SELAMAT HARI IBU?

Hari ini (12 Mei 2013), seluruh dunia menyambut hari ibu. Greek kuno menyambut hari ibu yang di panggil cybele. Ibu kepada dewa-dewa mereka. Begitu juga bagi masyarakat Roman kuno dahulu yang menyambut hari ibu dewa-dewa mereka dengan sambutan matronalia, sambutan untuk ibu dewa mereka bernama juno, ibu kepada dewa juventus, vulcan dan mars.


Manakala di barat, menurut Prof. Dr. Yusof Al-Qardhawi, sambutan ini adalah bagi menggalakkan remaja-remaja mereka yang rendah dari sudut moral dan tatsusila supaya menghargai, menghormati dan mengasihi ibu-ibu mereka. Namun bagi masyarakat kita di Malaysia, menghargai dan memgutamakan ibu-ibu ini adalah keutamaan, bukan hanya pada hari ini sahaja bahkan setiap hari.

Sekiranya, sebagai Muslim, menjadikan hari ibu sebagai sambutan secara syarak, atau tuntutan dalam Islam, maka haram hukumnya kerana tiada perayaan seumpama ini di dalam Islam. Hanay ada 2 perayaan dalam Islam yakni Aidil Fitri dan Aidil Adha. Tambahan pula, Islam memerintahkan kita untuk mengingati ibu pada setiap masa dan ketika. Selagi ada upaya untuk mengutamakan ibu dalam setiap sudut hati dan fikiran serta perbuatan. Islam telah memuliakan ibu semenjak dahulu lagi. Pelbagai sejarah hebat yang mendahului sejarah-sejarah hebat ibu-ibu hari ini.

Pastinya kita ingat, nama-nama agung yang tercatat di dalam Al-Quran dan hadis seperti Siti Mariam, Siti Hajar, Aishah, Khadijah dan ramai lagi. Mereka ini ummat wanita juga ibu-ibu yang amat berjasa serta menjadikan nilai seorang ibu tidak terperi pentingnya di dalam kehidupan seorang suami, ayah serta anak. Islam menyambut baik keraian sebagai tanda kasih pada ibu tetapi bukan hanya pada hari ini sahaja. Bahkan lakukanlah ia pada setiap hari. Hadiah, kek atau apa sahaja, hanyalah sebagai lambang material pemberian kepada mereka, tetapi apa yang lebih utama adalah kasih sayang, perhatian dan rasa tanggungjawab untuk menjaga dan memelihara mereka.

Ambillah kesedaran hari ini untuk kita muhasabah diri, cukupkah sumbangan kita kepada ibu kita sementara mereka masih bernyawa? Ianya juga satu peringatan penting untuk si suami, keluarga bahagia bukan dibentuk kerana materialnya, tetapi dibentuk kerana kasih sayang anak-anak di dalam keluarganya. Hari ini, ramai dilihat ibu-ibu yang terbiar dek kerana suami yang meninggalkan peranan jihadnya di dalam keluarga. Binalah ketaqwaan kita di dalam keluarga kita. Ketahuilah, jika si ibu berperanan dan si ayah membantu peranan, anak-anak pasti menghargai peranan kalian.

'Isteri-isteri kamu adalah sebagai kebun tanaman kamu, oleh itu datangilah kebun tanaman kamu menurut cara yang kamu sukai dan sediakanlah (amal-amal yang baik) untuk diri kamu; dan bertaqwalah kepada Allah serta ketahuilah sesungguhnya kamu akan menemuiNya (pada hari akhirat kelak) dan berilah khabar gembira wahai Muhammad) kepada orang-orang yang beriman.' (Al-Baqarah 2:223)

Renungilah, ayat ini dengan teliti dan berhati-hati, ayat megikut cara yang kamu sukai, bukan bermakna sehingga melanggar keredhaan Allah s.w.t serta pesanan Allah s.w.t jangan dilupa untuk menyediakan amal-amal yang baik buat diri dan bertaqwalah kepada Allah. Selamat Hari Ibu? Doakan ibu kita hari-hari selamat, di dunia dan akhirat.

No comments: