JAUHNYA PERJALANAN...


Ya Allah, hari ini bertambah sehari lagi untuk KAMZ. Makin bertambah hari untuk KAMZ menyambut hari lahir dalam bulan Disember nanti. Setiap hari bertambah, apa sahajalah yang KAMZ dah laksanakan di dalam kehidupan ini. KAMZ amat mengharapkan redha Allah setiap hari walaupun dari segi kelayakan mungkin KAMZ bukan orang yang disenaraikan untuk ke syurga. KAMZ sentiasa mengharap boleh buat yang terbaik dalam hidup ini.

Minggu lalu, sepanjang bermula cuti sekolah, KAMZ berkesempatan untuk bertemu ramai orang khususnya adik-adik yang umur mereka jauh lebih muda dari KAMZ. YA Allah, adakah KAMZ berjaya menjadi contoh untuk mereka? Bermula dengan program awal cuti sekolah di Batang Kali di Tamu Hill Park, disusuli dengan program di Damansara Damai kemudian disusuli dengan SMART Teen di Kepong dan berakhir di Masjid TUDM Subang. Tidak lah ramai mereka yang bersama KAMZ untuk bersama-sama jadi fasilitator, tetapi KAMZ berhasrat untuk jadikan mereka yang bersama KAMZ ini yang terbaik sebagaimana yang pernah KAMZ cita-citakan. Tak kiralah datangnya dari ABIM ke, PEPIAS ke atau dari mana sahaja, asal ingin belajar dan sudi di ajar, KAMZ akan cuba curahkan sebanyaknya untuk mereka.

Perjalanan kehidupan yang sibuk (walaupun yang lebih sibuk ialah adik-adik yang jadi fasilitator), tetapi tanggungjawab itu amat besar KAMZ dapat rasa. Pertama, apabila melihat adik-adik yang diprogramkan mempunyai pengetahuan dan pendedahan yang amat lemah sehinggakan solat mereka hanya semata-mata solat tanpa tahu kebenaran dan kepentingannya. Antara perkara yang diamati KAMZ, mereka memerlukan contoh dan bimbingan yang berterusan. Apabila kita telah memulakan usaha, maka ia perlu diteruskan sehingga akhir hayat kita.

Adakah kita mampu? Itu persoalan yang KAMZ timbulkan apabila melihat keupayaan dan kesungguhan adik-adik KAMZ yang menjadi fasilitator. Mereka yang bergerak, banyak yang bermasalah serta tidak mahir dalam apa yang disampaikan. Lihat sahaja hari ini, KAMZ sedang berprogram di SMK Perimbun, bila melihat adik-adik yang serba tidak tahu ini, KAMZ merasakan, tugas melahirkan lebih ramai murabbi ini perlu lebih kuat dan lebih keras. Kita perlukan pembimbing yang berkaliber dan berdaya tahan. Apa tidaknya, apabila fasilitator yang bersama dan membimbing ini macam ada yang tidak kena dan ada kurang di sana-sini.

KAMZ amat mengharap Allah berikan kekuatan untuk membimbing dan meneruskan usaha melahirkan lebih ramai pekerja untuk agama Allah. Lakukan dengan istiqamah dan sentiasa memperbaiki kelemahan. KAMZ bukanlah yang terbaik dan jika adalah teman-teman diluar sana yang membaca artikel ini, jomlah, pendidikan agama dalam masyarakat di Malaysia ini masih lemah. KAMZ bukanlah orang yang mahir agama, tetapi mengharapkan boleh jadi orang yang kuat pegangan agamanya. Apa yang ada, kita sampaikan, apa yang tiada, kita dapatkan. Ilmu ada berilah, ilmu tiada carilah.

Baik dari SISMA, PEPIAS, adik-adik di sekolah dan semua orang yang lain KAMZ jumpa, berlapang dada dan teruskan berdakwah. Inilah satu-satunya kejayaan yang Islam sandang ketika zaman kegemilangannya. Dakwah perlukan pendakwah dan mereka yang didakwahkan serta persekitaran yang sentiasa Islam itu disyiarkan.

No comments: