JANGAN DIPALINGKAN DARI HIDAYAH

Alhamdulillah, kita sudah melangkah enam hari di dalam bulan Ramadan 1434H. Bulan yang diberikan kemuliaan dan keberkatan. Sempat KAMZ berbuka semalam di rumah Pak Lang (Dato' Abdul Majid, Timbalan Mufti Selangor) bersembang, bermesra dengan ahli keluarga, solat berjemaah Maghrib dan Isyak, berterawih dan mendengar tazkirah ringkas dari beliau. Ramadan Al-Mubarak tidak disebut di dalam Al-Quran. Bulan di dalam Al-Quran cuma ada bulan Ramadan sahaja, 11 bulan yang lain tidak disebutkan. Mengapa bulan ini dipanggil al-mubarak?


Ia bermakna diberkati atau bulan yang penuh keberkatan. Berkat ini bererti disukai dan diganjari Allah s.w.t dengan pahala dan akan dilimpahi lagi dengan kebaikan. Maka, berkat ini sebagai contoh pada harta pendapatan gaji bulanan kita, dari RM1000.00 jika kita sedekahkan RM100.00 maka itulah harta yang diberkati, yang lainnya belum tentu lagi. Jika mahu menjadikan ia diberkati bermakna, sesuatu pemilikan itu, kepunyaan atau perbuatan itu mestilah memberi manfaat kepada diri atau orang lain. Jika makan, maka makanan itu biarlah memberi sumber tenaga untuk beribadah. Jika membeli belah pakaian hari raya, biarlah pakaian itu mampu menutupi aurat kita dari dilihat orang lain. Maka akan hadirlah keberkatan.

Maka, Ramadan Kareem ini juga bulan keberkatan. Bagi sesuatu yang berkat Allah akan limpahkan, gantikan dengan sesuatu yang lebih baik. Firman Allah s.w.t dari surah Ibrahim ayat 7 yang bermaksud;

“Kalau kamu bersyukur atas nikmat-nikmat-Ku, Aku akan tambah lagi nikmat-nikmat-Ku. Tetapi kalau kamu kufur nikmat, ingatlah sesungguhnya siksa-Ku amat pedih.”

Maka, Allah s.w.t telah memilih kita untuk melalui bulan yang di dalamnya diturunkan Al-Quran sebagai tanda kemuliaan dari firman Allah s.w.t dalam surah Al-Baqarah ayat 185 yang bermaksud;

"(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjuk-Nya, dan supaya kamu bersyukur."

Kemuliaan yang sehinggakan setiap mereka yang melakukan ibadah sunat maka akan diganjarkan dengan pahala ibadah wajib dan setiap amalan wajib digandakan dengan 7 kali gandaan atau lebih. Kemuliaan yang hanya Allah anugerahkan kepada umat Nabi Muhammad s.a.w.. Terdapat satu ungkapan Nabi s.a.w yang panjang bingkisan dari Al-Targhib yang bermaksud; Dari Salman r.a, katanya; Rasulullah s.a.w. telah berucap kepada kami (dalam salah satu khutbahnya) pada hari yang akhir dari bulan Syaaban sabdanya, "Wahai umat manusia, kamu sedang dinaungi (bulan Ramadhan) yang besar kemuliaannya, lagi berkat.  Bulan yang mengandungi satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan (malam Lailatul Qadar).

"Bulan yang puasanya dijadikan Allah satu perintah yang diwajibkan dan (selain dari itu) disunatkan mengerjakan sembahyang tarawih pada malam harinya".

"Barangsiapa mendampingkan diri kepada Allah dalam bulan Ramadhan dengan sesuatu dari perkara-perkara kebajikan - samalah seperti ia mengerjakan satu perintah Allah yang diwajibkan pada bulan-bulan yang lain. Dan barangsiapa yang menunaikan satu perkara yang diwajibkan Allah pada bulan itu - samalah seperti ia menunaikan tujuh perkara yang diwajibkan Allah pada bulan-bulan yang lain".

"Bulan Ramadhan juga ialah bulan kesabaran, sedang kesabaran itu pahalanya ialah syurga;  ia juga bulan untuk masing-masing bersedekah dan memberikan bantuan dan ia juga bulan yang padanya ditambahkan rezeki orang-orang yang beriman".

"Barangsiapa menjamu seorang yang berpuasa untuk berbuka puasa,  maka perbuatannya yang baik itu menyebabkan ia diampunkan dosanya dan menjadi penebus dirinya dari neraka dan ia pula mendapat pahala seperti pahala orang yang berpuasa yang dijamu itu dengan tidak mengurangkan pahala orang itu sedikit pun".

"Sababat-sababat Baginda berkata:  "Ya Rasulullah,  kami semua bukanlah orang-orang yang ada sesuatu untuk menjamu orang-orang yang berpuasa." Lalu Rasulullah s.a.w. menerangkan:  "Allah Taala akan memberikan pahala yang tersebut kepada sesiapa yang menjamu orang yang berpuasa untuk berbuka puasa sama ada dengan sebiji buah tamar (kurma) atau segelas air sejuk atau dengan sedikit susu yang bercampur air. Bulan Ramadhan juga ialah bulan yang awalnya dipenuhi dengan rahmat,  pertengahannya dipenuhi dengan keampunan dan akhirnya dipenuhi dengan pahala yang menjadi penebus dari neraka".

"Barangsiapa meringankan beban kerja khadamnya (orang gajinya) dalam bulan Ramadhan akan diampunkan Allah dosanya dan dibebaskan dari neraka".

"Banyakkanlah kamu mengerjakan empat perkara dalam bulan Ramadhan iaitu dua perkara dilakukan untuk mendapat keredhaan Tuhan kamu dan dua perkara lagi kamu sangat-sangat perlukan. Ada pun dua perkara yang dilakukan untuk mendapat keredhaan Tuhan kamu itu ialah: Pertama - mengucap:

أَشْهَدُ أَنْ لا إِلَهَ إِلاَّ الله

Kedua - (banyakkanlah) beristighfar (memohon ampun) kepadanya dengan menyebut:

أستغفر الله


Ada pun dua perkara lagi yang sangat-sangat kamu perlukan itu pula ialah: Pertama (banyakkanlah) memohon kepada Allah Taala supaya dimasukkan kamu ke dalam syurga,  serta berlindung kepadanya dari azab neraka - dengan menyebut:

نَسْأَلُكَ الْجَنَّةَ، وَنَعُوْذُ بِكَ مِنَ النَّارِ
.

"Dan selain itu, (sabda Baginda lagi): Barangsiapa memberi minum seseorang yang berpuasa (semasa berbuka puasa), Allah Taala akan memberi minum kepadanya dari kolam-Ku (kolam al-Kauthar) dengan sekali minum sahaja (yang menjadikan dia) tidak akan merasa dahaga (selama-lamanya) sehingga ia masuk ke dalam syurga.


(Diriwayatkan oleh Ibn Khuzaimah dalam kitab sahihnya).

Demikian mulianya dan berkatnya bulan Ramadhan dan demikian pula besarnya pahala yang diberikan bagi tiap-tiap amal kebajikan yang dikerjakan di sepanjang bulan yang membawa rahmat itu.

"(Mereka berdoa dengan berkata): "Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisi Mu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan Yang melimpah-limpah pemberian Nya. Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya Engkaulah yang akan menghimpunkan sekalian manusia, untuk (menerima balasan pada) suatu hari (hari kiamat) yang tidak ada syak padanya". Sesungguhnya Allah tidak memungkiri janjiNya." Ali-Imran  3: 8-9)


Semoga Ramadan kali ini yang terbaik untuk kita semua dan janganlah Ya Allah, Engkau palingkan kami dari hidayah Mu. Amin.


Rumah Kuala Selangor
8.41 pagi
15 Julai 2013 / 6 Ramadan 1434H

No comments: