KE MANA HALA TUJU GENERASI MUDA KITA?



Ke mana hendak kita pimpin remaja kita pada hari ini? Fikiran, jiwa, rasa, tingkahlaku sudah tiada gambaran ketimuran, melayu apatah lagi Muslim. Keadaan mereka semakin meruncing dan perubahan ini harus menjadi hidangan perbincangan meja bulat tentang siapa mereka 10 tahun dari sekarang. Pendedahan cerita, kisah mereka ini di dada akhbar, tayangan filem, drama bukan memberikan kesedaran, tetapi itulah realiti yang digambarkan 1 dari 10 kisah benar yang telah berlaku mungkin. Jika kerosakan ini dahulunya disorok-sorokkan, dan hari ini ia sudah timbul kepermukaan kerana tak dapat disorokkan lagi.


Remaja hari ini perlukan contoh dan tauladan dari orang dewasa di sekeliling mereka. Tolonglah buat ibu dan ayah, sediakan contoh yang baik buat mereka. Jadilah manusia yang bertanggungjawab membina kehidupan mereka. Sekiranya sampai ajal ibu dan ayah, anak sudah bersedia berdikari dan dapat memudahkan urusan kita selepas kematian. Anak adalah amanah Allah bukan bebanan, bukan tempat untuk dibanggakan, bukan untuk sekadar membuktikan kita ibu dan ayah, mereka adalah bekalan kita bila menghadap Allah s.w.t.. 

Kerosakan yang berlaku juga adalah akibat dari salah ajar kita kepada generasi muda. Kurang prihatin, kurang kasih sayang kerana kesibukan kita semua mencari harta dunia yang sementara. Sibuk mengikut kemajuan dan teknologi, sehingga lupa anak atau adik yang membesar dan berdikari di dalam rumah sendiri. Akhirnya hidup mereka lebih tertumpu kepada dunia yang mereka diami hari ini. Jom kita bantu generasi masa depan kita dengan membangunkan mereka semula. Kembali kepada asas kehidupan yang sebenar iaitu hidup untuk memberi kehidupan kepada orang lain juga.

Jika terlihat anak-anak muda ini, jangan terus memarahi mereka sebaliknya senyumlah sebagai sedekah yang paling mudah untuk kita buat. Berikan salam dan berjenakalah dengan mereka, kerana hari ini, kita terlalu serius dengan mereka. Jika berpeluang tegurlah, dengan cara yang tidak memalukan. Bawa berbincang jika ada masalah dan bantu mereka jika perlu. Hidup bukan perkara yang mudah kerana ada banyak amanahnya. Tetapi dengan hidup mudah untuk kita berbakti dan membuat kebaikan kepada orang lain. Maka hiduplah dalam bekerja, berjiran, berkawan, bermain dan apa sahaja. Kerana hidup insan itu dengan ihsan, mati insan itu dengan tiada berTuhan.

No comments: