KEHIDUPAN ADALAH KEHILANGAN


Cuma tiba-tiba terfikir. Apabila KAMZ dihubungi adik-adik, bertanyakan tentang program dan latihan serta teman-teman seperjuangan mereka, KAMZ terngadah, apakah aku telah memberikan mereka nasihat yang benar? yang betul? Persoalan yang bermain difikiran ini membuatkan malam ni KAMZ tak senang nak berehat. Apalagi yang tidak aku lakukan untuk mereka? Apalagi bantuan yang patut aku hulurkan untuk mereka? Adakah mereka perlu dibantu atau sebenarnya KAMZ yang perlu dibantu?

Persoalan semakin hari semakin banyak. Semakin tua agaknya. Kelmarin KAMZ sempat bersama Sedana, Zuhri dan adik yang baru dikenali, Huzaim. Sempat juga dalam kadar kurang 1 jam berbincang dan berkongsi bersama Johari tentang pengalaman hidup. Biasalah, cakap memang dahsyat. Selama KAMZ berkecimpung dalam dunia latihan, banyak pengalaman dan pengajaran yang KAMZ kumpul untuk dikongsikan dengan sesiapa sahaja. KAMZ amat mengharapkan, ada lah dikalangan mereka yang sempat ikut KAMZ ni belajar sesuatu dari kehidupan ini dan menjadi seseorang yang memberikan manfaat kepada orang lain.

Benar kata Jo, kehidupan adalah kehilangan. Apa yang kita hilang? Semakin berumur, semakin hilang kawan, ada yang mati, ada yang lari tak lupa yang hilang entah ke mana. Semakin panjang hidup semakin hilang semangat kemudaan. Semakin lama hidup semakin hilang memori dan semakin hilang kesihatan. Banyak kita berfikir, semakin lama hidup bukan ke semakin banyak yang kita dapat? Duit, kebahagiaan, rumah, harta dan sebagainya.

Itu juga benar. tetapi bayangkan, jika kita seorang ayah, berusaha mencari rezeki sehingga dapat menyediakan kemewahan untuk anak-anak, tetapi pada akhirnya anak yang kita kendong tadi tidak menghargai dan tidak mengingati jasa kita, ada kita tahu? Kebahagiaan yang kita kecapi tiba-tiba disentap apabila datang badai gelora rumah tangga dengan wujudnya orang ketiga, ada pernah kita terbayangkan?

Bagaimana pengalaman KAMZ berhadapan dengan seorang ayah yang anaknya 4 orang, semuanya telah dewasa, hidupnya bahagia sehingga suami isteri dapat merasai nikmat persaraan, tetapi tiba-tiba, si suami telah jatuh cinta kepada orang ketiga, bagaimana perasaan isteri dan anak-anaknya? Kerana itu, benarlah kehidupan adalah kehilangan. Bukan hilang harta tetapi perasaan bahagia, kesenangan, kelapangan, keseronokan dan macam-macam lagi.

Mungkin ini juga rasanya kehilangan yang KAMZ sedang lalui sekarang. Apabila KAMZ menghadiri sesi bengkel TOT adik-adik PKPIM di UIAM, mendengar celoteh rakan yang ada perasaan penat dan kecewa terhadap usaha yang dijalankan. KAMZ memujuk hati dan mengingatkan mereka, jemaah bukan diwarisi, tetapi dibina dan mohon dari Allah agar diberkati. Inilah kata-kata yang KAMZ akan simpan agar jiwa ini tidak lusuh dari perasaan ingin membantu dan memperbaiki diri, serta orang lain khususunya saudara-saudara kita sebagai Muslim dan Mukmin. Moga Allah berikan ruang dan peluang untuk kita perbaiki diri kita.

No comments: