WARKAH BUAT GURU YANG TERPILIH

Anda telah pun terpilih. Andalah orang itu. Istimewa, dihormati, disegani, dirindui dan dinanti. Tetapi semua itu tidak akan bererti jika guru-guru sendiri tidak melihat, merasai dan memahami bahawa itulah hakikat mereka. Bagaimana guru itu seorang yang istimewa? Istimewa kerana peluang bersama generasi muda, membangunkan mereka, mengajar mereka tulis baca, melihat mereka membesar, membangun bersama kemajuan negara. Hanya ada pada seorang guru, ingin melihat generasi yang dibimbingnya menjadi pemimpin negara. Namun, istimewa ini hilang kerana guru sudah hilang punca perkhidmatan mereka. Bukan lagi tugas mendidik yang utama, hanyalah untuk gaji semata-mata. Adakah itu istimewa? Keistimewaan itu jelas ketara apabila anak-anak didik itu dewasa, mereka menjadi manusia berjaya tidak kira besar kecil gaji atau jawatan mereka, yang pasti mereka jadi manusia berjasa.



Guru kekal dalam ingatan mereka kerana berjasa mengajar mereka tulis baca, menegur bila mereka tersalah dan mengasihi mereka seperti anaknya. Anda disegani kerana tugas besar itu. Tidak kira siapa, baik anak bangsawan atau anak raja, jika sudah nama pendidik, salah balasnya marah, silap balasnya tegur dan betulkan, baik balasnnya puji, berjaya balasnya hadiah dan anugerah, pendek kata untuk anak murid, anda berdoa setiap masa hanya untuk melihat mereka berjaya. Dek kerana itu, anda dirindui, baik anak murid, teman seperjuangan mahupun kenalan. Hadirmu membawa harapan dan kegembiraan. Membuka satu lembaran hitam dalam diri manusia dari tidak tahu kepada tahu.

Tapi hari ini, cabaran untuk guru amat berliku dan berduri. Guru tidak lagi dirindu bahkan menjadi buah mulut cemuh dan caci maki. Mengapa? Tepuk dada tanyalah pada diri. Adakah kerana guru tidak lagi berjasa? Atau mereka telah tinggalkan kerja utama mereka? Ingatlah guru adalah contoh, guru adalah penyampai ilmu, guru adalah penyuluh, maka kebijaksanaan guru mestilah merentasi zaman dan kemajuan. Jika dulu A murd kenal di sekolah, kini A bukan lagi baru untuk kanak-kanak yang baru ke sekolah.

Guru adalah insan yang tidak perlu kita perkenalkan kepada umum. Guru orang kenal seolah-olah tertulis di dahi. Maka guru masih dalam ingatan semua orang. Guru harus ada rasa tanggungjawab yang besar kerana jatuh bangun negara bertitik tolak dari guru. Menghalakan tujuan pendidikan anak bangsa. Guru perlu peka dengan persekitaran yang berubah. Kecerdikan anak murid hari ini bukan seperti 10 tahun dahulu. Guru kini ada pencabar sendiri, pencabar yang diwujudkan kerana kemajuan. Didiklah diri para guru dengan ilmu pembacaan yang luas maka dengannya berguna buat generasi baru yang semakin haus dengan ilmu keinsanan dan ketamadunan.

Suburkan rasa kasih dan sayang apabila melihat anak murid kerana dalam kecerdikan dan kecanggihan teknologi, sebenarnya mereka laparkan belaian, perhatian dan dorongan untuk mencapai kejayaan. Hadirkankah di dalam diri guru, sifat 'murabbi' agar pendidikan bukanlah semata-mata ukuran pencapaian 'A', tetapi usaha untuk melahirkan manusia yang berilmu, beramal dan berjasa.

No comments: