AMBIL HARTA DENGAN JALAN YANG SALAH


Tidak kiralah apa pangkat, kedudukan, di sisi masyarakat mahupun keluarga, jabatan atau di mana-mana sekalipun, ingatlah firman Allah s.w.t yang bermaksud;

'Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta (orang-orang lain) di antara kamu dengan jalan yang salah, dan jangan pula kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada hakim-hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian dari harta manusia dengan (berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui (salahnya).' (Al-Baqarah 2:188)



Salah sebuah hadis yang diceritakan oleh Huzaifah, bagaimana Baginda Nabi s.a.w mengkhabarkan rupa bentuk amanah setelah ketiadaan beliau. Rasulullah memberitahunya ada 2 keadaan. Amanah itu akan hilang kerana umat ini membuat dosa. Ia seolah-olah seseorang tidur dan lalu bangun, apabila bangun maka amanah itu tinggal seperti bengkak pada tangan manusia. Kemudian, mereka tidur lagi dan bangun, maka amanah itu tinggal seperti parut. Maka, jika dibayangkan sudah tentu amanah itu masih dapat dilihat dan terserlah.

Maka, dalam hadis itu, Baginda terus menjelaskan akan tiba satu masa, amanah itu seperti memijak batu, berkesan di tapak kaki, tetapi hilang sedikit demi sedikit, begitulah amanah pada zaman itu. Sehinggakan jika ada mereka yang dilihat amanah, masyarakat akan mengkagumi dan menjadi sebutan orang ramai, tetapi sebenarnya, di dalam hati orang yang dikagumi itu, tidak ada iman sebesar biji sawi pun. Tiada daya kita manusia melainkan Allah s.w.t yang berkuasa.

Maka, amanahlah pada setiap tugas dan jawatan yang diberikan. Jadilah insan, yang menjaga hubungan dengan sesama manusia, berlembut dan berkasih sayang, adil serta bertanggungjawab. Jadilah insan yang ihsan, takut akan Allah s.w.t, tahu dia sedang melihat, yakin bahawa dia Maha Mengetahui.

No comments: