PESANAN DARI KAWAN, RAKAN DAN TEMAN


Segala puji bagi Allah yang telah menggerakkan kita semua memenuhi tuntutan masing-masing dan panjatkan kesyukuran kerana ketika ini kita masih diberikan Allah s.w.t. untuk menghirup udara segar dan bernafas. Selawat dan salam ke atas Ar-Rasul s.a.w. yang telah diutus Allah s.w.t. untuk menyampaikan berita gembira dan peringatan kepada kita semua.

KAMZ pada malam ini sebenarnya memasang niat dan berfikir-fikir tentang apakah kesempatan yang Allah s.w.t. nak sediakan untuk hari esok. Mudah-mudahan yang terbaiklah. Hasrat hati mahu menulis seberapa banyak perkara yang ada dibenak fikir manusia lemah ini, tetapi kemahiran KAMZ sangat terhad. Masih mencuba-cuba untuk menulis dan ini sebenarnya sebahagian dari latih tubi yang KAMZ rasa kena buat.

KAMZ sangat terkesan dengan kata-kata seorang DJ di radio apabila dia menyatakan apalah agaknya perasaan Nabi s.a.w. apabila doa yang Baginda ajarkan dan tinggalkan kepada kita tetapi tidak kita amalkan? Jika kita fikir sejenak, itu baru doa, rasanya setiap inci kehidupan kita ini Rasulullah s.a.w. telah tinggalkan banyak contoh yang sepatutnya kita ikuti.

Siangnya, KAMZ telah menghadiri jemputan kenduri keluarga terdekat dan bertemu dengan teman-teman tempat belajar dulu, sapaannya menyebabkan KAMZ terfikir juga, nak jawab bagaimana. "Wah, orang kuat ABIM ni, segan aku dengan dia ni," lebih kurang begitu lah rasanya ayat dia. Tapi, KAMZ mula berfikir, kuat sangat ke KAMZ dengan ABIM ini atau sebenarnya KAMZ yang nampaknya memikul sesuatu yang besar di atas pundak yang kerdil ini?

KAMZ mula runsing. Apabila DJ tadi mengingatkan tentang tidak melakukan apa yang Rasulullah tinggalkan, persoalan terus timbul, cukup ke apa yang KAMZ buat untuk menyamai atau paling tidak menghampiri apa yang Rasulullah s.a.w. buat? Sapaan teman tadi sebenarnya memberikan KAMZ satu ruang untuk berfikir tentang dunia yang semakin hari semakin sukar dan mencabar. Apabila teman-teman menyebutkan begitu, terasa juga keseorangannya, namun mungkin inilah asam garamnya dan KAMZ masih perlu banyak belajar dari apa yang ada di depan mata.

Sekadar renungan seblum melelapkan mata dan merencana apa yang akan datang pula esok InsyaAllah jika masih ada. Cuma tulah, rupanya Allah s.w.t. ini memang Maha Kaya, mendidik manusia dengan pelbagai cara bukan hanya dengan teguran, tetapi adakalanya ia datang hanya sekilas pandang melalui kata-kata atau tindakan ikhlas dari kawan, rakan, teman atau sahabat kita yang lain.

Kawan, ramai...
Tetapi di dalam berkawan kita perlukan rakan.


Rakan, juga ramai...
Tetapi dalam ramai-ramainya rakan,
sedikit sahaja yang sesuai untuk dijadikan teman.


Teman pula, ramai juga...
Cuma antara yang ramai, ada seorang atau dua sahaja
yang kita percaya untuk dijadikan sahabat.


Kawan silih berganti,
rakan datang dan pergi,
teman bila perlu akan ada disisi
tetapi sahabat, akan sentiasa dikenang
dan dirindu dalam hati.


Semoga kita berjaya menjadi sahabat sejati kepada kawan, teman dan rakan, yang akan sentiasa mengingatkan atau setidak-tidaknya akan menyebabkan mereka teringat kepada amanah Ilahi.

No comments: