MAHU KITA, PEMBERIAN HANYA DARI NYA


Ramai yang menyatakan kekecewaan apabila keputusan PRU13 diumumkan. Tidak kurang juga yang mengeluarkan kata-kata tidak enak dibaca tentang perkara yang berlaku sepanjang PRU13 berlangsung. KAMZ sendiri berasa sakit mata membaca paparan-paparan dari kawan-kawan yang pada KAMZ agak keterlaluan dan mengikut emosi.


Apa yang dapat dilihat, Pakatan Rakyat semakin mengembang pengaruhnya yang semakin mengecilkan penguasaan Barisan Nasional. Ini ketara dalam isi kandungan yang dipaparkan oleh beberapa analisa awal PRU13. KAMZ tidak berniat untuk memberikan pandangan tetapi lebih terkesan kepada suasana yang wujud di FB dan laman sosial lain hasil dari PRU13. Allah s.w.t telangph mengingatkan kita semua dalam kitab Nya yang bermaksud;

'Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.' (Al-Baqarah 2:216)

Jika ayat ini menjadi peringatan buat kita semua, maka wajarlah untuk kembali mengingati Allah s.w.t muhasabah diri tentang apa sahaja yang berlaku. Apabila muhasabah ini tidak berlaku, emosi menguasai sebahagian besar dari diri akhirnya kedua-dua pihak, yang menang atau yang kalah mula menggunakan akal tanpa paksinya Al-Quran. Setiap pertuduhan perlukan bukti bukan sekadar persepsi yang dihidangkan dalam media sosial semata-mata. Jika timbul kekeliruan, pertuduhan atau persepsi pelbagai, ada sebahagiannya perlu dijernihkan, biar ada keikhlasan dan ketelusan dalam melaksana amanah, bukan peluang, amanah. Selebihnya, serahkan kepada Allah s.w.t yang telah mencaturkan segalanya.

Kehangatan ini mencetuskan sifat perkauman yang amat membimbangkan dan KAMZ menyarankan agar suasana ini usah dibiar berpanjangan. Sebagai Muslim, sifat assabiyah ini telah lama ditenggelamkan oleh Nabi s.a.w dan ia tidak perlu digembar-gemburkan dengan cara provokasi yang mendatangkan ketegangan. Fikir ke hadapan. Berfikiran besar. Jika berfikiran cetek, maka baik diri sendiri selalu dilihat dan diperbesarkan sama seperti keburukan orang lain juga dimulut mereka. Berfikiran rendah, bercakap pula tentang keburukan dan aib orang lain, tentang diri sendiri di diamkan tidak mahu diperbetulkan atau muhasabah.

KAMZ sentiasa mengharapkan hari-hari kita yang mendatang ini akan penuh dengan kebaikan, keberkatan dan kegembiraan. Maka, lalui hidup dengan tenang kerana mengingati Allah bukan lapang kerana mendapat kesenangan atau kemenangan. Hiduplah sebagai manusia yang bermanfaat bukan hanya menunggu ada peluang atau sudah menang. Itulah yang lebih baik, kerana kemenangan pilihanraya adalah beban, bukan kemasyuhuran, kerana ia adalah amanah yang dipikulkan. Sekarang kita mahu, tapi Allah s.w.t kata belum lagi. Pemberian itu datang dari Dia yang Maha Tahu.

No comments: