. Hati tidak tenteram, dengar pula pandangan teman, "Ish sepatutnya mana boleh macam ni, ini tidak profesional kam". Hati aku terus berdegup kencang. Macam mana ni, mana patut aku ikut dan dahulukan? Bagaimanapun aku tetap mengambil beberapa tindakan agar tidak timbul masalah. Aku berhubung dengan seorang pelajar di PTPL. "Abang Kam tak dapat la ceramah esok, ada program 'adhoc' la", kataku. "Baik bang Kam takpe, kami akan cari ganti", jawab suara si adik manis dari PTPL.


Lega, alhamdulillah. Secara tidak aku sedar, rupa-rupanya Allah telah membuka jalan untuk halangan pertama ku. Bagaimana dengan isteriku? Alhamdulillah, isteriku amat memahami. "Takpe lah pa, nanti mama tolong papa kemaskan barang ye, rezeki papa la tu", kata isteriku. Hari Jumaat pulak macam mana? Aku sms Alongku. Dia jawab, lapang dan ok. Ya Allah, kau mudahkan urusan ku lagi, tapi kenapa aku tidak selalu mendahulukan arahan-Mu Ya Allah. Berdosanya aku.


Hati yang tidak tenteram tadi tidak lagi disebabkan oleh segala tugasanku, tetapi kini berbalik kepada tanggungjawab baru ku ini. Ya Allah, bantulah permudahkan urusan ku. Aku sms 'chief' ku bertanya dan mintak dia jawab beberapa soalan. Tetapi masih tidak dapat maklumat penuh program. Aku ke 'CC'. Buka emel, makin tertekan, tiada maklumat yang dijanjikan. Aku terus balik ke rumah, pukul 11.50 malam. Aku bulatkan tekad, esok aku pergi, dengan harapan dapat berbincang jika sampai awal, dan dapatkan maklumat bila tiba disana nasihat aku kepada diri ku sendiri. "Papa mama ni kan hebat", terngiang-ngiang nada suara isteriku memujuk dan menenangkan ku. Aku tabahkan hati, pening kepadaku, lalu aku tertidur.


Terjaga aku dari tidur, isteri ku kejut, "Sayang, bangun dah 5.30 pagi ni". Aku gagahkan bangun dengan hati yang berdebar. Sepanjang aku bersiap isteriku sibuk di dapur menyiapkan nasi goreng untuk ku. Aku semakin tenang, bertahajjud dan solat Subuh lalu bertolak ke Ampang Pecah. Ya, disanalah berlangsungnya program ku. Bergerak dengan hati yang tenang, alhamdulillah perjalananku lancar diiringi dengan bacaan Ma'thurat sughra yang aku hafal. Aku meyakinkan diriku, aku mampu untuk hadapi, inilah prosesnya, aku mesti terus belajar dan inilah pengalaman baru ku.


Sedar tidak sedar aku telah berada disini hampir 3 hari. Perjalanan lancar dan segalanya baik. Walaupun terdapat kelemahan, aku pasti akan memperbaikinya. Sekali lagi aku diajar dan diingatkan Allah, selalu aku ungkapkan, Allah tidak akan membebankan kita dengan sesuatu yang tidak mampu kita tanggung. Betul dan benar-benar betul. Hanya Allah yang tahu ke mana yang paling sesuai dan cocoknya untuk kita. Tugas kita, patuhilah arahan-Nya dengan rasional, sesuaikan dengan niat dan cita-cita. Letakkan tawakkal hanya pada Allah, tetapi usahanya mestilah sehabis daya yang ada.


Ya Allah, istiqamahkan aku atas jalan dakwah-Mu Ya Allah. Aku lemah hanya Engkau yang boleh memperkuatkan ku, aku rebah dan tewas, hanya Engkau yang mampu meniupkan semangat ku, kekalkanlah aku dalam gerabak ini, gerabak bersama para rasul dan nabi, sahabat-sahabat dan para syuhada, walaupun hanya sekadar daun kering yang gugur melayang dan masuk ke gerabak ini. Ya Allah, makbulkanlah doaku ini.

No comments: