PERSOALAN DISEKITAR TRIBULASI JALAN DAKWAH


PERSOALAN DISEKITAR TRIBULASI JALAN DAKWAH


Semua kita menyangka, setiap bencana yang ditanggung oleh jemaah atau individu di dalam jemaah adalah tanda-tanda kehancuran dan kemusnahan buatnya. Maka, berakhirlah perjalanan perjuangan dakwah mereka itu. Apatah lagi buat mereka yang mencemburuinya atau berasa tidak senang dengan adanya golongan pendakwah ini, pasti mereka akan merasakan ia adalah penamat dan semuanya akan musnah dalam sekelip mata. Pelbagai cara mereka telah dan akan gunakan, ada yang dengan usaha untuk membunuh ketokohannya, ada juga berusaha untuk membunuh tempat rujukannya serta tidakkurang juga yang merosakkan corak perjuangan mereka melalui pandangan serta kefahaman yang terpesaong dari jalan sebenar.

Janji Allah s.w.t. tetap harus kita imani, bahawa sesungguhnya, Dialah yang menjaga agama Islam ini, maka andai pejuang sebelumnya gugur dalam usahanya, nescaya Dia akan menggantikan mereka bagi meneruskannya dan jika yang sekarang ini ada tetapi lemah dantidak berkualiti, nescaya Dia akan menggantikannya dengan orang yang lebih baik dan lebih berkualiti.


SALAH TANGGAPAN

Pernah berlaku dalam sejarah ABIM ini sendiri, apabila datang satu masa, di mana berlaku beberapa perpecahan dan kucar-kacir disebabkan oleh kemahuan segelintir ahli ABIM ini yang ingin bergerak dan merasakan kepentingan untuk terlibat secara aktif di dalam kancah politik negara. Tamparan hebat ini telah memberikan kesan kepada ahli akar umbi yang merasakan ABIM ini sudah tidak relevan dalam memperjuangkan agama dan meneruskan keagungan risalah Ar-Rasul s.a.w. ABIM dirasakan tidak istiqamah dengan perjuangan. Bahkan mendapat kesan darinya apabila generasi ABIM seterusnya berasa bersenang-senangan dalam satu tempoh masa tertentu.

Namun, ternyata kekentalan senior-senior di dalam ABIM akhirnya berjaya membawa kekalutan ini ke arah matlamat perjuangan sebenar semula walaupun telah melalui pelbagai proses reproduksi perjuangan dakwah ini. Pada peringkat awal itu, berlaku perpecahan yang sangat besar kerana gelombang politik yang berlaku di dalam ABIM yang akhirnya mewujudkan beberapa gerakan atau jemaah baru yang ingin menyahut dan menyambut perjuangan yang kononnya ditinggalkan ABIM.

Ternyata, itu adalah sebahagian dari tanggapan yang salah, bahkan natijah kebaikannya, tumbuhlah pelbagai lagi gerakan yang saling melengkapi antara satu sama lain. Jika kita nilai bersama, mengapakah gerakan Islam yang besar dan berpengaruh seperti ABIM melalui fasa kekucar-kaciran sedemikian? Jika benar, ABIM ini tidak benar, bagaimana pula boleh lahir darinya gerakan-gerakan Islam yang hebat dengan perjuangan mereka?


MENYEDIAKAN BATU-BATA YANG KUAT UNTUK BANGUNAN

Gerakan Islam seperti ABIM ini dilihat seperti sebuah bangunan yang dibina kuat dengan ikatan persaudaraan yang jitu. Namun bagaimana ia boleh runtuh? Berdasarkan perumpamaan bangunan ini, mari kita lihat apakah yang menjadikan sesebuah bangunan itu kukuh? Jawapannya sudah tentulah batu-batanya. Pembinaan jemaah ini harus dimulai dengan pembinaan peribadi atau setiap komponen yang melengkapinya dengan pembinaan yang baik serta mampan dalam mendepani pelbagai mehnah. Batu-bata tadi perlu dibakar dan diacukan mengikut acuan yang tepat dan hasilnya perlulah keras dan kukuh.

Itulah yang dilalui oleh abang-abang kita, dalam usaha membina ABIM sebagai gerakan Islam, mereka telah kerapkali menyertai tamrin-tamrin, rehlah, mukhayyam serta berusrah yang berjam-jam lamanya dengan tujuan untuk membentuk pemikiran atau fikrah dengan acuan Islam yang sahih. Juga bagi memastikan keupayaan untuk menyampaikan berita gembira dan peringatan yang diwarisi dari Rasulullah s.a.w. Maka, proses yang berlaku di dalam ABIM itu sendiri ternyata adalah satu perkara yang didatangkan Allah sebagai fitnah dan ujian untuk jemaah ini bagi membersihkannya.

“Dan juga supaya Allah membersihkan orang-orang yang beriman (dari dosa-dosa mereka) dan membinasakan orang-orang yang kafir.” (Ali-Imran: 141)

“Alif, Laam, Miim. Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman," sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? “Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahui-Nya tentang orang-orang yang berdusta.” (Al-‘Ankabut: 1-3)

“Allah tidak sekali-kali akan membiarkan orang-orang yang beriman dalam keadaan yang kamu ada seorang (bercampur aduk mukmin dan munafik, bahkan ia tetap menguji kamu) sehingga ia memisahkan yang buruk (munafik) daripada yang baik (beriman). Dan Allah tidak sekali-kali akan memperlihatkan kepada kamu perkara-perkara yang ghaib akan tetapi Allah memilih dari Rasul-Nya sesiapa yang dikehendaki-Nya (untuk memperlihatkan kepadanya perkara-perkara yang ghaib). Oleh itu berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-rasul-Nya; dan kamu beriman dan bertaqwa, maka kamu akan beroleh pahala yang besar.” (Ali-Imran: 179)

Kesannya kepada ahli ABIM amat berbeza. Begitu juga kita, apabila sampai masanya nanti. Bukan setakat akan datang, cukuplah apabila kita lihat ada dikalangan rakan-rakan kita yang gugur apabila ditimpa pelbagai bencana dalam hidup mereka. Ada sebahagian dari kita akan melihat dari perspektif yang amat positif serta optimis terhadap pemberian Allah s.w.t. dan usahlah kita terkejut kerana akan ada yang berfikiran sebaliknya. Maka, batu yang baik tadi diikat dengan simen untuk membentuk dinding dan bangunan begitu jugalah perumpamaan jemaah yang diikat dengan persefahaman fikrah dan ukhuwah fillah.


GOLONGAN KETIGA

Sebagaimana batu bata tadi, ada yang akan pecah dan ada yang akan kekal pada bentuknya. Ada yang sumbing sedikit. Namun, penglibatan dalam jemaah masih lagi boleh diterima, walaupun kadangkala, batu bata yang telah pecah ini akan mendatangkan sedikit kacau-bilau dan permusuhan di dalam jemaah. Perhatikanlah mereka! Mereka yang sumbing dan pecah inilah dikalangan mereka yang tidak istiqamah terhadap perjuangan mereka dan sentiasa menunjukkan sikap yang salah terhadap jemaah. Untuk mendepani peribadi-peribadi ini, kita harus sabar, bersungguh-sungguh, benar dan ikhlas. Lihatlah bukti ini, lamanya batu itu dibakar, tidak semestinya ia mampu bertahan, kerana ia amat bergantung kepada hidayah serta taufik petunjuk dari Allah s.w.t.


APAKAH YANG DI UJI DI DALAM DIRI SESEORANG DI DALAM TRIBULASI?

Tidak syak lagi, ujian yang akan ditimpakan Allah akan datang dalam pelbagai bentuk. Pada peringkat permulaannya ia mungkin berbentuk kekeluargaan atau teman-teman sepermainan. Apabila melepasi halangan tersebut, masuk pula ke dalam ujian berbentuk kehidupan seperti pekerjaan dan pendidikan. Seterusnya ia akan terus meningkat sehinggalah dalam soal kewangan, kesenangan hidup serta kemudahan dalam melayari bahtera keluarga. Tambahan pula, apabila terlibat dengan kerja-kerja dakwah ini, banyak masa kita akan dihabiskan untuk orang lain serta memenuhi permintaan yang pelbagai. Kemudian akan datang pula ujian dalam bentuk tekanan dan mungkin ugutan atau penyiksaan berbentuk fizikal. Namun yang menjadi ukuran akhir yang sebenar adalah kekentalan iman yang merupakan asas sebenar ujian Allah s.w.t. kepada manusia.

Iman inilah yang akan teruji keikhlasannya untuk berdakwah dan pengorbanananya pada jalan dakwah. Tidak lupa juga dengan pegangan syariatnya, sejauhmana ia berpegang kepada fahaman yang sebenar. Maka, jihadnya pasti teruji dan sejauhmana benarnya kita dalam jihad kita? Dikala keadaan sudah jadi kacau-bilau sepertimana yang pernah kita ketahui ia juga pernah berlaku di dalam ABIM pada suatu masa dahulu, maka akan teruji juga ikatan silaturrahim diantara ahli jemaah. Bukan itu sahaja, ujian ini juga boleh datang melalui perdebatan, pengaburan mata, pujuk rayu, penyiasatan, nasihat, tunjuk ajar pada zahirnya dan pelbagai lagi tipu daya yang akan digunakan. Untuk menyelamatkan diri, berserahlah diri dan rasa takut itu kembali hanya kepada Allah, sesungguhnya dengan izin Dialah kita berada di sini.


DASAR BANGUNAN ATAU ASAS

Maka, pembangunan ummah yang bercirikan Islam ini memerlukan dasar yang kuat. Dari aspek pembangunan, yang mendasari asas itu lebih utama iaitu pegangan dan kefahaman mereka terhadap Islam. Barulah daulah ini dapat terbentuk dengan kefahaman yang benar. Ia harus bermula dari masyarakat kebanyakan yang mengakar terus membawa kepada pucuk pimpinan.


ADAKAH CANGKUL PERUNTUH ITU TELAH MEROSAKKAN ASAS?

Jawapan kepada persoalan itu adalah tidak. Cangkul kebatilan mana mungkin akan dapat meruntuhkan kejituan iman dan kemuliaan Islam. Bahkan yang diruntuhkan hanyalah bahagian-bahagian kita yang lemah dan tidak diperkuatkan. Lihat sahaja usaha yang dibuat kaum Quraisy apabila berhadapan dengan para sahabat Nabi ketika zaman Nubuwwah itu, mereka tidak tergugat walau sedikit pun selagi Al-Quran sebagai pegangan dan sunnah itu sebagai ikutan. Kata Imam Syahid Hassan Al-Banna, “Sebaik-baik kekuatan apabila dia bersama dengan kebenaran dan seburuk-buruk kelemahan ialah kelemahan berhadapan dengan kebatilan.”

Usaha kita janganlah telalu tertumpu kepada peristiwa dan isu semasa, atau urusan-urusan cabang, akhirnya kita leka dan melupakan keperluan asas dan perkara yang lebih utama dan penting. Maka, perkukuhkanlah dasar kita, janganlah didorong nafsu dan akhirnya mengharapkan hasil yang segera. Perbaikilah diri kita.


KESIMPULAN

Ini semua adalah tribulasi yang merupakan sunnatullah yang mana ia mesti berlaku selagi kita menggelarkan diri kita pendakwah. Ia bukanlah kerana dosa atau kesalahan. Jika kita tidak melaluinya, maka disitulah timbul keraguan samada jalan yang dilalui itu benar atau salah. Kita tidak mampu mengelak bahkan perlu ditempuh. Ingatlah bahawa setiap ujian itu adalah faedah buat kita. Belajarlah darinya dan berlapang dadalah dengan apa yang Allah sediakan untuk kita.

“Sesungguhnya Allah membela orang-orang yang beriman; sesungguhnya Allah tidak suka kepada tiap-tiap seorang yang khianat, lagi tidak bersyukur.” (Al-Hajj: 38)

“Iaitu mereka yang diusir dari kampung halamannya dengan tidak berdasarkan sebarang alasan yang benar, (mereka diusir) semata-mata kerana mereka berkata: "Tuhan kami ialah Allah." Dan kalaulah Allah tidak mendorong setengah manusia menentang pencerobohan setengahnya yang lain, nescaya runtuhlah tempat-tempat pertapaan serta gereja-gereja (kaum Nasrani), dan tempat-tempat sembahyang (kaum Yahudi), dan juga masjid-masjid (orang Islam) yang sentiasa disebut nama Allah banyak-banyak padanya dan sesungguhnya Allah akan menolong sesiapa yang menolong agamanya (agama Islam); sesungguhnya Allah Maha Kuat, lagi Maha Kuasa.” (Al-Hajj: 40)

“Allah menjanjikan orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari kalangan kamu (wahai umat Muhammad) bahawa ia akan menjadikan mereka khalifah-khalifah yang memegang kuasa pemerintahan di bumi, sebagaimana ia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka: khalifah-khalifah yang berkuasa; dan ia akan menguatkan dan mengembangkan agama mereka (agama Islam) yang telah diredhai-Nya untuk mereka; dan ia juga akan menggantikan bagi mereka keamanan setelah mereka mengalami ketakutan (dari ancaman musuh). Mereka terus beribadat kepada-Ku dengan tidak mempersekutukan sesuatu yang lain dengan-Ku. Dan (ingatlah) sesiapa yang kufur ingkar sesudah itu, maka mereka itulah orang-orang yang derhaka.” (An-Nuur: 55)




Sila muat turun artikel ini di sini.

No comments: