MARI BERBELANJA

Apabila menilai situasi, melihat persekitaran yang menampakkan kesusahan, kesederhanaan serta rendah diri manusia kerana kemiskinan mereka, maka pastinya kita bertanya dalam diri kita, Muslimkah mereka? Apabila melihat wanita warga emas meniaga kerepek, mengusungnya dari satu rumah ke satu rumah, dari satu meja ke satu meja, bertudung, adakah kita bertanya lagi di dalam hati kita, Muslimkah mereka?


Respon mudah kita berkata, sekurang-kurangnya mereka cari rezeki yang halal, tidak mencuri. Ya, itu seorang yang dilihat oleh mata kita. Seorang warga emas, tidak terfikirkah kita di mana saudaranya? Di mana anak-anaknya? Jika susah hidupnya, tidakkan anak-anaknya juga susah? Adakah anak-anaknya mahu bekerja seperti ibunya itu? Berdasarkan pengalaman dalam kehidupan setiap kita, pasti ada jawapan yang menjurus kepada persoalan tadi. Pelbagai jawapannya kerana ada pelbagai kemungkinan.

Tetapi itu bukanlah usul utama perbincangan, sebaliknya, kita Muslim dan adakah kita akan membiarkan Muslim sebegitu rupa? Kekayaan bukan segalanya, ungkapan ini biasanya kata-kata pujukan untuk yang tidak kaya. Bagi si kaya, kekayaan adalah keutamaannya. Jika sudah untung seribu, tidak mahu rugi walaupun sepuluh. Inilah ketamakan harta dunia. Hasil ketamakan ini, manusia jadi siapa sahaja yang nafsunya mendorong yang akhirnya keutamaan itu jadi haknya, bukan orang lain.

Sangat jarang atau sukar untuk kita mendengar, kekayaan dan kemudahan saya ini adalah untuk khidmat dan bakti kepada orang lain. Tetapi pengorbanan ini di dalam dunia hari telah ada bukti bahawa ia berkesan dan tidak membawa kepada kepapaan. Mengapa? Menjadikan diri lebih baik untuk memperbaiki kehidupan orang lain adakah ia akan merugikan? Firman Allah s.w.t yang bermaksud;

'Dan belanjakanlah (apa yang ada pada kamu) kerana (menegakkan) ugama Allah, dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan (dengan bersikap bakhil); dan baikilah (dengan sebaik-baiknya segala usaha dan) perbuatan kamu; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya.' (Al-Baqarah 2:195)

Inilah saranan Allah. Saranan yang datang dari Pemilik alam ini. Keutamaannya adalah untuk membantu setiap Muslim itu menjadi lebih baik, usaha datang dari apa sahaja yang kita ada, harta, masa, muda, lapang, ilmu dan sebagainya. Usah jadi si bakhil, ia adalah suatu kebinasaan.

No comments: