JIKA ALLAH MENGHENDAKINYA PASTI TIDAK BERLAKU BUNUH-MEMBUNUH

Begitu ideal rasanya apabila kita sebagai manusia mengharapkan kehidupan yang tidak ada persengketaan. Mana tidaknya, setiap hari kita mendengar ada sahaja peperangan dan ada sahaja kematian disebabkan perang dan tidak kurang juga kerana pembunuhan. Maka timbullah dari sebahagian kita hari ini yang memperjuangkan hak asasi manusia.

Bagaimana tanggapan kita pula sebagai Mukmin? Ya, dari cahaya keimanan itu, maka pastinya peperangan bukanlah jalan penyelesaian, bukan jalan damai. Peperangan melibatkan nyawa dan masa depan generasi baru kita. Keimanan menyegarkan perdamaian, kasih sayang dan persaudaraan. Perselisihan pendapat seharusnya tidak disusuli dengan reaksi emosi, sebaliknya menggunakan daya fikir yang dipandu wahyu Allah s.w.t untuk mencari kebenaran dan kedamaian hidup manusia.



Iblis telah berjanji untuk tidak memberi ruang kepada usaha berbuat baik manusia. Mengapa permintaan ini Allah s.w.t izinkan agaknya? Kisah Habil dan Qabil memberikan pengajaran bagaimana keinginan nafsu telah mengatasi perintah wahyu maka akhirnya yang baik terkubur. Adakah ini bermakna kebaikan tidak boleh berkembang di dunia ini? Dalam banyak pengalaman hidup kita, pasti kita merasai bahawa yang baik akan kalah dan yang buruk akan berkuasa. Segalanya adalah pada janji dan ketetapan Allah s.w.t. Bagi manusia, berusahalah untuk berbuat baik kerana kebaikan itu sebenarnya hanya ada di syurga Allah s.w.t. Letakkan diri kita di dalam syurga Allah s.w.t.

Telah Allah s.w.t peringatkan bahawa tugas manusia adalah mentadbir alam ini dengan panduan yang telah disediakan pada masa yang sama menjadi hamba yang taat kepada perintahnya. Usahlah pertelingkahan dan perselisihan itu berpanjangan dan mencari kepentingan individu atau kelompok tertentu sahaja, sebaliknya, ambillah semangat Ar-Rasul s.a.w. Baginda telah melawat hingga ke syurga dan neraka (Israk Mikraj). Baginda boleh meminta agar dikekalkannya di syurga, tak perlu turun ke bumi semula, tetapi jiwa Baginda cukup besar dengan semangat kasih sayang dan kemahuan untuk menyelamatkan umat, Baginda kembali ke alam dunia dan berjuang sepanjang hayatnya untuk umatnya hari ini.

Peluang ada pada kita, akal Allah anugerahkan kepada semua, pilihannya, bergantung kepada diri sendiri. Pada setiap kerasulan itu adalah kelebihan mereka, ada yang berkuasa sebagai pemerintah, ada yang menghadapi tekanan pemerintahan, ada yang menjadi buruan dan ada juga yang menanggung kesakitan yang amat. Pada kerasulan Baginda s.a.w adalah kemuliaan umatnya yang ramai. Namun, idealnya untuk mendapat kehidupan umat idaman yang tanpa kecelaruan itu adalah sesuatu yang diluar jangkauan akal manusia.

Selagi iblis masih bekerja, maka nafsu akan dirasuk dan digelapkan hati manusia. Oleh yang demikian, kerosakan akan terus berlaku, pertelingkahan dan peperangan akan menjadi tatapan harian kita. Apa usaha kita? Jangan masuk dan berada dalam kalangan mereka yang melakukan kerosakan ini, kerana jika kita tidak merasai kedamaian itu di dunia, Allah akan sediakannya di akhirat, dan damai dunia yang sebenar adalah damai yang Allah datangkan dalam hati Mukmin walaupun dikala peperangan yang sedang memuncak.

'Rasul-rasul Kami lebihkan sebahagian daripada mereka atas sebahagian yang lain (dengan kelebihan-kelebihan yang tertentu). Di antara mereka ada yang Allah berkata-kata dengannya, dan ditinggikanNya (pangkat) sebahagian daripada mereka beberapa darjat kelebihan. Dan Kami berikan Nabi Isa ibni Maryam beberapa keterangan kebenaran (mukjizat), serta Kami kuatkan dia dengan Ruhul-Qudus (Jibril). Dan sekiranya Allah menghendaki nescaya orang-orang yang datang kemudian daripada Rasul-rasul itu tidak berbunuh-bunuhan sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan (yang dibawa oleh Rasul mereka). Tetapi mereka bertelingkah, maka timbulah di antara mereka: orang yang beriman, dan orang yang kafir. Dan kalaulah Allah menghendaki tentulah mereka tidak berbunuh-bunuhan; tetapi Allah melakukan apa yang dikehendakiNya.' (Al-Baqarah 2:253)

No comments: