TERIMA KASIH DAN MINTA MAAF

Perasan atau tidak, dunia hari ini semakin pantas bergerak dan kadangkala kita terlepas dari kawalan dan hanyut buat seketika sebelum terdampar dan kembali kepada kehidupan itu semula. Kehidupan hari ini menjadikan semua manusia perlu hidup pantas, tangkas, cekap, cepat dan pelbagai lagi istilah yang sesuai.

Ketangkasan dan kecepatan ini mengundang kepada kurang prihatinnya manusia terhadap hubungan sesama mereka. Bayangkan jika kita bekerja di kilang pembotolan, perlu cepat dan cekap untuk mengelakkan ia pecah atau rosak, maka kita tidak punya waktu untuk bicara bersama rakan disebelah pun.

Inilah dunia kita hari ini, jika dahulu sempat kita menjenguk jiran tetangga, sanak saudara, tapi kini hanya bertemu apabila tiba hari raya, kematian atau kenduri kesyukuran. Kehidupan sebegini mematikan jiwa serta sifat insan dalam diri bahkan ihsan itu pula semakin menipis. Apabila ihsan menipis, sifat kejiwaan insan itu mati, ia akan mematikan sekali dua perkara yakni rasa syukur dan kerendahan hati.

Syukur kepada Allah dengan puji-pujian kita kepada Nya, alhamdulillah. Ungkapan ini kita biasa dengar, namun malangnya ia tidak datang dengan ucapan terima kasih. Manusia perlu bersyukur, dan mereka yang bersyukur mesti banyak mengucapkan terima kasih kepada makhluk Nya. Apabila syukur kepada Allah, maka berterima kasihlah kepada sesama manusia kerana ia nilai keinsanan yang tinggi yang merupakan kesan dari rasa syukur kepada Allah s.w.t.. Jiwa penuh kesyukuran ini akan dipenuhi dengan ihsan kerana yakin pada setiap sesuatu itu pasti, atas perintah, perancangan dan perjalanan yang telah Allah tentukan.

Kerendahan hati manusia terletak pada lidahnya dan salah satunya adalah kata-kata memohon maaf. Hari ini, kebanyakan manusia sudah semakin sukar memohon maaf bahkan di negara kita, memohon maaf sudah menjadi aktiviti bermusim iaitu pada hari raya aidilfitri. Jiwa yang sukar memohon maaf akan sukar juga memaafkan orang lain dan kadangkala ia membawa kepada keburukan hubungan sesama manusia.

Ajarkan diri kita untuk berterima kasih dan memohon maaf setiap hari dengan sesiapa sahaja apatah lagi mereka yang dekat dengan kita. Dua sifat ini membentuk keinsanan dalam diri yang mampu menggerakkan diri untuk berubah ke arah yang lebih baik. Pastikan budaya berterima kasih dan bermaafan menjadi budaya kehidupan harian. Semoga ia mampu melahirkan lebih ramai insan ada ihsan.

No comments: