BANGKIT DARI DEMAM


Alhamdulillah, pagi ni KAMZ rasa kebah sikit badan setelah melalui demam yang didatangkan Allah s.w.t.. KAMZ yakin ia ujian pada setiap manusia yang hidup cuma persoalannya bagaimana kita menghadapinya. Mana tidaknya, kadangkala kita mengeluh dan kadang-kadang kita redha dengan ujian NYA. Cuma, apabila kita menjadi manusia yang hampir kepada Allah s.w.t., setiap apa yang diberikannya pasti dilihatnya secara positif dan memberikan pengajaran.

Minggu lepas, KAMZ diizinkan Allah s.w.t. berjalan ke Terengganu, Kemaman. Trip kali ni, KAMZ dengan Zaki bersama dalam latihan fasilitator yang ketiga buat YATIM tahun ini. Maklumlah perjalanan yang panjang dan agak memenatkan dengan minggu yang amat disibukkan, mungkin itulah sebabnya demam. Kalau tak demam, KAMZ rasa hari ini, masih bergerak dan kelas pengajian hari ni pun KAMZ terpaksa batalkan sebab masih memerlukan rehat. Badan penat, otak pun agak jem juga.

Terengganu, KAMZ rasa pengalaman yang patut dijadikan ingatan dan iktibar juga, yang dalam firasat KAMZ, program latihan serta fasilitator yang KAMZ selalu kendalikan rupanya tidak sampai dan agak asing bagi ramai orang. Agak terkejut juga bila program-program sebegini dilihat sebagai 'biasa'. Pengalaman di Terengganu menjadikan azam KAMZ lebih kuat untuk mengeuasai, mengajar dan melatih serta memberikan kefahaman kepada pengamal latihan dan program-program betapa pentingnya ilmu kefasilitatoran serta fungsi mereka perlu di perjelaskan.

Tak hairanlah kalau sebelum ni KAMZ banyak mendengar maklumat yang tidak bertepatan dengan apa yang KAMZ usahakan bersama kawan-kawan membimbing dan melatih fasilitator. 'Fasilitator Muslim' perlu KAMZ dan kawan-kawan bentukkan dan jadikan ia satu model terbaik untuk mereka yang berada di dalam dunia latihan. Seperti yang telah KAMZ, Jo dan Zaki bangunkan di dalam IQ Class Management, mereka dikenali sebagai Facilitating and Development Team atau FaDelaT. Kami cuba untuk mengetengahkan pelbagai pendekatan berkesan sebagai fasilitator dan sekaligus membangunkan diri serta mereka yang ada hampir bersama mereka. Untuk kita melahirkan guru 'mursyid kabir' akhir zaman ini agak mustahil, jadikan kita usaha melahirkan guru 'mursyid saghir'.

No comments: