MUHASABAH BUAT DIRI YANG TERLUPA





Ketika perjalan Rasulullah s.a.w. dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa pada tika berlakunya Israk yang mana dinafikan oleh golongan munafiqin dan musyrikin, Rasulullah s.a.w. telah bertemu dengan satu kaum yang sedang bercucuk-tanam dan terus menuai hasil tanaman mereka. Apabila mereka habis menuai, hasil yang baru keluar semula seolah-olah ia belum lagi dituai. Hal ini berlaku berulang-ulang kali sehinggalah Rasulullah s.a.w. bertanya kepada Jibril, siapakah mereka itu. Maka, Jibril menajawab,  mereka itulah kaum yang berjihad “Fisabilillah” yang digandakan pahala kebajikan sebanyak 700 kali ganda bahkan sehingga gandaan yang lebih banyak.


Firman Allah s.w.t. di dalam surah Al-Baqarah ayat 261 yang bermaksud;

"Perumpamaan orang-orang yang menafkahkan hartanya dijalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh butir, pada tiap-tiap butir, seratus biji. Allah melipatgandakan bagi siapa yang Dia kehendaki dan Allah Maha Luas kurnia Nya lagi Maja Mengetahui."

Ini merupakan janji yang pasti Allah s.w.t. janjikan untuk mereka yang beriman. Janji ini telah Allah s.w.t. nukilkan dalam ayat Al-Baqarah 1 hingga 5 yang meletakkan taqwa sebagai asas utama iaitu mereka yang beriman kepada yang ghaib, mendirikan solat, menafkahkan sebahagian rezekinya dijalan Allah, beriman kepada kitab-kitab dan yakin akan adanya hari akhirat. Bila mana manusia itu tidak berada di dalam kelompok ketaqwaan ini, maka, hasil tuaian yang dijanjikan Allah s.w.t. itu tidak terlihat dan tidak diyakini mereka. Akhirnya, kekayaan mereka adalah untuk mereka dan menghidupkan perasaan memberi tetapi tidak ikhlas dalam pemberiannya.

Firman Allah s.w.t. di dalam ayat sambungannya yang bermaksud;

"Orang-orang yang menafkahkan hartanya pada jalan Allah, kemudian mereka tidak mengiringi apa yang dinafkahkannya itu dengan menyebut-nyebut pemberiannya dan dengan tidak menyakiti, mereka memperoleh pahala di sisi Tuhan mereka. Tidak ada kekhuatiran pada mereka dan tidak mereka bersedih hati."

Pemberian fisabilillah harus dilakukan dengan sepenuh keikhlasan kepada Allah s.w.t. bukan untuk menunjuk-nunjuk apatah lagi mengungkitnya. Maka, para dermawan ini digolongkan sebagai orang yang beriman bahkan mereka yang mengungkit-ungkit pula dikatakan pada mereka terdapat sisa-sisa syirik oleh HAMKA. Bahkan, kebaikan itu, bukanlah setakat 700 sahaja, mungkin lebih lagi kerana Allah melipatgandakan bagi siapa yang dikehendaki Nya.

Gandaan itu termasuk dalam tuntutan Allah s.w.t. di dalam sambungan firman Nya yang bermaksud;

"Perkataan yang baik dan pemberian maaf lebih baik dari sadaqah yang diiringi dengan sesuatu yang menyakitkan. Allah Maha Kaya lagi Maha Penyantun."

Maka, kebaikan itu jika bukan dari material, maka adalah cukup dari segi kata-kata. Mari kita cuba bayangkan seorang dermawan, dengan hati yang ikhlas, bersungguh melakukan kebaikan, tidak mengungkit, bahkan dalam pemeberiannya dia mengingatkan si penerima agar bersyukur kepada Allah bukan berterima kasih kepada makhluk semata-mata, memaafkan dia jika dia berkasar, maka, ganjarannya SubhanAllah, sungguh besar di sisi Allah s.w.t.

No comments: