MEMAKNAKAN USIA KITA


MEMAKNAKAN USIA KITA


Marilah kita hayati bersama, sepotong hadis, pesanan dari Rasulullah s.a.w. kepada umat manusia yang mengingatkan kita bahawa akan datang kiamat kecil, ia menjengah kita setiap saat, dan ia telah ditentukan Allah s.w.t. kepada manusia. Hadis yang diriwayatkan oleh at-Tirmidzi, sabda Rasulullah s.a.w. bermaksud, “Belum hilang jejak telapak kaki orang-orang yang menghantarnya ke kubur, seorang hamba (yang telah habis usianya) akan ditanya mengenai empat perkara, iaitu usianya ke mana dihabiskannya, tubuhnya untuk apa digunakannya, ilmunya seberapa yang diamalkannya serta hartanya, dari mana diperolehnya dan untuk apa dibelanjakannya.”

Allah telah memberikan kita kurnia yang paling berharga dan juga merupakan modal utama dalam hidup di dunia ini iaitu nyawa atau usia. Apa sahaja yang dimiliki oleh manusia akan menjadi sia-sia sekiranya sudah tidak lagi bernyawa atau telah tamat usia. Menurut Al-Razi, jika hilangnya masa difahami sebagai hilangnya modal sedangkan modal manusia adalah usia yang dimilikinya, bahkan manusia juga selalu mengalami kerugian. Firman Allah s.w.t. di dalam surah Al-Asr;

“Demi masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran.” (Al-Asr 103: 1 – 3)

Bagaimanakah kita telah memanfaatkan hidup kita ini? Selagi ada nyawa dan usia, kita habiskan ia dengan aktiviti maksiat dan perilaku yang melanggar perintah dari Allah s.w.t. Kita sentiasa merasakan bahawa kematian itu jauh dari kita sedangkan ia menjengah kita setiap masa. Kita sentiasa membahayakan diri kita tanpa memikirkan natijah kehidupan selepas kematian kita nanti. Jika aktiviti yang dijalankan adalah perkara yang diharuskan, ia masih tidak memberikan kesan yang baik kepada masa hidup akhirat kita.

Apakah makna usia? Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud, “Apabila hari ini amal pekerjaanmu masih sama dengan hari semalam, bererti kamu dalam kerugian. Bila lebih buruk daripada semalam, itu adalah terkutuk. Bila hari ini lebih baik dari semalam maka kamu adalah dikalangan orang–orang yang beruntung.” Bagaimana dengan kita? Golongan yang rugi, untung atau terkutuk?

Usia yang dimanfaatkan adalah bergantung kepada bagaimana kita berusaha untuk memberikan manfaat untuk orang lain. Tidak ada pilihan kerana itulah sebabnya amanah khalifah diberikan kepada manusia. Iaitu memberikan manfaat kepada orang lain. 2 perkara yang perlu diberikan perhatian serius oleh kita semua terhadap usia iaitu yang pertama, sebagaimana pernah ditanya seorang sahabat kepada Rasulullah s.a.w. mengenai nikmat yang paling kecil diterima manusia. Lalu Rasulullah s.a.w. pun menarik nafas dan bersabda yang bermaskud, “Bahkan, ia akan ditanya untuk apa ia digunakan.”

Kedua, usia adalah peluang bagi manusia untuk menentukan baik dan buruknya. Hidup manusia dianugerahkan pilihan dan ianya hanya 2 iaitu syurga atau neraka. Setiap amal kita menuju ke arah pilihan tersebut. At-Tirmidzi meriwayatkan bahawa ada seseorang bertanya kepada Rasulullah s.a.w. yang bermaksud, “Siapakah manusia terbaik?” Rasulullah s.a.w. menjawab, “Manusia yang usianya panjang dan dihabiskan untuk kebaikan.” Dia bertanya lagi, “Siapakah manusia terburuk?” Baginda bersabda lagi, “Manusia yang usianya panjang namun dihabiskan untuk keburukan.” Mari bersama kita TUNE diri kita dengan ilmu. Jom fikirkan.




Muat turun artikel ini disini.

No comments: