RAMADHAN AKAN PERGI





"Sesungguhnya Kami menurunkannya (Al-Quran) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam penuh kesejahteraan hingga terbit fajar." (Al-Qadr 97: 1 - 5)




Al-Qadr, menurut beberapa pandangan ulamak ia membawa makna kemuliaan atau kedudukan yang tinggi. Ada sebahagian dari mereka menyatakan bahawa ia juga difahami sebagai takdir. Sebagaimana firman Allah s.w.t. di dalam surah Ad-Dukhaan yang bermaksud;

"Sesungguhnya Kami menurunkan Al-Quran pada suatu malam yang diberkati. Dan sesungguhnya Kamilah yang memberi peringatan pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah." (Ad-Dukhaan 44: 3 - 4)

Kita telah pun berjalan di dalam bulan Ramadhan lebih dari setengah darinya. Seperdua Ramadhan dikatakan sebagai 'maghfirah'. Sedar atau tidak, Ramadhan sudah hampir meninggalkan kita semua. Pada waktu ini, mungkin para sahabat dahulu semakin semarak kerja ibadah mereka serta semakin patuh segala perintah Allah s.w.t. serta saranan dari Nabi s.a.w.. Pada masa ini kata Rasulullah s.a.w., 'Sesiapa yang menghidupkan malam kemuliaan kerana iman dan mencari pahala, mereka akan diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu.'

Rasulullah s.a.w. mula beriktikaf dengan lebih kerap pada akhir bulan Ramadhan. Baginda melupakan dan menjauhkan segala hal dunia untuk memohon ampun dan mengejar Malam Lailatul Qadar. Pernah Rasulullah s.a.w. berpesan kepada Saiyidatina Aisyah, apabila datangnya Lailatul Qadar maka bacalah, 'Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun, Engkau suka mengampuni, ampunilah aku.'

Usahlah kita berlengah lagi kerana sabda Rasulullah lagi, 'Carilah malam Lailatul Qadar pada malam yang ganjil dari 10 malam yang terakhir dari Ramadhan.' Perkuatkan diri kita. Jika kita lihat saf solat semakin berkurangan apabila masuk 10 malam terakhir, janganlah kita menjadi sebahagian yang tidak berada di dalam saf tersebut. Ia ibarat berpenat berlari membawa bola ke arah gawang lawan, menggelecek, mengelak, menepis dan apabila sudah berada di dalam kotak penalti lawan, kita tidak sepak, bahkan hanya biarkan sahaja bola itu di ambil pihak lawan.

Jom, kita berqiamullail dan sebagaimana yang diamalkan di masjid-masjid, membaca doa qunut dalam witir terakhir. Ya, ia untuk diperbanyakkan doa kita, jadi usahlah hanya ketika itu, sahaja, kerapkanlah dan buat jangan malas-malas. Orang yang segera bertaubat dan mengakui kesalahan adalah mereka yang dapat merasai keagungan Allah s.w.t. bahkan lagi apabila berada di dalam bulan Ramadhan. Apabila taubat itu di terima, antara tandanya adalah, hati kita sudah tawar untuk mengulangi dosa yang sama. Mudah-mudahan Ramadhan kali ini yang terbaik buat kita semua.

No comments: