MEMBINA ROH DALAM USAHA MERUBAH DIRI


MEMBINA ROH DALAM USAHA MERUBAH DIRI


Sejarah telah pun membuktikan kesan roh dalam pembinaan diri manusia. Lihat saja apa yang telah berlaku kepada pemuka-pemuka Arab Quraisy yang sangat ego, ganas dan kasar, dengan datangnya Islam, mereka sujud ke bumi menyembah Allah s.w.t. walaupun sebelumnya mereka enggan langsung untuk tunduk walaupun untuk mengambil cemeti hak milik mereka sendiri. Transformasi hebat ini telah berjaya membina satu bangsa yang dulunya dikenali sebagai ‘belalang pada pasir’ kerana kehinaan dan kelemahannya kepada sebuah empayar pemerintahan yang menguasai dua pertiga dunia.

Inilah perubahan tanpa kesan sampingan (side-effect), bersepadu (integrated) dan menyeluruh (global). Ia telah melahirkan ramai pemimpin yang berwibawa yang menjalankan amanah dengan segala keupayaannya serta takutkan Allah s.w.t. Lihat saja contohnya Saiyidina Umar Al-Khattab, apabila ditanya kepadanya mengapa engkau kurang tidur pada malam hari. Jawab Saiyidina Umar, “Aku khuatir urusanku dengan Allah s.w.t. tidak selesai.” Kemudian ditanya pula mengapa kurang tidurmu pada siang hari? Beliau menjawab, “Aku khuatir urusanku dengan manusia tidak selesai”. Inilah dia transformasi yang telah Rasulullah s.a.w. bawakan kepada ummat manusia, berbakti kepada Allah s.w.t. dan berkhidmat kepada seluruh manusia.

Inilah perubahan yang bersepadu antara Allah s.w.t. dan makhluknya, antara ibadah dan kerja, antara ganjaran material dan pahala, antara dunia dan akhirat. Ia adalah sesuatu yang berlaku secara adil dan tidak ada cacat-celanya. Pokok pangkalnya adalah keyakinan dan kepercayaan manusia terhadap janji-janji Allah s.w.t. Manusia sejak dari asalnya telah mengakui bahawasanya Allah s.w.t. itu Tuhan yang Esa, kemudian diperingatkan pula dengan kedatangan Nabi s.a.w. Itu juga yang sering kita ungkapkan di dalam bacaan doa iftitah kita.

Pembinaan generasi Al-Quran yang unik dibawah bimbingan Rasulullah s.a.w. telah berjaya membina empayar di dunia dan mendapat keredhaan Allah s.w.t. di akhirat. Ia jelas menunjukkan, manusia tidak hanya dibina dengan kemajuan material sahaja bahkan mereka adalah generasi yang cemerlang selepas mereka kembali ke alam akhirat. Begitu juga Islam tidak mengajar manusia hanya untuk beribadah semata-mata, tetapi datang bersamanya tuntutan untuk berkhidmat demi negara dan masyarakat.

Perubahan diri adalah tuntutan untuk kita berusaha mencari keperkasaan dalam diri. Memperkasakan diri bererti mengembalikan manusia kepada sifat asalnya atau fitrah. Sebagaimana disebutkan di atas tadi, fitrah manusia ini akan kembali kepada apa yang telah Allah s.w.t sediakan untuknya. Apabila lahir ke dunia, manusia diberikan keupayaan untuk melakukan banyak perkara dengan nikmat pemberian dari Yang Maha Esa. Namun, malangnya, fitrah manusia ini memerlukan wahyu untuk menterjemahkan cara hidup yang sebenar. Ia memerlukan contoh dari As-Sunnah untuk menjadikan ianya berkesan.

Malangnya hari ini, manusia hanya menumpukan pembinaan dan pemerkesaan dari sudut material semata-mata yang nampak dek mata kepala mereka sahaja. Roh sifatnya maknawi. Ia tidak dapat dilihat dengan mata kasar, tetapi dapat dirasa oleh mata hati. Itupun mata hati yang diberikan keizinan oleh Allah s.w.t. untuk melihatnya. Ramai yang berkata, mereka itu belum dapat hidayah. Hakikatnya, setiap hari manusia diberikan petunjuk, cuma tanda hidayah itu sampai adalah apabila mereka membuktikannya dengan perbuatan mengikuti petunjuk yang diberikan. Berapa ramai perokok yang mengetahui kesan buruk rokok, penzina yang tahu akan dosa berzina, peminum arak yang tahu tentang golongan yang mendapat kebencian Allah dengan araknya? Petunjuk itu sampai ke telinga mereka tetapi adakah mereka berubah?

Inilah kesannya apabila roh tidak dibina dengan bersungguh-sungguh. Maka, marilah bersama kita fikirkan bahawasanya untuk melakukan perubahan diri, ia bukanlah semata-mata membina material sahaja, tetapi yang lebih utama adalah membina roh kekuatan dalaman yang merupakan tunjang kepada kehidupan manusia di dunia dan apabila di akhirat kelak, kita akan ditanya tentang dunia kita. Setiap nafas yang dihirup, setiap kali mata kita berkelip, setiap kali tangan kita bergerak dan setiap kali kaki kita melangkah. Semuanya akan disoal. Roh adalah kehidupan bagi jasad, jika roh yang menghidupkan jasad itu lemah, maka pastinya kehidupan manusia itu lemah. Binalah roh kita dalam menjalankan usaha-usaha untuk merubah diri kita.

Muat turun artikel ini di sini.

No comments: