PANDANGAN ALLAH ATAU PANDANGAN KITA?


Seorang pak cik tua, menaiki sebuah keretapi zaman moden dan bersamanya seorang pemuda kacak yang berumur lebih kurang 22 tahun. Ketika itu, kita ada bersama di dalam keretapi zaman moden ini. Sambil memerhatikan pak cik tua tadi, kita melihat anak mudanya begitu teruja dengan keadaan di dalam keretapi moden itu.

"Abah, abah, tengok tu, tu apa abah?" Tanya anak muda berumur 20 tahun itu. "Oh itu tasik nak," jawab ayahnya selamba sambil tersenyum.

"Wah, besarnya abah bangunan tu!" Tempik anaknya yang berumur 20 tahun itu. Kita yang melihat ni merasakan ada yang tak kena dengan anaknya. Pemuda berumur 20 tahun itu, berlari-lari anak ke hadapan dan ke belakang keretapi moden itu penuh kekaguman dengan apa yang dilihatnya. Pelik, tetapi itulah yang berlaku.

Lalu, kita berasa tidak senang, sekali-sekala memandang muka ayahnya, namun dia selamba saja seperti tidak berlaku apa-apa. Sekali-sekali, pak cik tua tu tersenyum melihat anaknya. Kita? Bingung-bingung, sampai rasa tidak selesa pulak, kadang-kadang datang pemuda itu pada kita dan "bertanya, apa tu bang?" sambil menuding jari ke arah sebuah bas. Ya Allah apa kena budak ni.

Sudah tidak tertahan lagi perasaan dek kerana kita ini seorang pendakwah dan pejuang, kita pun bangkit dan menuju ke arah pak cik tua ayah kepada pemuda ini lalu berkata, "Pak cik, maaflah kalau saya menyinggung pak cik, anak pak cik ni kenapa ye? Saya rasa, dia tak betul la pak cik, elok pak cik hantar dia ke hospital" mudah dan ringkas.

Tersenyum pak cik tua tadi, sambil berpaling mukanya kepada anak muda yang masih tidak tahu duduk diam itu. Lalu pak cik itu bersuara, "Hmm itulah, pak cik baru je balik dari hospital ni..." Kemudian pak cik tua itu menyambung, "Sudah 20 tahun dia hidup, inilah kali pertama dia melihat semua ini..." sambil menghela nafas puas.

Inilah kehidupan yang sering kita lihatnya dari kacamata kita sendiri? Bagaimana dengan kacamata orang lain? Kacamata ibu ayah? Kacamata jiran tetangga? Bagaimana pula dari pandangan Allah s.w.t. untuk kita. Jom kita perbaiki diri kita sebaiknya. Kita selalu anggap yang Allah tidak melihat kita walaupun sebenarnya DIA melihat kita setiap masa. Kita selalu mengambil mudah urusan kita dengan manusia lain sedangkan ia tidak semudah yang disangka. Kita menyangka kita sudah mampu membuat yang terbaik sebagai membina diri kita, tetapi kita terlupa bahawa Allah lebih tahu dari kita. TUNE-lah diri kita.

No comments: