KEPERCAYAAN (THIQAH) TERHADAP JALAN


KEPERCAYAAN (THIQAH) TERHADAP JALAN


“Ya Allah, jadikanlah kami dari kalangan para pemuda yang haus kepada kemuliaan yang kuat, kepada ummah yang tercari-cari jalan sebenar dipersimpangan, kepada waris yang mendekati dunia kebanggaan di akhir zaman, kepada setiap Muslim yang mengikut dan bersama kepimpinannya di dunia dan kebahagiaan di akhirat, kepada manusia yang sentiasa menyerahkan jiwanya kepada Allah s.w.t., maka kami bermohon Ya Allah, berilah kami hidayah dan kepimpinan, kami ingin sekali merasi keseronokan pengorbanan, kelazatan jihad di bawah bendera penghulu sekalian Nabi, dan di atas jalan dakwah ini.”

Saudaraku, telah kita bincangkan sejak awal kupasan buku ini, ciri-ciri, nilai-nilai yang perlu dibina dan dihadapi di dalam usaha dakwah ini. Kita mestilah percaya dan sentiasa merasai kepuasan dalam melakukan tugas ini tanpa rasa jemu dan kuatir. Ia membolehkan kita untuk terus berjalan dan berdakwah tanpa sesat atau hilang dari arah tujuan sebenar. Dakwah adalah tugasan yang paling utama yang perlu kita percayai dan yakini. Inilah jalan asal dan jalan benar kita. Ia bukan sesuatu yang bida’ah tetapi ia adalah lanjutan dari perjalanan Ar-Rasul s.a.w.. Ia adalah satu jalan kehidupan yang padanya diserahkan harta, jiwa, usia, fikiran dan waktu.

Jalan ini juga telah didahului oleh para tabiin, ulama’ dan para pendokong dakwah juga secara tidaklangsung telah menunjukkan kepada kita bahawa, jalan ini bukanlah jalan yang singkat dan mudah, sebaliknya, ia datang dengan pakej kesukaran dan mehnah yang besar. Namun perjuangan mereka yang terdahulu telah menunjukkan jalan yang ditempoh itu penuh dengan keikhlasan, kebenaran, amalan rohaniah dan gerakan islah yang berterusan dan bersungguh-sungguh untuk menetapkan dasar bangunan yang kukuh serta menyusun batu-bata yang keras dan tahan lama. Jadi adakah kita masih tidak mempercayai jalan ini lagi? Adakah kita ingin menafikan usaha yang di dahului oleh Rasulullah s.a.w. ini? Firman Allah s.w.t. di dalam surah Yusuf ayat 108;

“Katakanlah (Wahai Muhammad): "Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada agama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan; Maha Suci Allah (dari segala iktiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain." (Yusuf 12: 108)

“Hai para pemuda! Di atas dasar-dasar yang tetap ini dan kepada pengajaran-pengajaran tinggi ini kami menyeru kamu semua. Maka sekiranya kamu beriman kepada fikrah kami dan kamu mengikut jejak langkah kami dan kamu bersama kami melalui jalan Islam yang hanif. Dan kamu membersihkan diri kamu dari segala pemikiran yang lain daripadanya dan kamu menyerahkan segala usaha kamu untuk aqidah kamu, maka inilah yang lebih baik bagi kamu di dunia dan di akhirat. Sekiranya Allah s.w.t. mengkehendaki, Allah akan membuktikan kepada kamu apa yang telah dibuktikan-Nya kepada as salafus soleh di zaman Rasulullah dan para sahabat-sahabat.

Setiap pekerja dan petugas yang benar dari kamu akan mencapai apa yang diredhai iaitu cita-citanya di medan Islam dan merangkumi segala kegiatannya sekiranya mereka orang-orang yang benar. Dan sekiranya kamu enggan kecuali terumbang-ambing antara bimbang dan ragu maka sesungguhnya pasukan Allah akan berjalan terus tanpa mempedulikan sama ada bilangan mereka ramai atau sedikit.” Firman Allah s.w.t. di dalam surah Ali-Imran ayat 126;

“Dan Allah tidak menjadikan bantuan tentera malaikat itu melainkan kerana memberi khabar gembira kepada kamu, dan supaya kamu tenteram dengan bantuan itu. Dan (ingatlah bahawa) pertolongan yang membawa kemenangan itu hanya dari Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.” (Ali Imran 3: 126)

Sebagaimana yang telah kita maklumi bahawa, kita ini sentiasa didatangi musuh dari pelbagai sudut, ruang dan masa. Baik yang kelihatan, mahupun bisikan-bisikan yang menimbulkan keraguan dan tipu muslihat. Fahamilah, setiap ujian dan bencanaitulah sebenarnya menguatkan dan mematangkan usaha dakwah secara tidak langsung memurnikan lagi dan menambahkan keteguhan, ketetapan dan kepercayaan di dalam jalan dakwah. Itu adalah sunnatullah dalam menelusuri jalan perjuangan yang panjang ini.

Sudah pasti benar bahawasanya usaha dakwah ini dan gerakan yang kita bersama ini adalah sebahagian dari gerakan Islam yang lain sebelumnya atau akan datang. Ia telah mengembalikan kefahaman yang sahih dan benar serta sling melengkapi kepada Islam sebagai ad-deen dan daulah, mashaf dan pedang, ibadah dan pimpinan dan ia juga adalah sebahagian dari latihan ilmah yang hidup. Jalan ini telah banyak memandu pejuangnya ke arah penambahan bilangan syuhada’ dan mengorbankan jiwa mereka sebagai tebusan kepada jalan Allah s.w.t.. Ini kerana, mereka dan kita sepatutnya lebih mengutamakan Allah s.w.t. dari segala yang lainnya.

Mari kita perbaiki lagi diri kita, sebagai sebuah gerakan yang telah bergerak sejak 40 tahun yang lalu, ABIM seharusnya dan kita secara khususnya perlulah mempunyai kebulatan jiwa kepada Allah s.w.t., jauh dari sifat tamak keduniaan, mahukan nama dan pangkat, jauh dari sifat ‘heroworship’ dan apatah lagi dijadikan boneka dan batu loncatan bagi pihak lain. Sifat yang akhir itu, hanya akan menjadikan kita sebagai bahan bakar di neraka Allah s.w.t.. Pengalaman bersama gerakan islam ini akan membina jiwa istiqamah dakwah terhadap Islam, menyelamatkan usaha dakwah dari penyelewengan dan akan mampu mengatasi pelbagai rintangan yang bakal merentangi perjalanan kita. Firman Allah s.w.t. di dalam Al-Quran;

“Dan bahawa sesungguhnya inilah jalan-Ku (agama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa.” (Al-An’am 6: 153)

“Di antara orang-orang yang beriman itu, ada yang bersikap benar menunaikan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah (untuk berjuang membela Islam); maka di antara mereka ada yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada yang menunggu giliran; dan mereka pula tidak mengubah (apa yang mereka janjikan itu) sedikitpun.” (Al-Ahzab 33: 23)

Maka, sebagai ahli dalam geraka Islam, kita haruslah menolak sikap putus asa lalu mengusir keluar dari jiwanya sifat cintakan dunia dan takutkan kematian. Hayatilah pesanan hebat dari Asy Syahid Imam Hassan Al Banna;

"Hai Ikhwanul Muslimin. Janganlah berputus asa, kerana putus asa itu bukan dari akhlak Muslim. Hakikat kenyataan hari ini adalah impian semalam dan mimpi hari ini menjadi hakikat dan kenyataan dari esok dan waktu masih banyak. Anasir kekuatan sentiasa berada dalam jiwa rakyat kamu yang beriman walau bagaimana besar pun kekuasaan dan kenyataan kerosakan dan kebatilan. Orang-orang yang lemah tidak akan menjadi lemah untuk seumur hidup dan orang yang kuat tidak akan kekal kekuatannya selama-lamanya;

“Dan kami hendak berihsan dengan memberikan pertolongan kepada kaum yang tertindas di negeri itu, dan hendak menjadikan mereka pemimpin-pemimpin, serta hendak menjadikan mereka orang-orang yang mewarisi (apa yang dimiliki oleh Firaun dan kaumnya). Dan Kami hendak memberi mereka kedudukan yang kukuh di negeri itu, serta hendak memperlihatkan kepada Firaun dan Haman bersama-sama tentera mereka apa yang mereka bimbangkan dari golongan yang bertindas itu.” (Al-Qasas 26: 5 – 6)

Hai para pemuda tidaklah kamu lebih dari orang-orang sebelum kamu yang telah di bantu oleh Allah untuk merealisasikan manhaj ini, manhaj Islam. Oleh kerana itu janganlah kamu merasa hina dan lemah dan tetapkanlah di hadapan mata kamu firman Allah Taala;

“Mereka juga ialah yang diberitahu oleh orang-orang (pembawa berita) kepada mereka, "Bahawa kaum (kafir musyrik) telah mengumpulkan tentera untuk memerangi kamu, oleh itu hendaklah kamu gerun kepadanya." Maka berita itu makin menambahkan iman mereka lalu berkata, "Cukuplah untuk (menolong) kami, dan ia sebaik-baik pengurus (yang terserah kepadanya segala urusan kami)." Setelah (pergi mengejar musuh), mereka kembali dengan mendapat nikmat dan limpah kurnia dari Allah, mereka tidak disentuh oleh sesuatu bencana pun, serta mereka pula menurut keredaan Allah. Dan ingatlah, Allah mempunyai limpah kurnia yang amat besar. Sesungguhnya (pembawa berita) yang demikian itu ialah syaitan yang (bertujuan) menakut-nakutkan (kamu terhadap) pengikut-pengikutnya (kaum kafir musyrik). Oleh itu, janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepada-Ku (jangan cuaikan perintah-Ku), jika betul kamu orang-orang yang beriman.” (Ali Imran 3: 173 – 175)

Sebahagian dari perkara yang memperkuatkan (thiqah) kepercayaan pada jalan dakwah ialah keperluan dunia hari ini kepada dakwah Islamiah. Supaya Islam dan dakwahnya menyelamatkan dunia dari kecelakaan dan kebingungan setelah gagalnya seluruh sistem hidup, cara hidup rekaan manusia dan pegangan hidup keduniaan dan kebendaan dalam memberikan kebahagiaan kepada manusia dan kegagalannya dalam merealisasikan keamanan dan kesentosaan kepada manusia. Boleh jadi perlaksanaan cara hidup keduniaan dan kebendaan yang dilaksanakan oleh sebahagian dari negeri-negeri kita telah meninggalkan pahit maungnya. Ini menunjukkan dan menguatkan lagi bahawa tidak ada keselamatan dan tidak ada kelepasan dari bencana dan bahaya kecuali kembali semula kepada tariqud dakwah, kepada jalan dakwah Islam, kepada jalan Allah untuk menjadikan Al-Quran sebagai hakim dan melaksanakan syariatnya. Demikianlah kita dapati bahawa sesungguhnya berbagai-bagai rintangan dan halangan yang dihadapi oleh dakwah kita, maka kekuatan dakwah kita dan kemuliaan tujuan kita, hajat dunia kepadanya dan pertolongan Allah kepada kita, itu merupakan faktor-faktor kejayaan yang tidak boleh ditahan apabila berhadapan dengan sebarang rintangan dan tidak ada satupun halangan yang menyekat jalannya;

“Dan (setelah Yusuf dijualkan di negeri Mesir), berkatalah orang yang membeli Yusuf kepada isterinya, "Berilah dia layanan yang sebaik-baiknya, semoga ia berguna kepada kita, atau kita jadikan dia anak." Dan demikianlah caranya Kami menetapkan kedudukan Yusuf di bumi (Mesir untuk dihormati dan disayangi), dan untuk Kami mengajarnya sebahagian dari ilmu takbir mimpi. Dan Allah Maha Kuasa melakukan segala perkara yang telah ditetapkan-Nya, akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.” (Yusuf 12: 21)




Muat turun artikel ini di sini.

No comments: