HATI INI ALLAH YANG PUNYA

Sesungguhnya segala amal itu dikira bergantung pada niatnya seorang pelaku itu dan niatnya itu hadir di dalam hati manusia. Firman Allah s.w.t yang bermaksud;

'...Dan ketahuilah sesungguhnya Allah mengetahui apa yang ada dalam hati kamu, maka beringat-ingatlah kamu akan kemurkaanNya, dan ketahuilah, sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Penyabar.' (Al-Baqarah 2:235)


Amal perbuatan harian kita ditentukan baik buruknya berdasarkan niat apabila ia dilaksana. Oleh itu, didiklah hati kita supaya mengarah kepada yang esa pada setiap saat yang kita ada. Hati yang lurus, bersih dan fokus kepada apa yang di perintah Allah s.w.t akan membantu meluruskan akal fikiran kita ke arah perilaku, perbuatan dan perkataan yang diredhai Allah s.w.t.

Kebijaksanaan itu tidak ternilai bahkan lebih bernilai apabila ia hadir dengan keikhlasan hati si pelaku. Akal dan hati adalah satu anugerah yang berada luar dari jangkauan manusia. Ia tidak dapat diterjemah secara fizikal bagaimana ia datang dan ia berfungsi. Tetapi ketundukan kepada yang Maha Pencipta mendatangkan perasaan yang amat luar biasa sehingga mampu mengubah tindakan, perbuatan serta percakapan manusia.
Maka, hati ini Allah s.w.t pinjamkan kepada kita. Cuba bayangkan, jika kita orang yang selalu meminjam barangan kawan kita, dan pada setiap kali pinjam, kita tidak jaga, tidak prihatin terhadap barang yang dipinjam, apa kesannya apabila kita mahu pinjam lagi? Tentu sukar, banyak syarat dan mungkin tidak diizinkan lagi kerana telah hilang kepercayaan.

Bagaimana pula jika kita berkelakuan sebaliknya dari yang di atas tadi? Sudah tentu kawan kita itu, tidak berkira, percaya bahkan tidak gusar langsung untuk meminjamkan sesuatu kepada kita. Maka, begitulah gambaran kepada si pemberi pinjam hati kita ini. DIA Maha kuasa, maka DIA Maha tahu apa kelemahan kita, dipinjamkan hati maka, jika kita menjaga hati ini dengan sempurna, kemudahan dunia Allah anugerahkan dan kesenangan akhirat Allah hadiahkan, dan jika hati ini kita abaikan naluri dan fitrahnya, maka dunia Allah bebankan, akhirat jadi tempat pembalasan. Ingatlah hati ini Allah punya.

Sakit tubuh badan kita akan berakhir apabila kita ke liang lahad disiksa jika ada dosa-dosanya, tetapi sakit hati kita, membawa ke neraka dan siksaannya Allah sahaja yang tahu berapa lama masanya.

No comments: