TAHUN 2012


Tahun 2012 telah tiba dengan azam dan semangat tahun baru yang membara. Terus terang KAMZ jelaskan, secara peribadi, ia hanya sekadar tahun di nama nombor itu hanya sekadar nombor yang tidak memberikan erti besar di dalam kehidupan KAMZ. Ini kerana, ia bertambah setiap tahun sebagaimana umur kita. Namun, ia bukan untuk kita lupakan bahawa setiap kejadian itu pasti ada sebabnya. 2012 pula menjadikan kita lebih berumur dan meningkat dewasa. KAMZ sendiri telah masuk '3 series' bak kata orang putih. Semakin berharga. Kenapa berharga? Kerana pengalaman, pemikiran serta perasaan sudah semakin besar menjadikan peranan dan tanggungjawab juga besar.

Tahun 2012 bagi KAMZ yang pentingnya adalah muhasabah kehidupan yang memerlukan semakin banyak pengorbanan. Mana tidaknya, dalam dunia yang tiada limitasi, tiada penghalang serta terbuka ini, keadaan masyarakat semakin terbuka dan tiada halangan sehinggakan pemikiran serta tingkah laku mereka juga sama. Tiada lagi limitasi undang-undang khususnya disiplin agama yang menjadi benteng, dinding kepada setiap individu di dunia. KAMZ terkenang beberapa catatan rakan-rakan yang menceritakan beberapa detik cemas pada malam tahun baru. Mereka terlibat dalam kempen anti zina di beberapa tempat sekitar Shah Alam. Ada dikalangan mereka yang memarahi usaha yang dijalankan, ada yang ingin memukul mereka dan pelbagai keadaan lagi.

Ia amat merisaukan. Namun, sebagai Muslim mari kita lihat jauh ke dalam diri kita. Mengapa ia berlaku dan mengapa ia sangat hampir dengan kita? Adakah kerana Islam kita lemah atau cabaran dan dugaan Allah s.w.t. untuk kita? Sukar untuk menjawab. KAMZ mula merasakan peranan ini terlalu berat untuk dipikul bahkan apatah lagi jika dipikul oleh orang perseorangan. KAMZ sempat berceramah di PSIS (Politeknik Sultan Idris Shah) bertemu dengan pelajar-pelajar yang alhamdulillah mempunyai aspirasi Islam yang besar. Pada ketika KAMZ melafazkan kata-kata, menceritakan pengalaman, KAMZ hampir menitiskan air mata apabila mengenangkan sejarah KAMZ di SMAKL dengan Abang Azri (Engku Azri).

Arwah telah memberikan contoh yang cukup baik bagi KAMZ bagaimana pengorbanan seorang pendakwah, menghampiri, mendekati, menyelami, membimbing, mendidik serta mencurahkan pengalaman beliau kepada kami ketika itu. Dia telah membuka mata kami akan dunia sebenar serta keadaan yang perlu kami persiapkan. Pada hari ini, ia semakin sukar dengan kepelbagaian yang terlalu mencapah. KAMZ terbaca sepotong hadis Rasulullah s.a.w. yang diceritakan daripada Aisyah r.a. bermaksud;

"Tidak akan berlaku hari kiamat sehingga anak seseorang menjadi punca kemarahan (bagi ibu bapanya) dan hujan akan menjadi panas (hujan akan berkurang dan cuaca akan menjadi panas) dan akan bertambah ramai orang yang tercela dan akan berkurangan orang yang baik dan anak-anak akan berani melawan orang-orang tua, dan orang yang jahat akan berani melawan orang yang baik" (H.R. Tabrani)

Baginda Rasulullah s.a.w. telah pun menyampaikan pesan ini dan kita harus teliti dan yakini mengapa usaha dakwah ini jatuh ke atas bahu beberapa orang yang sedikit sahaja. Mudah-mudahan kita menjadi orang yang berada di dalam kelompok anak yang mendatangkan kegembiraan ibu bapa, tergolong dalam kelompok orang yang semakin sedikit iaitu mereka yang baik dan menghormati orang tua. Semoga kita dapat sentiasa TUNE diri kita.

No comments: