BERTAUBATLAH WAHAI HATI...


Firman Allah s.w.t. di dalam surah Al-Baqarah yang bermaksud;

"Sesungguhnya Allah s.w.t. mengasihi orang-orang yang bertaubat dan mengasihi orang-orang yang bersih." (Al-Baqarah 2: 222)


Ramadhan sudah tiba ke penghujungnya. Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud, "Awal Ramadhan itu rahmat, pertengahannya keampunan dan penghujungnya terlepas dari azab api neraka." Itulah pesanan Rasulullah dan amat beruntunglah mereka jika doa yang dibaca setiap hari dibalas dengan kasih sayang Allah s.w.t. di dalam Ramadhan ini. Wahai Tuhan kami kurniakanlah kami kebaikan di dunia (rahmat), dan kebaikan di akhirat (keampunan) dan jauhkan kami dari azab api neraka (itqan minannar).


Doa yang selalu disebut dan dibaca selepas kita solat 5 hari semalam, Allah permudahkan permintaan kita dengan mendatangkan bulan yang sangat istimewa untuk kita semua. Namun, apakan daya, inilah masa, ketika tibanya kita terleka, semasa perginya menyesali dalam diri. Ramadhan hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi. Ya Allah ampunkanlah daku Ya Allah.

Mudah-mudahan kelekaan dan kealpaan itu diampunkan Allah s.w.t. dan dipanjangkan umur kita bertemu lagi dengan Ramadhan akan datang. Ambillah kesempatan ini wahai sahabat pembaca untuk memohon kepada Allah s.w.t., jika sekiranya kita tidak dapat bertemu atau dipertemukan dengan malam Lailatul Qadar, maka pohonlah agar kita diterima sebagai hambanya yang solih. Sabda Rasulullah s.a.w., "Sesungguhnya malaikat di sebelah kiri akan mengangkat penanya selama enam jam terhadap hamba Muslim yang membuat kesalahan. Jika dia menyesali dan meminta ampun kepada Allah daripada dosa tersebut, maka akan dilemparkan sahaja dosa tersebut. Jika dia membuat sedemikian, maka akan ditulis sebagai satu dosa." (At-Tabrani)

Maka, wahai sahabatku, usahlah berputus asa dengan Allah s.w.t. dan bertaubatlah. Apa yang perlu kita khuatirkan jika hati kita tidak ada perasaan atau terdetik untuk memikirkan dosa-dosa kita dengan Allah s.w.t.. Dosa dengan Allah s.w.t. adalah dosa yang pasti diampunkan Nya kita hati ini sepenuhnya ingin bertaubat, dan berbeza dengan dosa yang kita lakukan sesama manusia. Imam Muslim mencatatkan sabdar Rasulullah dari lidah Ibnu Abbas yang bermaksud, "Sesungguhnya, ada segolongan manusia, daripada golongan muysrik yang membunuh dan banyak membunuh. Mereka juga berzina dan banyak berzina. Kemudian mereka mendatangi Muhammad s.a.w. lalu mereka berkata, 'Sesungguhnya, apa yang kamu katakan dan apa yang kamu bawakan sungguh baik. Jika kamu memberitahu kami terhadap apa yang telah kami lakukan itu, akan dihapuskan dosa-dosanya.'"

Maka Allah s.w.t. telah menjawab pertanyaan mereka di dalam surah Al-Furqan ayat 68 yang bermaksud;

"Dan juga mereka yang tidak menyembah sesuatu yang lain bersama-sama Allah, dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah membunuhnya, kecuali dengan jalan yang hak (yang dibenarkan oleh syarak), dan tidak pula berzina; dan sesiapa melakukan yang demikian, akan mendapat balasan dosanya." (Al-Furqan 25: 68)

Namun, Allah s.w.t. melepaskan mereka daripada kesalahan mereka sebagai firman Nya dalam ayat seterusnya yang bermaksud;

"Kecuali orang yang bertaubat dan beriman serta mengerjakan amal yang baik, maka orang-orang itu, Allah akan menggantikan (pada tempat) kejahatan mereka dengan kebaikan; dan adalah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. Dan sesiapa yang bertaubat serta beramal soleh, maka sesungguhnya (dengan itu) ia bertaubat kepada Tuhannya dengan sebenar-benar taubat." (Al-Furqan 25: 70-71)

Janji Allah s.w.t. itu pasti. Masih ada tempat untuk kita bertaubat kerana Allah s.w.t. pasti menunggu kita dipintu taubat sebelum kita terlambat. Setiap orang yang bertaubat itu hendaklah menyesali atas dosa yang dilakukan, berhenti dari melakukannya serta berazam untuk tidak mengulanginya lagi dan jika dosa itu adalah kepada makhluk Nya, maka adalah wajib untuk mengmbalikan hak-hak mereka. Maka itulah amal solih yang diiringi dengan taubat. Maka insyaAllah, taubat kita diterima Allah.

Kata seorang Muqarrabin, "Jika kami terhalang untuk solat malam dan berpuasa sunat, itu petanda kami telah terbelenggu oleh dosa-dosa." Dosa ini dapat memberikan kesan kepada hati. Ia akan melemahkan, hati menjadi kelam, keras dan hitam serta akhirnya ia akan menghalang kita dari membuat amal ibadah. Sesuai dengan sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud, "Seorang Mukmin jika berbuat dosa maka ternodalah hatinya dengan satu titik hitam. Jika dia bertaubat meninggalkannya, beristighfar, hatinya kembali jernih. Jika dosa bertambah, maka titik hitam pun bertambah dan menutup hatinya. itulah penutup yang disebut Allah di dalam Al-Quran."

Bertaubatlah segera sebelum wakil Allah s.w.t. Izrail menjenguk kita. Bertaubatlah segera sebelum tua kerana semakin tua, hati akan menjadi semakin keras. Pesan Imam Al-Ghazali kepada anaknya, "Wahai anak, sebahagian nasihat daripada Rasulullah s.a.w. kepada umatnya, 'Tanda-tanda bahawa Allah s.w.t. berpaling daripada seseorang adalah apabila dia membuang waktu untuk sesuatu yang tidak bermanfaat dan jika seseorang leka sebentar sahaja dari umurnya dan mengerjakan sesuatu yang dilarang oleh Allah s.w.t. maka, sesungguhnya merupakan penyesalan, dan sesiapa yang telah berumur lebih dari 40 tahun, tetapi kebaikannya belum mengatasi kejahatannya, maka hendaklah dia bersiap-siap ke neraka.'"

Bertaubatlah kerana semakin lama, maka akan semakin sukarlah kita memenuhi syarat taubat itu. Berdosa dengan Allah s.w.t. bertaubatlah, dan berdosa dengan makhluknya maka pohonlah kemaafan dari mereka, namun, kemaafan manusialah yang sukar untuk kita langsaikan. Fikirkanlah. Pada hari kemenangan kita nanti (Aidilfitri), itulah adat melayu, memohon kemaafan dari sesama Muslim indah dan penuh keinsafan. Namun ingatlah, memohon kemaafan bukan sekadar apabila datang hari raya Aidilfitri bahkan setiap hari. Usahlah kita lupa pula untuk mengucapkan dan meraikan kejayaan kita dengan mengucapkan "Semoga Allah menerima (amal) ku dan (amal) kamu."

No comments: