"ABANG DULU..."


Tergelak rasanya bila teringat perkataan ni. KAMZ sempat ketawa besar dengan Jo bila bincang tentang pengalaman, teman-teman yang pernah bersama dalam gerakan pelajar sewaktu belajar dulu. Tetapi hari ini, mereka sudah tiada lagi, bukan meninggalkan dunia, tetapi telah meninggalkan wadah yang kami sertai bersama dahulu.

Inilah lumrah agaknya, bila banyak kita bercakap maka akan sikitlah perbuatannya, tambahan orang yang bercakap. Mungkin ini penyakit akhir zaman yang telah menyerang kita semua. KAMZ cuam terfikir dan berdoa agar teman-teman akan terus berbakti dan berdakwah di dalam dunia mereka masing-masing. KAMZ pun berdoa agar istiqamah di sini hendaknya.

Apa yang membuatkan KAMZ tiba-tiba menyebutkan hal ini? Kelmarin, KAMZ sempat bertemu dengan petugas-petugas dakwah dan KAMZ memberikan pesan yang KAMZ rasa penting iaitu meletakkan keyakinan, keikhlasan dan kekuatan hanya pada kuasa yang tunggal iaitu Allah s.w.t. Kekuatan ini perlu diterapkan dalam diri setiap Muslim khususnya pendakwah dan petugas Islam bahawa, kita adalah dimiliki oleh NYA. Namun ini bukan bermakna tidak perlu berusaha, cuma usaha itu perlu diikuti dengan keyakinan kepada Allah maka datanglah tawakal dalam hidup kita dan ini akan menjadikan sifat redha kita semakin luas dan membesar.

Di sinilah ceritanya, apabila sebenarnya, KAMZ merasakan, petugas dakwah muda ini sudah hilang contoh yang baik dalam diri mereka. Mereka melihat peribadi yang hampir kepada mereka sebagai idola, membentuk pemikiran yang tinggi melangit tetapi tidak bersedia mental dan rohani untuk berhadapan dengan fitnah dunia akhir zaman ini. Maka, abang-abang mereka yang lain ini pun bila berhadapan dengan mereka, kerapkali akan menyatakan, "abang dulu..." sebagai usaha untuk mereka mengimbau kehebatan mereka dahulu namun persoalannya bagaimana dengan abang sekarang? KAMZ perlu lebih cekal dan terus istiqamah demi umat untuk tegakkan agama dalam diri sendiri dan keluarga seterusnya masyarakat.

KAMZ jadikan catatan ini sebagai peringatan buat diri, sebab abang itu KAMZ la sendiri. Sudah pun menjadi abang dan KAMZ diperhatikan. KAMZ tak nak tersalah memberi maklumat dan KAMZ manu kehidupan ini mendapat keberkatan dan rahmat dari Allah s.w.t.. "Ya Allah, tetapkanlah kami di landasan yang benar, jalan hidup yang benar, pemikiran yang benar, pergaulan yang benar dan keputusan yang benar."

No comments: