BAGAIMANA DENGAN DIRI KITA?

Jauh di dalam lubuk hati KAMZ ini, tertanya-tanya tentang kehidupan yang dilalui setiap hari. Sebagai Muslim, banyak perkara yang kita nilai dengan pengetahuan dan pandangan agama kita. Segala perbuatan insan itu mahu tanpa disuruh kita menilai dari sudut agama, adakah perbuatan mereka itu Islami atau tidak Islami? Nampak seseorang berjalan di bazar Ramadan dengan pakaian ketat dan rambutnya perang, terus terlintas difikiran, puasa ke dia ni?



Apabila KAMZ ke masjid pula, melihat orang beramai-ramai datang untuk solat terawih, ramai pada awalnya. Timbul pula difikiran, mereka ni sampai lapan balikla... Apa sebenarnya yang telah terpahat di dalam fikiran KAMZ ni? Megapa apa sahaja yang dilihat mesti didahului dengan pemikiran negatif dan tidak sihat? Samalah seperti apabila melihat atau mendengar usaha yang dilakukan oleh orang Islam, maka jawapannya tak lama la tu, orang Islam tak pandai meniaga, orang Islam itu, orang Islam ini dan apabila dibandingkan antara orang bukan Islam dan Islam, yang lebih dipercayai KAMZ orang bukan Islam, apa yang berlaku sebenarnya?

KAMZ cuab meneropong diri sendiri, sebenarnya cakap kita mengenai orang Islam, tuduhan kita mengenai orang Islam itu tidak lain tidak bukan adalah tuduhan kepada diri KAMZ sendirilah. KAMZ Muslim juga seperti mereka. Jika KAMZ menuduh mereka tidak Islami adakah perbuatan menuduh dan bersyak wasangka sesama Muslim itu Islami? Aduh, KAMZ sebenarnya yang tidak Islami! Islam tidak mengajar kita menuduh tanpa bukti, bersyak wasangka sesama Muslim. Ia hanya mengeruhkan hubungan dan suasana.

KAMZ sedar, pemikiran ini telah terbentuk di bawah minda separa sedar kita sehingga ia menjadi kebiasaan dan amalan harian hidup seorang Muslim khususnya di Malaysia ini. Namun ia bukan sekadar datang dari pemikiran sahaja, ia juga patut disedari oleh semua orang bahawa mereka perlu mengatasi syak-syak yang wujud pada diri individu Muslim itu sendiri. Baru KAMZ perasan di mana sebenarnya peranan dakwah itu perlu berlangsung. Bukan untuk semata-mata mengajak orang ke masjid, mengajak orang buat baik, tetapi yang terlebih utama adalah menunjukkan akhlak sebagai seorang Muslim. Adakah kita berakhlak sebagai seorang Muslim?

Sudah menjadi adat Melayu, apabila masuk ke masjid bersalam dengan orang di kiri kanan kita. KAMZ pun dulu tak rajin sangat untuk bersalam sebab kononnya ia boleh mengganggu ke khusyukan orang lain. Bila dikenangkan keadaan ini, datanglah faham akan tindak-tanduk atuk nenek kita dahulu dengan budaya bersalam apabila masuk ke dalam majlis atau masjid ini. Akhlak. Melemparkan senyuman, bersentuhan, membina keakraban, membina kepercayaan, melemparkan rasa keikhlasan melalui perhubungan antara insan. Subhanallah. Berapa ramai yang KAMZ tengok sukar untuk memberikan senyuman, memaafkan orang lain atas salah yang tidak disengajakan, khususnya di atas kenderaan dan sebagainya.

KAMZ terduduk sebentar bila memikirkan keadaan itu. Ini akhlak fizikal kita bagaimana akhlak di dalam hati kita? Hasad dengki, syak wasangka, tidak ikhlas dan banyak lagi penyakit-penyakit hati kita. Astaghfirullahal'azhim. KAMZ selalu juga memberi kuliah dan kerapkali cerita yang KAMZ ungkapkan tentang apabila tiba akhir Ramadan, ibu-ibu akan sibuk membuat kuih raya dan pergi membeli belah untuk hari raya. Bagaimana jika Ramadan kali ini mereka tidak berbuat demikian? KAMZ berhasrat untuk susuli teguran ini dengan merancang perubahan. Kita perlukan Muslim yang 'standard', jika mereka kerja dengan manusia ada 'standard' maka sebagai Muslim, 'standard' itu tidak akan berkurangan apabila mereka melakukannya demi Allah yang satu.
 
Firman Allah s.w.t di dalam surah Al-Baqarah yang potong ayatnya bermaksud;
 
‎وَقُولُوا لِلنَّاسِ حُسْنًا
(serta ucapkanlah kata-kata yang baik kepada manusia)
(Al-Baqarah 2:83).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

‎الْمُؤْمِنُ يَأْلَفُ وَيُؤْلَفُ ، وَلا خَيْرَ فِيمَنْ لا يَأْلَفُ وَلا يُؤْلَفُ
(Orang mukmin adalah bersahabat dan disahabati dan tidak ada kebaikan bagi orang yang tidak bersahabat dan tidak disahabati)

[Lihat As-Shahihah 1/784 no 425]

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُزَحْزَحَ عَنْ النَّارِ وَيَدْخُلَ الْجَنَّةَ فَلْتُدْرِكْهُ مَنِيَّتُهُ وَهُوَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَيَأْتِي إِلَى النَّاسِ مَا يُحِبُّ أَنْ يُؤْتَى إِلَيْهِ
“Barangsiapa ingin dijauhkan dari api neraka, dan ingin dimasukkan ke dalam surga maka hendaklah ia menemui kematiannya dalam keadaan beriman kepada Allah dan hari akhir, serta memberikan kepada manusia sesuatu yang ingin diberikannya kepadanya.”
(Shåhiih, HR. Ahmad; dishahiihkan oleh Syaikh Ahmad Syaakir)

Råsulullåh shållallåhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

‎لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لِأَخِيْهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ
“Tidaklah beriman salah seorang dari kalian hingga dia menyukai (menginginkan) bagi saudaranya segala (kebaikan) yang dia sukai bagi dirinya sendiri”
[HR Al-Bukhari (13) dan Muslim (45)]

dalam riwayat lain:

‎وَلْيَأْتِ إِلَى النَّاسِ الَّذِي يُحِبُّ أَنْ يُؤْتَى إِلَيْه
“Hendaknya ia memberi kepada orang lain apa yang ia suka untuk diberikan padanya.”
[HR Muslim (1844)]

Semoga Ramadan kali ini adalah yang terbaik buat diri kita memperbaiki pendangan dan cara hidup kita sebagai seorang Muslim dan menjadi Mukmin insyaAllah.

Rumah Kuala Selangor
19 Julai 2013 / 10 Ramadan 1434H
1.00 petang

No comments: