ABCDE FASILITATOR SIRI 1

Alhamdulillah, KAMZ telah berkecimpung dalam dunia fasilitator ini rupa-rupanya sejak tingkatan 2, ya, dibangku sekolah lagi. Siapa sangka ilmu yang pada mulanya seolah-olah main-main akhirnya menjadi kerjaya dan menjadi pengalaman berharga buat KAMZ. Sekalung penghargaan dan terima kasih tidak terhingga buat Arwah Abang Engku Azri yang merupakan insan pertama memperkenalkannya kepada KAMZ dan beberapa orang rakan yang lain dengan ilmu ini. Hari ini, KAMZ berasa amat terhutang budi dan amat berharap dapat menyambung usaha beliau mendekati dan membangunkan generasi muda-mudi hari ini.


Bila disebut ABCDE Fasilitator pasti kita semua dapat mengagak apa yang ia maksudkan. Ya, KAMZ akan cuba jelaskan apakah perkara asas yang wajar dan perlu kita tahu mengenai fasilitator. Apa pula fasilitator? Itu, kita bincang kemudian dan banyak pun yang mungkin kita boleh fahami dan pelajari bahkan hari ini ramai pun yang telah menceburkan diri ke dalam dunia fasilitator ini.

Asas pertama yang perlu ada bagi seorang fasilitator adalah akhlak. Menurut Kamus Dewan Edisi Ketiga (edisi ini sahaja yang ada dalam simpanan KAMZ), ia bermaksud budi pekerti atau kelakuan atau juga diertikan sebagai tabiat. Seorang fasilitator, adalah perlu dia menjadi seorang yang berakhlak. Ini disebabkan oleh peranan yang dipikulnya sebagai insan yang boleh dicontohi dari segenap aspek walaupun bukan keseluruhannya. Namun, memperluas aspek diri agar boleh dicontohi merupakan suatu yang amat dipuji dan dihormati sebagai seorang fasilitator.

Akhlak menjadikan diri kita sentiasa menjadi perhatian. Akhlak merujuk kepada budi pekerti, kelakuan atau tabiat yang baik. Sudut pandang seorang fasilitator Muslim, akhlak ini sudah tentu disepadankan dengan akhlak Rasulullah s.a.w.Padanan ini merupakan kayu ukur tertinggi bagi seorang fasilitator dalam hal akhlak sekaligus ia juga bakal menjadi pendorong dan kayu ukur dalam menentukan BCDEnya seorang fasilitator. Bagi KAMZ, akhlak adalah pembuka buku hidup seorang fasilitator. Tanpanya, maka seseorang itu belum bersedia walaupun telah mengikuti puluhan kursus bimbingan dan latihan fasilitator.

Manakan boleh, seorang fasilitator itu dipersoal tentang akhlaknya sentiasa. Sekali-sekala itu tidak mustahil kerana kita insan yang selalu lupa dan alpa, tetapi ia harus segera diperbaiki dan diubati sama ada secara peribadi atau bersama teman yang lebih memahami dan mengenali. Begitulah pentingnya akhlak dalam membentuk peribadi seorang fasilitator. Tambahan pula fasilitator Muslim. Akhlak yang Baginda Rasul tunjukkan dengan di mana sifat malunya, dalam bab menjaga kerahsiaannya, memenuhi janji, kelunakan berbicara dan banyak lagi. Dalam perkara ini tidak syak lagi, bagi KAMZ, Rasulullahlah contoh yang terbaik.

No comments: