ALLAH ITU MAHA PENGASIH


Alhamdulillah, KAMZ masih berada di sini dan masih mampu untuk meneruskan perjuangan hidup yang esok kita tidak pasti dan semalam telah jauh meninggalkan kita. Ya, pelbagai rintangan dan pelbagai peristiwa yang mendatangkan perasaan sedih dan gundah di dalam jiwa KAMZ secara peribadi. Perjalanan kehidupan yang begitu mencabar menjadikan segalanya begitu indah dan mengingatkan pesanan serta nasihat teman-teman, sebelum datangnya senang pasti ada kesusahan.

Kadangkala terfikir juga, layakkah KAMZ ini diuji kerana iman ini selalu turun dan jarang-jarang naik? Muhasabah diri selalu juga, tetapi adakah benar perjuangan ini diredhai atau sebenarnya dibayangi dengan cerita-cerita kononnya indah oleh teman-teman? Fikiran ini menerjah masuk tanpa halangan, nah, susah nak istiqamah. Nak buat perkara baik, ia tidak datang bergolek, sebaliknya nak buat benda yang salah tak payah pilih, sentiasa aja ada di depan mata. Kenapa ye?

Rupanya, inilah janji Iblis dulu. Kebaikan yang Allah janjikan itu pasti, dan bisikan Iblis itu juga pasti. Pokok pangkalnya kita, yang mana satu nak pilih. Bila dengar saja azan, nak terus depan komputer ke pergi masjid? Mudah je, Iblis kata waktu solat panjang, buat apa nak ke masjid, maka kita pun teruskan berada dihadapan komputer. Aduh, KAMZ rasa mudah betul diperdaya oleh Iblis.

Semalam, dalam perjalanan ke Usrah SISMA, dengar tazkirah, dalam radio IKIM, Imam Muslim ada riwayatkan satu hadith Nabi s.a.w. tentang orang yang tidak pergi ke masjid. Berbincang dalam usrah dengan Zuhri dan Adha, kita kerapkali menegakkan perkara yang sunat tetapi bagaimana dengan sunnah? Apa yang nabi tinggalkan? Kita buat tak? Kita mengharapkan kita jadi yang terbaik, khaira ummah. Tapi layakkah kita jika Abu Bakar berusaha untuk buat yang terbaik memerangi mereka yang mengurangkan bilangan zakat mereka, kita bagaimana? Ke masjid pun malas!

KAMZ begitu terpanggil, apabila menerima teguran kehadiran usrah Exco ABIM Selangor oleh YDP. Saranan beliau amat terkesan. Pesannya, hidupkan semula ma'thurat, berpuasa sunat dan menghafaz ayat-ayat Allah. Dekatkan diri dengan Allah, baru Allah bantu bangunkan kita dan bangsa kita. Melalui hari ini, KAMZ rasa amat risau dan sedih bila bersama dengan adik-adik yang cuba KAMZ bimbing menjadi jauh lebih baik dari apa yang KAMZ buat.

Sebilangan besar mereka, telah berada di dalam zon selesa, tidak boleh ditegur dan kadangkala merasakan bahawa siapa sahaja yang bercakap adalah lawan mereka. Mereka bersaing untuk menunjukkan siapa hebat. Usaha mereka untuk mendapatkan keseronokan dan pujian manusia bukan lagi redha Tuhan Yang Esa. Di dalam diri mereka tidak punya rasa kepentingan agama tetapi sebaliknya kepentingan diri sendiri.

Apa lagi yang dapat KAMZ buat? Jenuh juga berfikir, nak menggerakan ABIM Kuala Selangor ni pun boleh tahan juga bebanannya. Tetapi apapun, KAMZ yakin pada kata-kata Allah s.w.t. yang kita hanya dibebankan dengan tugasan yang pastinya Allah Maha Tahu kita boleh tanggung. Maka, KAMZ usahalah untuk buat yang terbaik. Buat yang membaca, ketika KAMZ menulis ini, sebenarnya sedang bersiap untuk ke Cherating bersama dengan pelajar-pelajar Inst. Kemahiran Baitulmal. KAMZ harap dapat sampaikan dengan terbaik memandangkan kesihatan sudah berada di tahap kritikal untuk hampir 2 minggu. Suara, tak keluar, batuk dan selsema.

Rasa macam nak berhenti rehat, tapi, macam takde masa nak rehat. Jadi, KAMZ teruskan ajelah. Mudah-mudahan Allah lah yang mengizinkan dan memberikan kekuatan. Jom, terbaiklah.

No comments: