KESENANGAN DUNIA UNTUK DUNIA

Firman Allah s.w.t yang bermaksud;
'Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhanku! Jadikanlah (negeri Makkah) ini, negeri yang aman sentosa, dan berikanlah rezeki dari berbagai jenis buah-buahan kepada penduduknya, iaitu orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat di antara mereka". Allah berfirman:" (Permohonanmu itu diterima) tetapi sesiapa yang kufur dan ingkar maka Aku akan beri juga ia bersenang-senang menikmati rezeki itu bagi sementara (di dunia), kemudian Aku memaksanya (dengan menyeretnya) ke azab neraka, dan (itulah) seburuk-buruk tempat kembali".' (Al-Baqarah 2:126)


Demikianlah peringatan Allah s.w.t kepada kita semua. Doa Nabi Ibrahim mengharap agar dilimpahkan kurniaan rezeki yang baik buat ummatnya diperkenankan oleh Allah s.w.t. Tetapi Allah telah menggambarkan sifat Ar-Rahman dan Ar-Rahim yang kerapkali kita baca seharian di dalam basmalah. Yakni kebaikan rezeki yang dilimpahkan bukan untuk mereka yang beriman sahaja bahkan untuk semua walaupun mereka kufur dan engkar kepada perintah Allah s.w.t.

Konteks ayat ini, menurut penterjemah adalah tanah Makkah. Namun jika jika kita amati, Allah tidak hanya menurunkan rezeki yang baik itu di Makkah, bahkan diserata tempat di atas muka bumi ini. Rezeki yang berbeza-beza pula, lain rasa, lain warna dan berlainan pula kegunaannya. Bahkan nikmat itu semakin banyak apabila ditambahi dengan nikmat akal manusia yang berjaya mencipta pelbagai kemajuan.

Asal kejadiannya hanya menjadi buah, Allah hasilkan rezeki berfikir sehingga manusia mampu mengubah dari rasa sebiji buah kepada kordial air, perasa makanan dan sebagainya sehinggakan dikenali ke seluruh dunia. Rupanya inilah perkenan Allah s.w.t. Maha Pemberi yang tidak putus-putus memberi. Lihat sahaja kemajuan teknologi yang setiap hari kita dapat dengar dan ketahui ada sahaja penemuan-penemuan baru. Subhanallah. Orang-orang beriman melihat ruangan nikmat ini adalah untuk dimanfaatkan agar ia menjadi modal bekal membawa ke syurga. Maka, dengan nikmat-nikmat itu, mereka berkongsi, saling membantu dan saling memberi kerana ia adalah satu kemuliaan bagi mereka. Orang-orang yang kufur dan engkar menjadikan pemberian Allah s.w.t itu sebagai milik mereka, hak mereka, mereka punya, yang lain jika mahu usahakanlah sendiri. Mereka telah penat mengusahakannya, maka itu semua, mereka punya. Maka, kesenangan dunia mereka itu, tidak jauh hanyalah untuk dunia. Akhirat adalah kemenangan untuk orang-orang yang beriman.

No comments: