KETAWA MEREKA

Selalu kita perhatikan, dipersekitaran kita yang semakin meruncing hubungan dan ikatan persefahaman Islam. Percampuran pandangan, idea, pendapat bahkan sekolah pemikiran menjadikan hidup manusia hari ini penuh dengan prasangka dan prejudis antara satu sama lain. Bergaduh di sana-sini, protes, demonstrasi dan pelbagai lagi. Apa sebenarnya yang kita inginkan dalam hidup ini? Kekal selamanya? Pemilikan yang tiada hadnya? Masa yang tiada penyudahnya atau nafsu yang tiada had puasnya?


Aduhai, pertelagahan ini kita dapat lihat, di mana-mana, baik pada tahap setinggi-tinggi kepimpinan negara sehingga ke serendah-rendah himpunan masyarakat di mana-mana. Kadangkala jauh dibenak kita, bila nak habis ni? Tapi tidak terluah di mulut, inilah agaknya selemah-lemah iman. Memang iman kita makin lemah. Allah telah hilangkan rasa takut musuh kerana lemahnya pegangan Islam kita.

Hari ini kita sibuk berebut kuasa, sehingga menolak cara agama, mengambil jalan dosa hanya kerana niat untuk tadbir negara, mahupun hanya organisasi kecil yang tiada kepentingan kewangan sekalipun. Niat tidak menghalalkan cara. Jadi, di mana ciri Muslim kita? Ia hanya kekal pada bingkai susuk tubuh kita dengan kad pengenalan tertulis Islam, namun dalam isi kandungan yang sebenar, kita telah pun menganuti agama lain, kita telah pun ada agam baru, agam berupa material duniawi, baik duit, pangkat, kemasyhuran dan sebagainya.

Sedar atau tidak, ketawa mereka melihat kita. Semakin hari semakin besar ketawa mereka. Kata mereka, orang Islam sekarang sudah tidak relevan tinggal di bumi, tambahan ada yang kata, jika datang UFO sedut Islam pun tidak akan terjejas perjalanan kehidupan dunia. Beginilah pandangan musuh-musuh Islam terhadap Muslim. Muslim pula, kita biarkan dan teruskan mendengar ketawa mereka.

Jangan biarkan ini berterusan wahai saudaraku. Kita perlu bertindak dan lakukan sesuatu. Usah tinggalkan dunia ini dengan generasi lemah yang tidak mampu bangkita apabila Islam di hina. Jangan tinggalkan generasi yang hanya pentingkan perut sendiri, masa sendiri dan keutamaan dirinya sendiri sahaja. Kelak kita akan jadi bangsa yang tiada jatidiri, tiada agama Ilahi dan tiada maruah diri. Sudahkan ketawa mereka, jangan biar mereka ketawa lagi.

No comments: