KITA BUKANLAH UMMAT YANG TERBAIK


Wah! Tempoh yang panjang, KAMZ tidak berada di gelanggang blog ini. Lama rasanya tidak bersama dengan teman-teman yang setia membaca dan mendapatkan maklumat di sini. Alhamdulillah, KAMZ kembali...

Wah, terimbau dengan album baru Nowseeheart yang bertajuk NowSeeHeart Kembali, KAMZ rasa begitu teruja dan seronok bila tahu kumpulan yang dihormati ini kembali berada di dalam dunia dakwah nasyid. Album baru yang ditunggu-tunggu bertahun-tahun lamanya akhirnya berada di pasaran. KAMZ pun dah dengar lagu-lagunya, walaupun cuma dimuatkan 4 lagu baru mereka, namun, ia tidak langsung mengecewakan. Ini mungkin kelebihan daripada tidak kerap mengeluarkan album kot. Sebab ramai yang dah lama tak dengar lagu-lagu lama mereka.

Semangat dalam diri ini alhamdulillah Allah telah dorongkan untuk terus melakukan amanah yang diberikan. Al-maklumlah, ia tidak mampu KAMZ sempurnakan semua. tetapi berusaha untuk lakukan yang terbaik untuk semua. KAMZ dah hampir sebulan, suara tidak berada di tahap yang membanggakan. Sakit juga tekak dengan suara serak-serak basah. Namun apakan daya, usaha kena diteruskan. KAMZ dah berazam dan berusaha untuk bina keyakinan, jika kita sebarkan agama Allah, pasti Allah tidak akan mensia-siakan kita.

Semalam (22 Mei 2011) KAMZ baru pulang dari Tamrin Tarbawi Kebangsaan bersama WADAH-ABIM-PKPIM. Alhamdulillah, begitu banyak pengalaman dan pengetahuan yang menginsafkan dan memberikan peringatan. Sepanjang kursus ini, KAMZ banyak betul menangis. Menangis mengenangkan apalah kerja yang KAMZ dah lakukan untuk ummat dan lebih penting lagi untuk keluarga dan diri sendiri? Ya Allah, Ya Tuhanku... berdayakah aku?

Kita kerapkali menyangka bahawa kita lakukan dah terbaik dah, tetapi sebenarnya ia adalah kesamaran yang disebabkan oleh rasa selesa dan senang serta mengharapkan pujian dan kata-kata orang. Ya Allah, KAMZ terleka...

Perbincangan slot pertama, kami peserta diingatkan, sebagai pendakwah, perlu dilakukan kerja-kerja pemetaan dan beradalah di dalam masyarakat. Terlibat bersama mereka dan jadikan mereka sebahagian dari objektif dakwah diri kita. Apabila usaha ini bermula, pasti ada halangan dan musuh-musuh yang nyata atau tidak, maka apabila berdepan dengan mereka;

  1. Kukuhkanlah iman.
  2. Ingatlah Allah s.w.t.
  3. Mantapkanlah keilmuan.
  4. Elakkanlah bermusuh-musuhan dan bentuk serta perkuatkanlah jamaah.
  5. Datangkanlah kesabaran baik di ketika senang atau susah.
  6. Elakkanlah diri dari perasaan riak dan sombong diri.

Kemudian seseorang bertanya, "Macamana nak istiqamah?". Maka dipetiknya satu hadith yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari dari Ibnu Umar r.a. Berkata Rasulullah s.a.w., "Anggaplah dunia ini seolah-olah kita orang yang berdagang atau bermusafir" Lalu disahut Ibnu Umar, "Apabila masuk waktu petang janganlah ditunggu sehingga Subuh dan apabila masuk waktu Subuh janganlah ditunggu sehingga petang."

Peringatan yang membuatkan KAMZ terus menitiskan airmata apabila mendengar ceramah perdana akhir yang menceritakan tentang siapa ummat yang terbaik? Bukan kita, kata penceramah, bukan kita. Bahkan kita tidak akan menjadi ummat yang terbaik. Once forever uammat yang terbaik itu ialah ummat yang berada bersama Rasulullah s.a.w. Bagaimana mereka menjadi ummat yang terbaik?

Penceramah memulakan dengan pernyataan, "Dakwah adalah tulang belakang agama, dan ketahanan dalaman adalah tulang belakang dakwah." Ketahanan dalaman ini termasuklah pembinaan akal, hati dan rohani, akhlak, niat serta ilmu pengetahuan. Rasulullah s.a.w. memainkan peranan dalam membina generasi yang terbaik itu. Kita tidak mungkin dapat menjadi sebaik-baik ummat tetapi di dalam sejarah dunia bermula dari Nabi Adam a.s. sehinggalah ke akhir zaman hanya ada satu yang terbaik dan mereka itulah yang harus menjadi ikutan dan dijadikan contoh buat kita meneruska kehidupan kita dalam dunia mencabar ini.

Maka, Rasulullah telah membina generasi 'hardcore' ini. Mereka menjadi teras dan contoh yang terbaik melalui petunjuk Allah kepada Baginda Rasulullah.

  1. Baginda Rasulullah telah membina minda, pemikiran atau fikrah yang jitu yang membawa akal dan bentuk fikiran itu kepada Allah dan Allah kepada akal dan bentuk fikir mereka. Ini menjadikan pemikiran mereka pemikiran yang Rabbani. Meletakkan Allah dalam setiap tindakan mereka.
  2. Kemudian, berlaku proses pembersihan jiwa melahirkan hati serta jiwa yang bersih dan murni. Maka dari hati yang murni lahirlah niat yang murni. Dari niat yang murni akan lahir pemikiran yang murni dan dari pemikiran yang murni akan mengeluarkan bentuk percakapan dan lidah yang murni.
  3. Budaya yang dibangunkan seterusnya selepas proses 'tazkiyatun nafs' adalah proses ta'lim. Tidak lain dan tidak bukan adalah membaca Al-Quran. Maka, buat kita semua, bacalah Al-Quran sekurang-kurangnya 100 ayat sehari.
  4. Dan yang terakhir adalah mengikut sunnah Rasulullah s.a.w. sebagaimana sayangnya Abu Bakar kepada Rasulullah s.a.w.

KAMZ merasa terpanggil untuk berkongsi pengetahuan ini memandangkan ini peluang yang Allah anugerahkan kepada KAMZ untuk berada di dalam jamaah ini. Kerapkali diungkapkan di dalam tamrin yang lalu, kita yang berada di dalam jamaah ini adalah nikmat dan rahmat yang telah Allah s.w.t. curahkan kepada kita. Kita harus bersyukur kerana dipilih berada di dalam kerja serta usaha dakwah dan islah ini. TUNE-lah diri kita.

No comments: