JANGAN SAMPAI DI BOHONGI

Negara semakin hampir dengan pilihanraya. Topik perbincangan masyarakat dari ahli korporat sehingga ke tukang kasut sibuk berbincang tentang siapa lebih baik untuk diundi. Parti A, B atau C (jika ada). Jiwa, fikiran dan segala deria penglihatan dan pendengaran disumbatkan dengan janji, manifesto yang dikatakan akan dipenuhi dan ditepati.


Sudah semesti dan menjadi tanggungjawab pemimpin tidak kira di mana-mana peringkat pun, tugasnya adalah untuk memenuhi dan memberikan yang terbaik untuk rakyatnya. Menyediakan tempat perlindungan yang secukupnya, memberikan ketenteraman dan keamanan, memberi jaminan keselamatan nyawa, harta dan kehidupan. Maka tidak kira siapa, inilah tugas seorang pemimpin bukan negara sahaja bahkan pemimpin sekecil bilik darjah sekalipun.

Maka kefahaman ini perlu ditanam, diingatkan, dipesankan kepada semua pemimpin, baik diri sendiri dan siapa sahaja yang memimpin, bahawa amanah pemimpin amat besar dan berat. Oleh kerana itu untuk memikul satu amanah itu perlukan persiapan jasmani, emosi, rohani dan intelektualnya. Bagi yang dipimpun, atau yang digelar pengikut, perlu ada disiplin tertentu yang menjadi tanda aras ketaatan kepada pemimpin. Firman Allah s.w.t;

'Dan di antara mereka pula ada orang-orang yang buta huruf, mereka tidak mengetahui akan isi Kitab Taurat selain dari penerangan-penerangan bohong (dari ketua-ketua mereka), dan mereka hanyalah berpegang kepada sangkaan-sangkaan sahaja.' (Al-Baqarah 2:78)

Usahlah kita menuruti pemimpin yang hanya bersuara dengan sangkaan-sangkaan sahaja, prasangka, prejudis, kerana ia datang dari perasaan syak dan akhirnya menjadi perbualan seolah-olah benar belaka. Menjadi pengikut atau orang yang dipimpin ada hak untuk menegur dan memperbetulkan pemimpin mereka sekalipun pandangan itu ditolak. Maha Mengetahui hanyalah Allah s.w.t, Dia pasti tahu dan Dia pasti ada perancangan yang lebih baik dan kita tidak akan tahu melainkan selepas sesuatu itu berlaku. Sebagai pemimpin, hidupkan rasa rendah diri, usah berprasangka pada kebaikan orang, dan kepada pengikut, jangan sampai dibohongi.

No comments: